Jumat, 27 Februari 2009

Sharing Menghadapi Terrible 2 Dhea

Baca blognya santi tentang Terrible 2 jadi kepengen share juga pengalaman aku menghadapi terrible 2 nya Dhea.

Biasa umur menjelang dan umur 2 thn itu begitu. Dhea sempet kaya yang diceritain santi juga.
Pernah, Dhea dikasih tau sesuatu (gua lupa apa) malah ngamuk2, semakin dibilangin semakin menjadi2 ngamuknya, & malah akhirnya mukul2in mbak sebagai sasaran, karena mau mukulin gua dia ga berani. Gawat kan? Karakter begitu harus dikoreksi banget kan?

Waktu melihat kejadian begitu, nada suara gua langsung berubah tegas **ini penting dalam mendidik anak, nada suara berpengaruh juga**
Gua langsung bilang :"Dhea! ga boleh begitu. Ga boleh pukul2 mbak. Tangan tuh buat sayang bukan buat mukul. Eh, dia malah sengaja pukul lagi. Langsung gua disiplin. Disiplin kan bukan cuman dengan cara pukul (fisik). Tapi menurut aku efektif juga dengan cara mengambil hak dia untuk sementara waktu. Caranya cari hal apa yg paling dia suka.

Waktu itu dia suka sekali kalo gua mau berangkat ngantor, ikut muter naik mobil 1 puteran kompleks dulu baru turun. Tentu saja kesukaan dia akan berubah dari waktu ke waktu. Kita sebagai moms yg mau disiplin juga harus kreatip lah. Jangan kalo udah itu, ituuuu mulu. jadinya ntar ga efek lagi. Trus disiplin kita juga kudu sesuai lah dengan kesalahan dia. Jangan cuman salah dikit doang disiplinnya ga boleh minum susu setaon. Wah, itu sih keterlaluan lah... hehehe...
Atau udah kesalahan fatal, udah sengaja, ada unsur kejahatan, ngerusak, parah, etc eh, disiplinnya cuma ga bole apa gitu **sesuatu yg ga penting bagi dia** ya... ga efek juga, kejahatan bakal jalan terus. Inget, disiplin itu musti ada unsur bikin anak kapok, tapi jangan pake kekerasan yg sampe bikin luka, menghancurkan harga diri anak, apalagi pelecehan. Anak bisa sakit hati lho.

Hari itu gua gendong dia ke kamar. Usahakan kalo mau displin anak 4 mata aja, atau bole dengan papi juga. Usahakan itu cuman antara orang tua dgn anak yg berangkutan aja. Kalaupun dia punya adik or kakak juga jangan disiplin anak didepan mereka. Walaupun disiplin anak, kan kita tetap harus menjaga harga diri si anak. Gua suruh dia lihat mata mami. **supaya dia konsen dan mata juga berbicara banyak lho mom, dia bisa lihat kita serius ato ga dari mata kita** Gua bilang :
Kamu tau mami sedih banget karena dhea ga hormat & taat sama orang tua. Mami kan udah sering bilang kalau anak tuh harus taat sama orang tua supaya panjang umur ** ini kata amsal kan? gua sering mendengung2kan ini sama dia di hari2 biasa supaya dia tau kebenaran Firman dan ingat terus**
Mami udah dikasih tau ga mau denger. Jadi, Dhea mami disiplin 2 hari ga bole ikut mami puter2. Mami serius. mami displin kamu supaya jadi anak good. bla...bla... Sesudah ngomong dari hati ke hati, peluk dia. Tanya tau ga dhea salah apa sampe mami marahin dhea? karena udah ngerti biasa dia ngangguk. Trus kalo salah harus apa? Dia jawab minta aap (maksudnya maaf). N dia akan menjulurkan tangannya trus gua sambut n dia bilang dengan mata berkaca2 kadang air mata meleleh dan suara terputus2 agak ngegeleong "Coli mami, dhea ga nakal lagi. Dhea mau aat sama mami" **waktu umur 2 thn, dia masih builang aat, sekarang udah bisa bilang taat**
Kalo udah gitu gua akan peluk dia kenceng, terharu n bilang mami maafin dhea. Abis itu tanya lagi, kalau pukul mbak salah ga? dia ngangguk. kalau salah harus apa? minta aap. Ya udah minta maaf sama mbak yuk. Gua akan temenin dia untuk minta maaf sama mbak.

