Jumat, 20 Februari 2009

Bertahan Aja...

Banyak yang bilang Tahun 2009 ini adalah tahun yang berat, tahun perjuangan. N setalah menjalani hampir 2 bulan memasuki tahun ini, gua terpaksa harus merasakan pendapat temen-temen yg udah gua denger.Secara memasuki tahun ini tiba-tiba ada masalah.

Dimulai dari salah satu klien kita yang pembayarannya macet padahal kerjaan totaly udah selesai dan dinikmati. Emang nih dari awal ni klien pengennya bayar DP nya 20 % aja, abis itu baru bayar lagi sisanya kalo kerjaan udah 100 % full. Menyimpang dari TOP yang biasa kita terima. Tapi karena proyek ini dikenalin sama ama salah satu temen & kita sama sekali ga punya pikiran jelek, prinsip kita kerja sebaik2nya, kasih yang terbaik. Maka kita sih OK-in aja

Ternyata oh ternyata... setelah pekerjaan selesai dan sudah dipakai seluruh staff mereka, laporan bulanan sudah keluar, semua sudah running smooth, pembayaran tidak kunjung turun. Padahal pekerjaan sudah selesai dari 3-4 bulan yg lalu. Dan belakangan malah nyari-nyari kesalahan kita mulu. Puncaknya di meeting terakhir dia memaki-maki kita di depan forum dan bilang ga mau bayar.

ih, sebenernya yang jadi korban di sini siapa sih??? kan harusnya kita, koq sekarang keadaannya berbalik jadi kayanya kita yg ngejahatin mereka. **hati panas membara**
Tapi akhirnya dari manager2 nya diketahui kalo si owner ini lagi stress berat karena unit2 bisnis dia di perusahaan laen lagi drop banget, sampe perusahaan dia yg ini sempet ketarik buat subsidi anak2 perusahaannya.

Kita sih mau aja memahami kondisi dia, tapi caranya jangan melempar kesalahan ke muka kita donk. Itu namanya ga fair. Kenapa ga ngomong baik2. **Gondok banget deh dimaki2 di depan forum mereka, rasanya kaya muka kita dilempar kotoran di rumah orang dan kepala kita bener2 keluar asep menahan esmosi untuk ga maki-maki balik** Padahal untuk kesalahan yang ga kita lakukan. Kita udah biasa ngerjain poyek kaya gitu dan ga pernah problem sampe begini.

Ga bisa dipungkiri masalah ini mengganggu kita akhir2 ini. Mengatur emosi biar ga kepancing juga, dada sesek kalo mengingat kejadia kelabu itu, ga rela udah kerja abis2an sampe begadang ga tidur bermalam-malam, tapi malah dilecehkan, & yang terpenting nilai tagihan yg macet juga lumayan gede. Kalo kecil sih, suak-in aja.

Ditambah lagi sharing temen & anak-anak binaan. Hampir semua mengaku frustasi, putus asa, cape dengan penderitaan yang harus dijalanin, udah ga sanggup & pengen mundur aja. Ada yg karena masalah keuangan yang ga selesai-selesai, terlilit hutang ga bisa bayar, usaha nyungsep, hubungan suami istri trouble, sampe masalah kerjaan yg terancam hilang, dan sebagai2nya.

Aduh, terus terang semua itu bikin kepala gua senut-senut banget. Kayanya beban berat gitu. Masalah sendiri belum selesai, masalah orang juga menghimpit di kepala gua. Dan kalo lagi gundah gulana kaya gini mau nyari siapa lagi kalo bukan nyari sang PENCIPTA. Gua cuman bisa datang dan berkeluh kesah sama Tuhan, karena cuman DIA yang bisa kasih penghiburan buat gua. Mendoakan semua temen2 yang udah sharing dan dalam masalah itu. Dan setelah bersekutu dan merenungkan Firman-NYa, hati gua dipenuhi damai sejahtera.

Hasilnya pencerahan yang gua dapet : Ada 2 sebab kenapa Tuhan mengijinkan kita mengalamin penderitaan dalam hidup kita:
1. Karena dosa & kesalahan yang kita buat sendiri. Ingat, dosa adalah dosa dan setiap dosa pasti ada akibatnya. Walau ada pengampunan, tapi kita tetap harus menuai apa yang sudah kita tabur. Makanya kita musti jalanin penderitaan yg pertama ini dengan ikhlas dan mulai tabur yg baik, jangan tabur dosa lagi.

2. Ada proses pendewasaan yang Tuhan mau bentuk dalam karakter kita, hidup kita.

Jadi kita harus cek sendiri waktu terjadi penderitaan apakah ada dosa yg saya buat dalam hal ini, bisa jadi kan ini bentuk teguran dari Tuhan. Kalo ada cepet2 bertobat.

