Jumat, 27 Agustus 2010

Pindah ke Amerika ?

Pas posting ini kemaren, ada komen dari Arman : "gak ikutan pindah ke Canada aja En?". Mungkin pertanyaan selewat aja sih. Tapi pertanyaan itu bikin gua mikir... mikir... dan mikir...

Masalahnya itu emang pernah jadi topik diskusi sengit antara gua ama hubby bertahun-tahun yang lalu. **rasaan gua baru 3-4 tahun yang lalu, setelah gua cek datanya ternyata udah 5-6 thn yang lalu, o my God! Time fly so fast**

Sekitar akhir thn 2004 kita dapet prject dari sebuah perusahaan manufacture satelite dan partnya yang berlokasi di Newark, USA. Project ini kita dapatkan dari kenalan dari relasi kita yang menjadi salah satu Direktur di perusahaan itu. Ternyata dia adalah orang indo yang bersekolah dan sudah lebih dari 20 thn berdomisili di sana. Pertama Kita cuman ngerjain salah satu modul dari CRM mereka (Tailor made sesuai kebutuhan mereka), dimana produk mereka dijual dan dipake di seantero jagat, jadi butuh banget aplikasi CRM berbasis web buat maintain customer dan service barang mereka. Kita kerjainnya remote dari Jakarta. Dan server CRM mereka di Newark kita maintain secara remote juga dari jakarta. Semua komunikasi dilakukan by email, chating dan video conference. Dan sesekali kunjungan dari si pimpro (direktur tadi) ke indo **sekalian dia melakukan perjalanan ke jaringan mereka di world wide, dia mampir ke indo dan meeting dengan kita**

Ternyata hasil kerjaan kita memuaskan mereka, dan berlanjutlah ke project selanjutnya. Modul demi modul kita kerjain, CRM selesai, lanjut Sales, lanjut ke Human Resource, lanjut ke finance, dll dan semua modul terintegrasi menjadi satu dan disebut ERP oleh mereka. Dimasa-masa project itu berlangsung, antara 2004-2006 si pimpro pernah menawarkan si papi untuk join saja di perusahaan mereka **sebagai karyawan** Karena mereka akan banyak sekali melakukan pengembangan untuk sistem. Dengan kata lain kita harus menetap di Newark, USA.

Kalo si papi tentu saja langsung menyambut gembira tawaran itu. Secara dia sering ngeluh **waktu itu sih** bisnis IT di Indo masih susah. Perusahaan di Indo kebanyakan belom melek IT dan kurang menghargai IT, khususnya software dan sistem ya. Perusahaan bisa mengalokasikan budget gila-gilaan untuk belanja iklan tapi sangat pelit untuk budget IT. Kalopun budget IT gede bukan buat software tapi buat hardware. Beda banget dengan amerika yang sangat menghargai Software. Jadi bagi dia kerja dulu di amrik sana untuk mencari pengalaman dan pengembangan produk adalah sebuah kesempatan yang menarik dan menjanjikan.

Jauh sebelumnya dia memang selalu sounding ke gua bahwa dia bercita-cita mau ke amerika. Pasti dia akan lebih bisa berkembang di sana. Dia bilang di sana Kesempatannya lebih banyak. kalo di sini ya gini-gini aja. Bahkan dia pernah sesumbar, kalo gua tinggal di amerika gua mungkin aja jadi Bill Gates. Yang selalu disambut oleh tampang mau muntah dari gua, hehehhe.... **belakangan baru gua sadari ini nih salah satu bentuk tidak mendukung dari seorang istri buat suaminya. Meremehkan kemampuan suami, tetapi sesaat kemudian gua mikir lagi, ah itu kan pas dia becanda mode on, ga pa pa kan ya ^_^ **

Tapi emang si papi itu suka dan hobby dengan dunia IT. laptop dan internet adalah istri keduanya. Kalo gua dikasih laptop sama inet kerjaannya blogwalking, browsing sana sini yg ga berhubungan sama IT sama sekali, hehehe... kalo papi lain cerita. Dia slalu haus info it, teknologi terbaru yg diluncurkan, kompatibel dengan apa, gimana berkomunikasi dengan komputer, bahkan sampe download tutor2 programming dan belajar dengan asiknya. Kalo ada device baru udah gatel ngajakin ke pameran ato mangga dua. Trus dpt mainan baru deh, asyik kutak katik sendiri sampe mami dicuekin secuek-cueknya. hiks...