Nah pas besoknya kan tetap harus eksekusi. Pasti dia nangis sejadi2 nya pengen ikut. Sampe gegulingan di lantai, air mata berderai-derai, muka merah, teriak2 sampe suara mau abis. Pemandangannya bikin hati miris banget kan? di situ deh kita bener2 teruji. Sebenernya ga tega banget. Tapi gua musti konsisten dengan apa yg udah gua ucapkan. Gua tetap pergi meninggalkan dhea. Hati tercabik2. Tapi harus demi kebaikan dhea. Sampe kantor gua telp ke rumah katanya sih dhea udah ga nangis. inget lho moms, anak kadang pinter juga lho manfaatin orang tua. Air mata berderai2 jadi senjata ampuh. hehehe

Pulang kantor gua kasih tau, tadi pagi mami ga ajak karena mami kan lagi disiplin dhea. Mami kan lagi ngajarin Dhea supaya jadi anak good. Anak good itu sayang sama orang lain, ga suka pukul2 orang. Tangan itu diciptakan Tuhan buat Dhea bukan buat pukul orang, tapi untuk sayang orang. bla...bla.. **pokoknya diulang2 mulu, biar bisa masuk ke pikiran anak-anak**

Besoknya sama, dia tetap mau ikut. Tapi mami bilang : disiplin mami kan bilang 2 hari. makanya lain kali kalau mami bilang harus taat ya... mami disiplin dhea supay dhea jadi anak good, bla...bla... ** ngulang lagi kan? hehehe... anak kecil emang harus diajar dengan mengulang2 perkataan** gua tetap pergi tanpa ngajak Dhea. Waktu itu gua liat mata dia berkaca2 sambil berdiri di depan pintu kawat depan rumah dengan tampang menyedihkan melihat keberangkatan gua. Hati gua sebenernya hancur, kasian ngeliatnya. Miris, ga tega, pengen gua ajak aja. Rasanya berlebihan banget, sudah lupakan sajalah... kan kesalahannya udah 2 hari yang lalu toh? Tapi sekali lagi gua harus konsisten demi mendidik anak. Gua tetap pergi tanpa ngajak dhea.

Tapi gua bersyukur, ternyata itu efek banget. Sekarang lebih bisa taat karena dia tau kalo mami ngomong serius perkataan mami konsisten. Udah ga pernah mukul2 orang lagi. Tapi gua seallu bilang mami papi mau dhea taat juga untuk dhea sendiri. Supaya dhea panjang umur dan diberkati Tuhan. Karena Tuhan ga suka anak yg kurang ajar sama orang tua. Supaya dia taat bukan cuman karena kita, tapi dia sadar itu untuk kebaikan dia sendiri. pernahlah sekali-kali dia coba2 melanggar & ga taat, tapi mami pasti akan displin. . Atau namanya anak2, adalah saat2 keinginannya sangat kuat, tak terbendung lagi sampe lepas kontrol pokoknya mau tanpa peduli apa yg udah papi mami tanamkan, Tapi papi mami tetap akan konsisten koreksi dan disiplin.

Itulah sharing gua menghadapi terrible 2 nya Dhea. Mumpung dia masih kecil **bagai kertas polos** kita harus concern sama sifat jelek yg harus dikoreksi. Kalo kita ga koreksi sekarang, suatu hari kita baru sadar waktu dia udah semakin besar dengan karakter yg sudah terbentuk bertahun2. udah semakin susah dibentuk & diwarnai lagi. Walaupun masih 2 thn dia ngerti koq kalo diajak komunikasi dari hati ke hati. Memang sih ga bole cuma disiplin yg kita concern. Atau selalu membanjiri anak kita dengan kasih sayang yg berderai2 tanpa disiplin juga akan ngerusak anak. Jadi sebagai moms yg bijak kita harus seimbang antara kasih sayang & disiplin.

