Rabu, 25 Februari 2009

Membangun Sisi Feminim Dhea

Waktu baby sampe 1-2 tahun gitu, Dhea ga suka main boneka ataupun masak2an.

Berapa banyak boneka yang udah gua beliin dulu, dari Barney, forever friends, Winnie The Pooh, Teddy bear, Minnie Mouse, Bugs Bunny, kelinci, anjing, dsb. Ga ada 1 pun yang dilirik sama dia. kalo dikasih boneka cuman dilihat & dipegang sebentar, abis itu langsung dibuang. Senengnya malah maen bola & balon. Dilempar, ditendang, dikejar2 sambil lari-lari cekikikan.
Dibandingan boneka dia lebih milih main mobil-mobil & kereta2an.

Trus waktu umur 1 thn lebih gitu dhea ga mau berbagi sama temen2nya. Kalo ada anak temen gua yg maen ke rumah, maenannya ga boleh dipegang sama temennya. Kalo ga seneng suka dorong2 temennya. Gua jadi sedih liatnya.

Koq puteriku tercinta lebih suka mainan cowo daripada cewe. Mulai cek2, pernah ga waktu hamil gua lebih kepingin anak cowo daripada cewe. Takutnya anaknya jadi tertolak sebagai cewe kan? Kalo gua sih dari dulu emang seneng anak cewe. Tapi memang dulu papi pernah bilang kepingin anak cowo, tapi apapun diterima koq. Trus emang gua 3 bersaudara cewe semua. Dulu pas hamil kayanya pernah ada yg bilang, Ni, anak lo cowo dong. Kan bosen neh kita cewe semua. Sambil becanda doang sih... Tapi apakah itu berpengaruh??? Apa yang bisa gua lakukan ???

Lalu mulailah gua berusaha membangun sisi feminim dari Dhea. Itu tanggung jawab kita sebagai moms. Gua pernah baca, penyimpangan seksual juga sangat berpengaruh dari pendidikan keluarga. Kalo bukan kita sebagai moms yang concern sama perkembangan karakter & kejiwaan anak kita, siapa lagi? Bener ga moms? Sebagai moms kita harus peka dengan perkembangan anak kita sedini mungkin dan kita harus bijak dalam menyikapi & mengoreksi hal-hal yang salah. Memang agak berlebihan sih, tapi "Rian, si tukang Jagal" itu juga produk dari parents yg ga concern sama perkembangan jiwa anak kan? Jangan sampe deh...

Mulai Dhea 1 tahun lebih, walaupun dia belum bisa ngomong, tiap hari kalo gua bercengkrama sama dia gua selalu bilang :

Dhea anak mama tersayang...
Dhea anak girl.
Kalau anak girl itu kaya mami.
Anak girl suka main masak-masakan, anak girl suka sayang & gendong baby(sambil nunjukin boneka) kaya mami gendong dhea.
Anak girl itu care sama temen-temennya.

Mami sayang & terima Dhea yg anak girl.
Papi juga sayang & terima dhea yg anak girl.

Selain itu, setiap hari gua selalu mendengungkan :
Dhea anak mami yg penuh perhatian
Dhea anak mami yang taat
Dhea anak mami yang berterima kasih
Dhea anak mami yang suka memberi, tidak pelit
Dhea anak mami yang pintar, etc..

Pokoknya kata-kata sifat yang pengen gua bangun dalam hidup dia.
Kata-kata itu gua ulang-ulang terus walaupun dhea ga keliatan langsung berubah.
Gua percaya mendidik anak itu ga instan. Prosesnya harus berulang-ulang bahkan kata2 itu gua nyanyiin sebagai lagu pengantar tidur buat dhea **dengan nada berubah-ubah setiap hari. Abis gua ga inget nadanya begimana yg gua nyanyiin kemarin**

Dengan kata-kata di atas gua pengen menanamkan sifat-sifat seorang wanita buat Dhea. Gua percaya pasti kata-kata itu akan bertumbuh dan berbuah pada waktunya. Wanita kan identik dengan lembut, penuh kasih & pelukan. Gua juga beliin dhea baju-baju cewe, mainan masak-masakan, salon-salonan, etc. Gua percaya anak-anak itu polos. Tugas kita yg mau mendidik dia seperti apa. Emang tergantung karakternya juga. Cuman pasti bisa dididik jadi baik. Tinggal kita sebagai moms mau kerja keras ato engga.