Jadi kalo gua selama ini menemani dia kunjungan ke klien, tidak ada problem yang ditanya yang ga bisa dijawab sama dia. Alhasil banyak tuh telp ato email dari klien yang sekedar nanya2 ini itu sama dia. Misal: pak, baru beli BB nih, program apa ya yang paling bagus n spport bla...bla... bla.. Ato pak kenapa laptop saya bla...bla...bla... pak kalo untuk bla...bla... teknologi apa yg bisa dipake?

Jadi emang dia cinta banget sama kerjaan dia ini. Gua percaya orang yg cinta sama kerjaannya bekerja dengan hati dan pasti maksimal. Kamu pasti berhasil pi. Mami doain. Suami perlu lho dibanggain sama istrinya, pasti dia lebih maksimal deh. Ayo ibu2, besarkan kepala suamimu sekali-sekali. Dijamin dia bakal lebih semangat banting tulang buat anak dan istri.... wakakakka....**istri kejam**

Back to the topic, waktu disampaikan tawaran itu ke gua, duh.... gua ga mau pindah. Gua ini mahluk sosial mentok. Gua ini merasa hidup dan bergairah dengan sekompi saudara dan teman dekat di sekitar gua. Trus gua ngebayangin tinggal di negara asing nun jauh di sana, tanpa sanak saudara, keluarga, bahasa inggris pas-pas an pasti susah bergaul, ouggghhh...

Lagipula walopun negara tetangga bersih, rapih, teratur, dan katanya jauh lebih aman dan maju. Gua cuman sebatas setuju dan kagum doang. Bolehlah berkunjung untuk jalan-jalan dan liat-liat. Tapi Gua tetap cinta mati dan pengen tinggal di tanah air ini. Lebih ngehome, karena emang ini rumah gua. Sebagus-bagusnya rumah tetangga, lebih enak tinggal di rumah sendiri kan?

Akhirnya si papi pun mengerti keberatan gua, secara emang dia kenal gua ini mahluk seperti apa, hehe... dia ga maksa. kesempatan itu berlalu begitu saja.

Sampe pas tau rencana kepindahan si koko kemaren, pas ngobrol2. Trus gua bilang... ih, sayang banget ya, padahal mereka di sini kan udah enak, koq mau ya pindah ke amrik? Trus dibalas dengan celetukan : Iyaaa.... dia mah enak, istrinya kesenengan diajak pindah ke amrik. lah istri gua??? sambil lirik2 gua. Walopun ngomongnya senyum2 tapi bagi gua dalem loh. Seperti terkandung kekecewaan. Jauh dlm lubuk hati gua tuh merasa ga enak dan bersalah. Tapi karena gua ga mau pindah, ya gua cepet2 berpikiran positip saja ***positip versi gua*** hehe..

Sampe kemaren, pertanyaan arman kembali membuat gua berpikir. Apalagi setelah gua membaca motivasi arman tinggal di luar negeri. Gua semakin merasa bersalah. kenapa gua begitu egois. Dengan keegoisan itu gua mematikan potensi dan kesempatan orang2 yang gua sayang. Buat laki gua, anak-anak gua yg katanya pendidikan di sana lebih mantap. huhuhuu... baru sadar...

So setelah 2 maleman berpikir akhirnya gua release. Tadi pas ngobrol sama si papi, gua bilang : pi, kalo papi pada akhirnya memutuskan untuk pindah ke amerika seperti ko aan, mami mendukung kok. Mami mau ikut kemana pun papi pergi. Kalo memang Tuhan mengijinkan kita tinggal di sana, nanti pasti mami ketemu juga sama komunitas yang cocok di sana ^_^ Langsung disambut dengan pelukan hangat dan senyum lebar. Bener ya? Jangan sampe nanti gw udah planning pas lu berubah pikiran ya? Ho oh...ho..oh.

Trus lanjut ngobrol intinya untuk sekarang mungkin belom, secara sekarang dunia IT di sini sudah mulai bergerak ke arah yang positif. Selain itu dengan bertambahnya umur perusahaan **udah 7 thn jalan 8 lho** portfolio semakin banyak, relasi dengan customer juga udah enak dan seringkali banyak membuka peluang untuk bisnis lain.

Tapi mimpi si papi untuk amrik itu ternyata belom mati. Dia bilang someday gua pasti menginjak amerika. hahaha...