OK deh, segitu aja...
Selamat berjuang terus ya Moms...
Cia You!

9 komentar:

Santi mengatakan...

alow en..y kadang mang ga tega si..tp harus tega2in demi dia jg..kl mikel si mukul jarang soalny pernah dia mukul terus dpukul balik ma papinya..sakit kan..bis itu ga berani pukul lagi..cm ngeyelny aja skrg ngeselin..ga dturutin kluar d air mata :d..cm bagus tu yang menconves ayat.. :) nti coba ah...Firman Tuhan kan pedang bermata dua :) thanks for sharing ya :)

enysusanto mengatakan...

@ Santi : Iya, gua jarang sih pukul, kecuali kalo kesalahannya fatal banget. Cara disiplinnya sama, 4 mata dan penjelasan. Trus pantatnya mami pukul pake centong kayu yg mami beli khusus untuk disiplin. Yg penting jgn disiplin dengan keadaan kita lagi emosi. Intinya dia harus tau kenapa dia di-disiplin. Kalo anak sampe keluarin kata mami papi jahat waktu kita disiplin dia, berarti kita udah gagal dalam disiplin dia. Karena pointnya ga ditangkap. yang ditangkap jahatnya kita

Mommy Axel mengatakan...

sharing ya bagus nih. Thanks ya En. Gue ini hatinya memang lemah sama anak. Ama orang lain, gue galak setengah mati, tapi ama anak kadang2 gue terlalu manjain banget.

Misalnya,kadang2 kalo dia minta krupuk, gue pasti ga tega. Padahal kan kalo terlalu banyak, ga bagus ya. Cumaaa.. gue kgak tegaaa.. jadi tetap ajah pasti kasih. Efek jeleknya, dia udah tahu kalo minta ama orang lain ga dikasih, pasti dia bakalan ngegandolin gue ampe dapet apa yang dia mau.

Kadang2 Axel juga pemarah banget. Judes. Kalo lagi digendong gue, ga ada yang boleh cium dia. Sampe neneknya sendiri, pernah ditonjok. huhuhu.... mesti gimana nih. Umurnya baru 16 bulan, gimana caranya ngajak ngomong dari hati ke hati?? Pernah disetrap papinya, duduk di sofa kagak boleh turun. Kalo turun disentil. Tapi gue ga setuju kayanya kalo pake cara bgitu. Cuma berhubung si Axelnya ada di depan gue, ga ga komplain perbuatan papinya. Soalnya gue mau biasain anak bahwa perkataan papi adalah perkataan mami juga dan sebaliknya.

enysusanto mengatakan...

@ mommy axel : iya, gua setuju, mami papi harus sepakat & kompak di depan anak. kalo ga di kemudian hari bisa dimanfaatkan juga sama sianak. **jangan remehkan lho, kecil2 soal memanfaatkan pinter lho**

Emang sih, ga tega itu kelemahan mom. Tapi kita harus mikirin masa depan anak buat memotivasi kita untuk bertindak bijaksana. jangan kira anak 16 bulan ga bisa diajak komunikasi lho el. Kalo aku, aku pakai cara minta dhea liat mata aku kalo aku lagi ngomong serius. Untuk dhea sih efek ya. Setrap juga bisa kalo itu bisa bikin kapok, tapi sekali lagi dia harus tau kenapa dia disetrap. Intinya disiplin kita harus bikin dia kapok tapi dia nangkap poinnya. Bukan malah bilang papi jahat. Caranya, tergantung anak & kekreatifan ortu. Memang ga gampang jadi ortu. Tapi percayalah cuman langkah awal yg berat banget. Kalo udah bisa, ke depannya lebih enak. sekarang gua ga perlu lagi teriak2in dhea, adu urat, makan hati. Dhea cukup bisa dibilangin. Cuman Namanya anak2, adalah kadang2 angot. Tapi intervalnya jarang banget.

enysusanto mengatakan...

