Kamis, 05 Februari 2009

Tanggung Jawab Jadi Orang Tua

Tiba-tiba gua tergelitik untuk nulis tentang ini. Sebenernya kejadiannya udah agak lama. Kira-kira beberapa bulan yang lalu (lupa sih tepatnya) salah satu mall yg gua datangin ngadain promo. Untuk belanja setiap 100 rb dapat 1 poin. Nah itu poin boleh dipake buat tuker kupon undian yg ada hadiah mobil, motor, etc yg dimasukin ke dalam kotak kaca, atau boleh tuker dengan kupon games dengan hadiah langsung.

Nah karena gua lagi belanja bulanan, beli susu, etc belanjaan gua dapat 6 point. 4 gua tukerin sama kupon undian, berharap menang dapat mobil, hehehe.... yg 2 lagi gua tuker dengan kupon games hadiah langsung. Cara maen gamesnya peserta harus berdiri di belakang garis batas yg sudah ditentukan, trus melempar gambar2 yang ada tulisan TV, mesin cuci, kulkas, kompor, dan beberapa hadiah hiburan.

Karena cukup rame, akhirnya gua musti ngantri. Nah, pas sampelah giliran untuk peserta yg di depan gua persis. Seorang moms dengan daandanan yang cukup keren sama anak laki-lakinya kira-kira umur 9-10 thn gitu. Dan ternyata moms nya nyuruh si anak laki2 ini yang eksekusi lemparan. Karena sambil nunggu ga ada kerjaan ya gua perhatiin terus dong mereka.

Nah, gua liat si moms ini perhatiin petugasnya terus sambil ngomong rada bisik2 ke anaknya.
"Ayo ko, majuan dikit ko, majuan lagi agak kedepan (melewati garis batas) cepet ko, mumpung orangnya lagi sibuk, cepet ko... lempar itu tuh yang gambar mesin cuci ko"
Trus si anak maju selangkah dari garis, trus disuruh maju selangkah lagi dan akhirnya dia lempar kena gambar kompor kalo ga salah. si moms kegirangan dapat kompor trus muji2 anaknya, Koko hebat.

Gua yang perhatiin itu sih sedih ya. Bukan...bukan karena gua iri dia dapet kompor yg juga gua pengenin :p Cuman ya hati gua miris banget ngeliat kejadian itu. OK, mungkin dia butuh and seneng banget dapet barang2 itu. Tapi demi hadiah itu tanpa dia sadar sebagai ibu dia udah menanamkan nilai-nilai kecurangan sama anaknya yg masih polos itu. Itu pasti masuk ke otak anaknya sebagai suatu pola yang akan dia lakukan di masa yang akan datang. Bayangkan kalo dari kecil orang tuanya sendiri udah menghalalkan kecurangan untuk mendapatkan sesuatu yang dia inginkan dan tidak dikoreksi, mau jadi apa kalo anak ini besar nanti. Apa dia ga sadar dengan sikapnya itu dia sedang mencetak seorang anak yang mungkin akan menghalalkan segala cara untuk mendapatkan mimpi2nya, seorang koruptor, kalopun jadi orang sukses jadinya orang sukses yang sikut kiri-sikut kanan, etc.

Tapi ya udah, gua juga ga mau menghakimi dia. Itu keputusan dia. Tapi kejadian tadi gua jadikan pelajaran banget buat gua sendiri untuk berhati-hati dalam bertindak. Karena ada sepasang mata kecil yang sedang melihat apa yang gua lakukan, baik atau buruk, akan dia ikutin sebagai teladan.

Tujuan gua nulis ini cuman mau sharing pendapat gua aja buat semua moms. Ga ada maksud laen. Yuk sama-sama kita belajar dan sadar apapun yang kita lakukan bisa berdampak buat anak-anak kita.

"Satu teladan/tindakan lebih berbicara dari 1000 kata-kata".

Kita semua bertanggung jawab untuk mendidik dan menanamkan nilai yang baik buat anak-anak kita. Supaya generasi penerus kita nanti akan jadi anak-anak yang jujur, tangguh, kuat, bekerja keras, pantang menyerah dan menjadi anak-anak bangsa yang patut di banggakan. Itu semua dimulai dari keluarga. Bener ga?

Akhirnya itu aja sih yang mau gua sampaikan. Hihihi. Ga tau tiba2 gua teringat peristiwa itu dan pengen menuangkannya di blog ini. And pada tau ga gua dapet apa di games lemparan itu? Hahahah gua dapet hadiah hiburan berupa sekotak tissue Tessa, dan 1 lagi sekantong kecil sunlight cair pencuci piring. hahaha... tapi gua cukup puas, karena itulah hak gua :p

3 komentar:

Mete mengatakan...

setuju banget.. ga perlu segitunya lah belain kompor tapi ngajarin anak engga2.. tapi ya ga tau sih ya nanti gue sendiri gimana, mungkin aja bisa lupa diri.. haha.. tapi semoga engga deh.. karena bener seperti kata dirimu.. teladan itu adalah cara mendidik yang paling gampang juga paling susah.. tapi paling ampuh!

Pucca mengatakan...

wah.. lu idealis sekali ya en. emang sih tanpa sadar kita suka mendikte anak kita untuk begini begitu, tapi kita sendiri gak mencontohkan yang baik ke mereka. thanks for sharing :)

enysusanto mengatakan...

@ mete : Thanks you for comment. Mudah2an kita sama2 inget n kasih teladan yg baik buat anak cucu kita ya.. cieee...


@ Pucca : Hehehe, idealis ya? pemikiran gua berlebihan ga sih? cuman ya itu mengganjal pikiran gua n gua ngerasa perlu n pengen banget share di sini buat encourage semua moms untuk tetap menanamkan nilai2 positif buat anak kita. Karena cuman moms yang pengaruh yg besar. sama dads juga sih...