Tapi kalo merasa kita udah melakukan yg terbaik & berusaha hidup benar tapi kenapa ujung2nya kita tetap harus menderita berarti itu proses. Pasti ada kasih karunia Tuhan yang cukup supaya kita bisa lewatin semua ini. Yang bisa kita lakukan adalah bertahan dalam proses ini, jangan kalah & menyerah. terus berjuang. Kadang penderitaan belum berakhir setelah kita berdoa, artinya ketekunan dan kesabaran kita lagi diuji. Gua yakin kalau kita bertahan semua akan jadi indah. Ingat kita dipanggil bukan cuman buat ongkang2 kaki, menikmati hidup. Tapi kita dipanggil juga untuk ikut menderita bersama-sama dengan Dia. Bener kan?

Hidup kita ini memang seperti sebuah film. Cerita dan skenario hidup setiap kita udah ditulis dan dirancang dengan begitu indah sama Tuhan. Kita ini artisnya dan tinggal jalanin sesuai skenario aja. Ada cerita seneng, bahagia, lucu, sedih, menegangkan, menakutkan, dll. Kalo pas kita dapat adegan yang ceritanya ga enak, sedih, dianiaya, bisa ga kita skip? Bisa ga kita yang ngatur berapa lama kita ngalamin penderitaannya? Trus kita yang ngatur kadar penderitaan kita? Pasti ceritanya jadi ga indah lagi kan? ga greget lagi kan? Kalo kita skip atau kita sok tau mau atur2 sendiri pasti filmnya jadi jelek & rusak.

Yang terbaik ya kita jalanin aja adegan itu. Toh Tuhan itu penulis skenario terbaik diantara semua penulis terbaik, dan dia Sutradara yang terbaik diantara semua sutradara ternama. Pasti film yang DIA buat juga spektakuler kan? Dan pastinya Happy Ending. Harusnya kita bangga jadi artis2 yang sudah dipercaya oleh sutradara terkenal.

Jadi apapun kejadian yang sedang kita alami hari ini, walaupun rasanya ga enak, sakit, kaya ga ada ujungnya, Gua cuman pengen encourage temen2 "ayo kita bertahan ya". Jangan mundur dan jangan tawar hati. Terus berjuang ya temen2. Kita cuman perlu percaya kalau semua itu akan indah pada waktunya. Ga mungkin Bapa memberi ular kepada anaknya yang minta roti kan?

Gua juga mau tetap berjuang biar sampe akhirnya DIA bisa mendapatkan gua dalam keadaan setia. Gua percaya badai pasti berlalu. Walaupun yang baru datang lagi, Tapi aku tidak takut. Ada Bapa yang baik yang menggendong aku dalam badai. Amin. Cia Yo!

5 komentar:

Pucca mengatakan...

iya, emang dampak krisis begini, sabar aja.. semua pasti berlalu ;)

Mommy Axel mengatakan...

Eny, yang sabar ya. Tenang aja. Tuhan ga akan mencobai melebihi kekuatan kita, cumaaa... kitanya mesti sabar, berjiwa besar dan sabarrrrr banget. Biasanya kalo gue ada masalah, gue selalu yakin bahwa masalah itu pasti lewat, kasih aja waktu yang banyak. Masalah yang paling berat, yang kayanya ga ada jalan keluar, ampe bikin gue sakit kepala 2 hari 2 malam ga bisa bobo, ternyata selesai juga pada akhirnya. Dan kasih dari Tuhan itu indah banget pada akhirnya. Semua jalan terbuka pada waktunya. Asli lho.

Mami ODI mengatakan...

Berjuang terus sampai Dia mendapatkan kita tetap setia,itu kata yang indah sekali yg harus kita berjuangankan.GBU

Livia mengatakan...

Eny... kamu hebat bisa sabar gitu..kalo gue sih udah gue maki balik, gue tendang, gue dukunin wakakakakaka kidding.. :)

iya jaman skrg emang masalah kayanya tambah berat aja. tapii emag bener banget kalo kita udah merasa putus asa dan ga semangat, dengan doa semua akan terjawab.

*hugssss

enysusanto mengatakan...

@ Pucca : Thank you ya buat supportnya. Iya badai pasti berlalu.

@ Mommy Axel : Amin, Thank you ya ...

@ Mommy ODI : Amin. GBU 2

@ Livia : Hihihi... gua juga udah esmosi jiwa benernya. Masalahnya kata2 dia itu menyebalkan banget. Ga professional banget deh. Kalo ga inget ada Tuhan, udah gua bejek2 perut gendut sama kepala botaknya, hehehehe... Tapi sekarang udah ga gitu panas sih... gua doain aja deh biar dia banyak berkat biar bisa bayar utangnya :)