@ mommy axel : El, aku pernah baca cara disiplin anak itu bisa dengan 3 cara :
1. Pengambilan hak
2. Isolasi (mungkin setrap itu termasuk isolasi, diisolasi supaya anak bisa sadar kalo udah rada gede merenung apa kesalahannya. Kadang anak harus dikasih waktu atau diciptain keadaan suapay dia bisa merenung & sadar kesalahannya. kalo masih kecil ya dhea dengan cara gua ajak ngomong 4 mata)
3. Pukulan dengan tongkat. Jangan pake tangan. (gua pake centong nasi kayu, beli di carrefour 3500 perak doang. Pukulnya harus sampe sakit untuk menimbulkan efek jera tapi jangan sampe babak belur, biasanya dipantat karena katanya itu bemper yg udah Tuhan sediain buat disiplin anak, hahahha... soalnya tetap sakit, tapi tidak berbahaya, karena empuk, daging semua.

Mommy Axel mengatakan...

Wahh.. thanks ya. Nanti coba deh gue praktekkin. Ya Tuhan, beri aku kekuatan.

Kalo yang acara pake centong sih, kayanya gue belon berani pake deh, soalnya gue takut, nanti dia malah belajar mukul kalo lagi sebel. Sekarang ajah udah suka ngasih liat kepalan tangan kalo sebel. Ini kayanya niru kakeknya. Kakeknya sih maksudnya BERCANDA. Tapi kan anaknya kagak tahu. Huhuhu... bokap gue mesti segera gue training nih.

Pucca mengatakan...

wah..mommy2 sharing cara mendidik anak.. gua duduk manis aja dengerin dulu hehe :P

jot14 mengatakan...

Emank ya disiplin anak tuh susah bener, suka ga tega.
Tapi moms juga ga boleh kalah ama air mata...hhehhee

bener tuh gw juga pernah baca buku na Tracy Hogg, untuk siplin balita salah satu na kaya Eny...
Oliv waktu umur 18 bulan, uda pernah loh kena hukuman dari mommy na...waktu itu Oliv sering marah ngamuk dan mukul, nangis sejadi jadi na...di ajak bicara ga bisa. Suatu saat gw hukum, kejadian lage, gw taro Oliv di corner dan suruh stay 4 menit, nangis sedih ( gw ikutan sedih, pedih hati gw..hiks..gw ikutan nangis di balik pintu)tapi tetep ditahanin, baru 2 menit, lari ke mommy na, mommy tetep taro lage di corner...ga lama lari ke pho pho na (tapi pho pho na gw uda bilangin untuk ga belain), gw ambil lage dan taro lage di pojokan, selama di corner Oliv nangis trus,,bener2 sedih sekali...(sempet ga tega..tp gw tahan trus...4 menit rasa na lammmmaaaa bangethhhh...) 4 menit uda lewat, mommy samperin, Oliv langsung peluk mommy dan gw juga peluk erattt sekali sambil bisikin kesalahan Oliv dan gw ga suka..bla..bla di akhirin kalo gw sangat sayang sekali. Trus gw gendong, langsung diem dan ga mo lepas dari gendongan gw bbrapa saat. nah, sejak dari situ se eneng berubah, ga pernah lage ngamuk dan mukul.

enysusanto mengatakan...

@ Mommy Axel : hihihi... itulah suka duka mendidik anak. Terus berdoa buiar dapat hikmat baru untuk didik anak.

@ Pucca : vi, serap dulu sebanyak-banyaknya. Begitu anak lu brojol tinggal praktek deh, hehehehe

@ Jot14 : Iya, thanks ya buat sharingnya juga. Siapa tau bisa memberkati ibu2 yang laen juga. Tetap berjuang ya... jangan menyerah dalam mendidik anak. Ingat masa depan anak. Mau hitam atau putih ke depannya tergantung peranan orang tua juga. Cia Yo!