Hati gua udah legaaa... plong rasanya. Jadi ato tidaknya pindah gua bukan penghalang ato batu sandungan buat papi menjadi maksimal. What will be, will be lah. Gua percaya Tuhan akan atur yang terbaik. Mami berdoa untuk papi biar Tuhan selalu menyertai papi dan menaruh rencana-Nya dalam mimpi dan visi papi. Dia terus menambah kapasitas papi sebagai seorang pemimpin yang benar. Dan apapun yang papi putuskan, mami akan mendukung. Amin.

PS: Tadi gua juga cerita dan kasih liat komennya arman. N trus gw dapet pesan sponsor. Mi, tolong tanyain dong sama si Arman **sksd banget ya laki gua** pas dia pindah ke sana apply visa apa? trus prosesnya berapa lama? kalo ga keberatan tolong dibantu man... wakakakak.....

14 komentar:

Arman mengatakan...

en, gua gak tau lu pernah baca ini gak, tapi gua pernah nulis tentang pindah ke amerika ini.

ini link nya: http://armantjandrawidjaja.wordpress.com/2009/10/06/ada-yang-berminat-pindah-ke-us/

menurut gua sih kalo buat bisnis enakan di indo ya, ya kecuali kalo di US ada channel nya. :D soalnya kalo bisnis disini kan strict banget peraturannya, kalo di indo kan lebih flexible. hehehe.

nah kalo gua kan cuma kuli. jadi mendingan di US daripada di indo. well ya most likely lah. gak menutup kemungkinan juga kalo sebenernya emang banyak juga kuli2 di indo yang gajinya lebih gede dari disini. tapi rata2 kan disini lebih ok gajinya. hehehe.

kalo untuk pindah ke US, kalian perlu ada sponsor untuk bisa legal disini. kalo ada sponsor direct relative bisa apply greencard (kayak gua). jadi waktu gua pindah kesini statusnya imigran, pake imigrant visa. atau kalo gak ada direct relative, ya minta company (mungkin klien lu bisa) untuk jadi sponsor. kalo kayak gini dapet visa kerja H1. dan company juga bisa sponsorin untuk dapet greencard, tapi biasanya masa tunggunya lebih lama daripada direct relative.

lamanya proses emang gak ada aturan resmi nya. pada bilang sih hoki2an. tapi dari yang gua denger2 dan alami sendiri, kalo apply nya dari indo (lewat kedutaan amerika) akan jauh lebih cepet daripada kalo apply nya di amerika sendiri. soalnya kan yang apply lebih gak banyak kalo kita dari indo. gua sendiri waktu itu apply bulan mei, immigrant visa gua keluar bulan agustus. jadi cuma 3 bulan. cepet ya. trus gua pergi ke US bulan november, green card gua keluar bulan desember. thank God dah waktu itu semuanya cepet keluar... :D tapi sebenernya immigrant visa itu berlaku 1 th kok. jadi kalo greencardnya gak keluar secepet itu juga gpp, kita bisa hidup legal sambil nungguin greencard keluar dalam 1 th (pas gua masuk US, orang imigrasinya bilang biasanya greencardnya keluar dalam waktu 6-8 bulan diitung dari tanggal kedatangan).

kalo pindah ke canada lebih simple. karena sistemnya point. jadi gak perlu sponsor. lu tinggal itung point2 nya (gua yakin lu dan suami lu bisa mencukupi) dan lu bisa dapet PR. yah kayak ipar lu... mereka ke canada kan ya bukan amerika? nah itu mereka apply PR nya pake sistem point.

hope that helps ya...
kalo masih ada pertanyaan2, email gua aja en... kalo gua bisa jawab pasti gua jawab... :)

enysusanto mengatakan...

Waduh Man, Thank you banget lho udah menjelaskan prosedur ini dengan sangat detail. APpreciate banget secara effortnya lumayan. hiks... terharu...

Hmm... iya sih mungkin untuk saat ini lebih concern sama bisnis di indo, secara lagi berkembang ke arah positip.
Kalo untuk pindah jangka panjang mungkin ga dalam waktu dekat ya... paling sempet ada planning untuk pengembangan produk. Secara di Indo ini masih aga norak juga. Kalo kita bilang ini dari amrik nilainya langsung plus 100. Padahal mah sama aja. xixixi...