Dan setelah 1 tahun lebih gua membangun semua itu, sekarang2 gua mulai bisa tersenyum lega. Gua mulai liat sifat-sifat kewanitaan Dhea bertumbuh. Dia mulai menampakan karakter yg penuh perhatian. Sekarang kalau gua mau mandi dia cepet2 keluar dari kamar ambilin anduk gua (yang dijemur di depan kamar) buat gua. Kalau papi mau mandi, dia langsung lari ke laci tempat simpan CD papi, n langsung kasih papi. Kalau papinya udah turun dari atas dengan pakaian rapi mau ke kantor, dia cepet2 lari ke rak sepatu ambilin sepatu sama kaos kaki papi ditaro di bawah kaki sofa yg biasa papi duduk buat make sepatu. Di sekolah kan biasanya sebelom bel anak2 maen di ruang bermain & harus copot sendal. Begitu bel bunyi, abis dia pake sepatu dia selalu kepo ambilin sepatu bahkan pakein sepatu temen2nya. Miss nya juga bilang sama gua, Dhea ini perhatian lho Bu. Kalo pas makan bersama dia yang ambilin botol2 minum temen2nya & dikasih ke temen2nya. Dia hapal botol minum nya punya siapa. Pas kemarin jalan2 ke Carefour, pas lewat stand botol minum anak, dia langsung sebut, mami ini kaya punya Sevi, ini kaya punya Kheren, etc. Hiks... gua jadi terharu banget pas miss nya ngomong begitu. Thanks God for Lovely Andrea :)

Setiap gua mau masak yg ngulen2in gitu. Selalu gua ajak dia untuk ikutan. Gua mau membangun kecintaan dia sama dunia dapur. Wanita emang ga perlu pinter masak, tapi tetap harus bisa masak bukan?

Misalnya kalau gua bikin perkedel, gua selalu kasih sekepal kecil adoanan buat dia (yang emang kalo udah selesai dibuang). Dan biasanya dia selalu ngikutin gua bikin bulet2 kecil. kalau gua pulang dari pasar, sama Yani suka bersihin semua sayur2 buat disimpen di kulkas. Dia pasti ikutan. Dia langsung ambil pisau dia (pisau kecil buat ngolesin selai di roti). Dia ngerti kalau dia cuman boleh pake pisau yg itu. Karena yg besar tajam, bahaya.

Sekarang dia seneng banget main masak-masakan. Main lilin2an. Dan yang paling bikin gua berbunga-bunga, dia sekarang sering banget main boneka. Semua boneka di deretin. Ntar bonekanya diajak ngomong seolah2 dia jadi maminya. Kadang digendong, disuapin, dipakein popok, di-boboin sambil pantat boneka ditepok2, kadang juga dimarahin. Gaya dia marahin bonekanya percis dengan gaya gua kalau marahin dia. Gua suka geli sendiri liatnya.

Tadi pagi sebelom berangkat sekolah, masih sempet2nya bawa 3 boneka turun, trus pamit.
Bilang... Ipo, mami mau pergi solah (maksunya sekolah) dulu ya. Jangan nakal ya... hati-hati di rumah ya....
heheheh... gua langsung terkekeh2. Pas di tas ada kamera, sekalian pose dulu bentar.





Ini pose Dhea sama Dede.. (dia namain sendiri itu dede)


Ini pose Dhea sama Hypo. (dia panggilnya Ipo)
Waktu Dhea gua ajak jenguk temen yg baru lahiran, dia ngeliat baby temen gua dibedong, pulang2 dia langsung bukus dede seperti di bawah ini. Katanya kaya Dede Apin (Alvin).

4 komentar:

Pucca mengatakan...

tapi dhea kan imut begitu en, gak mungkin lah jadi tomboi. orang manis begitu :)

L3N mengatakan...

Dhea pinter n cantik ya... :)
Kunjungan balik nih, tukeran blog yuuk.

enysusanto mengatakan...

@ Pucca : Iya vi, waktu kecil dia rada tomboy. Kalo ketemu anak kecil lain pelit, ga mau berbagi, & kalo ga seneng sama anak lain suka dorong2. Makanya gua takut banget kalo sifat2 itu ga dikoreksi mau jadi apa nanti. Tapi puji Tuhan, hari ini gua liat banyak perubahan. Emang ga gampang jadi moms... Gua berdoa buat semua moms yang ada mudah2an kita bisa berfungsi dengan benar ya... GBU

@ LEN : Thank you Len. OK, aku link ya...

Mommy Axel mengatakan...

O'owww... Dhea imutz banget. Muach.. muach.. dari dede Axel