Kalo emang mau tinggal jangka panjang lebih ke tujuan school anak2 kali ya... may be nunggu anak2 agak gede dan skul di sana. Huhuhuu... But I still love my Country Indonesia....

Dessy mengatakan...

terbalik sama gua en. gua malah pengen banget nginjek amerika, dan eropa...
david adem aza.
sampe gua bilang... kalo sebelum mati, gua kudu ke amerika atau eropa hahaha...

enysusanto mengatakan...

@ Dessy : Emang suami istri itu selalu beda ya, tapi itulah yang bikin saling melengkapi. Kalo semua sama ga ada gregetnya yak... wuahahahah... yuk kita sama-sama menginjak amerika. **obsesi amerika** wakakakka...

Maya mengatakan...

En, gmana kl kita pindah bareng hehehe,

hubby gw yg malah segan move to other country pdhl dulu gw mengebu2, pdhl SIL gw bisa sponsorin kita. Tapi laki gw seh pernah mention kl dpt good job di usa mayb dia pertimbangkan lg (secara laki gw juga IT trus se type ama laki u...^_^)

enysusanto mengatakan...

@ Maya: Hehe... Laki lu juga IT may? haha... iya kalo IT peluang dapat job di sana nya lebih ok yak. Mudah2an bisa segera dapet kerjaan ok deh di sana.

Gua sih terserah laki gua aja deh, gua ngikut aja. huehuehue

Lina mengatakan...

Salam kenal bu, kayanya gw sama kaya lo, ngeri kalo kudu pindah jauh n adaptasi sama lingkungan baru, gw udah di zona nyaman deket sama keluarga n temen2. Suami gw malah kebalikannya juga, pengen juga ke Amerika, secara juga dulu cita2 pengen kuliah di luar.

Tapi ya kita memang seharusnya support suami, jadi kalo memang ada kesempatan n Tuhan ijinkan, pasti nanti disana juga ok2 aja.

enysusanto mengatakan...

@ LIna : Hi Lin, salam kenal juga ya. Thanks ya udah mampir. Iya, sama ya kita. Trus akhirnya lu gimana? udah ada plann mau pindah? hehehe.... iya lah berserah aja. Gua percaya kalo emang kita ditempatkan di sana pasti ada penyertaan Tuhan, amin :)

Shee mengatakan...

ainai... gw juga buat blog.. abis ngiler liat cerita - cerita lo di blog.. hehe...
Wah, asiknya yang mao ke Amrik.. Gw doain supaya kesampean deh mimpinya..hehe.. Gw jg pengen banget tinggal di luar asal jangan di Amrik. Malay aja cukup..haha.. TApi sayang Malay buat masalah melolo ama Indo..huhuu

enysusanto mengatakan...

@shee: wakakaaa akhirnya bikin juga lo. yo wis nanti daku kunjungan ke rumah lo ya... ah,kalo pindah ke malay si abun ogah. huehuehue

Shee mengatakan...

huahhaa.. kalo gw demen soalnya di Malay masih berlaku bahasa indo terus inggris juga ga kudu lancar2 banget kayaknya.. hidup murah pula di sana..hihihi
Kalo si Leo sih ke Amerika juga mao kali dia.. kalo gw, mikirnya sama kayak lo.. saiaa tak cocok bermain dengan bule..hehe

enysusanto mengatakan...

wahahahha.. kalo karena masih berlaku bahasa indo kenapa lu ga tinggal di indo aja. biaya hidup lebih murah kan di kota kecilnya. emang lu mau kerja ato usaha apa? kan kalo ga ada pemasukan memadai percuma aja toh. hehehhe....
iya ya, kenapa para lelaki lebih maniak amerika. huahuahua

Shee mengatakan...

Justru gw sangat suka Indo cuma mimpi gw akan Indo rasaan ada di KL. KL itu kayak Jakarta yang uda dibangun besar2an...hehe...lebih rapi. Di KL nya jga murah nih. sama seperti di Jakarta..
Ya kalo sampe pindah juga pasti pas si Leo dapet tawaran kerjaan disono lah..haha... ga mungkin langsung pindah..hehe

Felicia mengatakan...

Hi..salam kenal, mampir berkunjung...
Kita tinggal di canada, emang sedihnya jauh dari keluarga dan teman, tapi yah semua gada yang perfect, yang penting kita nikmati aja yang ada :)