Rabu, 01 Desember 2010

Sangat Menyesalll...

Hari ini Timmy tepat 11 bulan. Gua cuman bisa tak henti-hentinya memanjatkan syukur sebesar-besarnya to my Almigthy God. Gimana engga, ternyata dari 10 Bulan ke 11 bulan banyak hal yang terjadi. hiks... gua jadi mellow kalo inget.

gua mulai cerita dari timmy 10 bulan, timmy mulai full sufor ( dari 7 bln udah gw campur sehari 1x sufor, 8 bulan 2x, 9 bulan asi sehari cuman 400 cc, 10 bulan full sufor). Ga ada masalah yang berarti. timmy sehat, makan lahap, minum susu lancar, aktif emang dari 9 bulan lebih dia udah bisa jalan tanpa pegangan, tampangnya ceria, senyumnya jail, bawel, tinggi udah 72 cm, berat 10,2 kg. Sebagai mami narcis Gimana ga seneng gua? Melihat perkembangan anak gua ok, trus kalo ketemu orang2 timmy sering dipuji2 pinter, karena anteng, ga rewel, plus udah bisa jalan walopun masih imut-IMUT. seneng n bangganya setengah mati. **MAMI NARCIS**

Sebelumnya, timmy udah 2x vaksin DPT. 2-2 nya pake infantrix (ga panas) dan di vaksin oleh dSA langganan. Memang vaksin yang kedua rada telat, karena waktu itu pas mau vaksin kedua sempet ada sedikit batuk, kata dokter vaksin ditunda aja. jadi batal divaksin. nah, vaksin yang kedua baru dilaksanakan pas Timmy 6 bulan. vaksin yang ketiga harusnya dijadwal waktu timmy 8 bulan. Tapi lagi-lagi salah mami ga becus, karena si dokter rame pisan, kudu antri lama jadi ketunda2 terus. Padahal dulu waktu dea gua tepat banget imunisasinya, lengkap ga ada yang ketinggalan. Huhuhu... merasa sangat bersalah sama timmy. maafkan mami ya nak. **pelajaran buat ibu2, jangan sampe kaya gua. apalagi buat anak kedua**

Sampe pas tanggal 6 November kemaren (timmy 10 bulan 6 hari) kebetulan cece dea agak batuk sedikit mami perglah ke dokter J. **padahal cece karena udah sekolah lumayan sering ketepa batuk, tapi timmy jarang banget lho ketepa cece. cece batuk timmy tetap gagah perkasa walopun sering maen bareng***

Dokter J ini baik dan bersahaja, enak diajak konsultasi, ga itungan, ga money oriented. Pokoknya orangnya simpatik deh. Rame juga, tapi bisa daftar pake telp n tanya susternya udah nomor berapa sekarang, jadi pas datang ga usah nunggu lama2 banget. Tidak jarang pas lagui nunggu ngobrol2, ternyata ada pasien dari kelapa gading, sunter, tangerang, dari muara karang yg berobat. Padahal posisi dokter ada di taman surya. Dan cece kalo batuk minum obat dia kebanyakan manjur. Padahal dia sangat jarang sekali meresepkan antibiotik).

Nah pas cece diperiksa muncul ide mami untuk sekalian saja vaksin timmy. Karena kalo lagi nunggu di depan sering ngobrol2 sama pasien lain, banyak banget yang bawa baby
untuk divaksin sama si dokter. Mami mulai nanya ama pak dokter, n si dokter menyarankan untuk vaksin DPT yg panas aja. Pemborosan kalo pake infantrix, padahal isinya sama aja. Dia menjelaskan kalo infantrix itu dari vaksin yang panas disaring lagi, dan ada komponen yang dihilangkan supaya ga panas. Wong anak dia aja dia kasih vaksin yang panas. Paling juga cuman 1-2 hari. kasih paracetamol aja. Harganya beda separoh dari infantrix. Tapi kalo tetap mau pake infantrix dia juga punya. Karena memang percaya sama pak dokter (emang selama ini dia baik dan kalo konsultasi apa2 welcome banget jadi kita banyak nambah elmu) dan juga tergiur oleh harganya, maka di vaksin lah timmy pake yang panas itu.

malam itu abis pulang dari dokter langsung dikasih sanmol drops 0.6 ml (sesuai saran dokter walopun belom panas), trus dia bobo. everything going well. besok paginya udah nangis2. mami tambah panik, ternyata bekas suntikan dipaha agak bengkak trus keteken pas digendong. Pantes aja nangisnya bener2 sampe banjir air mata lho. Dan hari itu dia mulai agak panas. Tapi mami masih ga kuatir, wong emang reaksi wajar setelah imun kan. Pas hari itu juga tanggal 7 Nov, cece bday. Karena kondisi 2 anak lagi kurang sehat, jadi cuman beli bday cake n tiup lilin di rumah aja. ga makan2, ga ada celebrating apa2. mami juga ga sempet siapin apa2. makanan spesial pun ga ada. sedih banget ya cece.

Trus papi bilang sama mami, kasian liat cece, biasanya kan dirayain di school ato sunday school, trus dapet banyak kado, plus kado dari mami papi juga. Taon ini dia ga dapet apa2. trus papi kepengen beliin kado ultah buat dea. tapi kan anak2 lagi sakit. Cuman ya si papi ga tega liat cece (padahal cece kalo ga dikasih tau mau beli kado juga minta koq) Jadi papi rencana pengen ke toys strore di mall. Timmy abis dikasih sanmol udah keringetan n ga panas lagi. Sebenernya mami ragu mau ajak timmy, tapi dasar mami papi kepo, merasa kasian juga kalo ditinggal di rumah.
Apalagi cece pas ultah, rasanya kan gimanaaaaa... gitu. kayanya happy family banget kan kalo pergi berempat, dinner, dan menghabiskan waktu bersama2 di hari ultahnya cece.

Akhirnya kita berangkat ke mall, Berhubung kondisi anak2 masih ga fit, tadinya yang pengen dinner bareng di resto favorite, dicancel aja. Jadi bener2 begitu nyampe mall, cuman ke toys city, cece pilih mainan, bayar, trus pulang. Ga kemana2 lagi.

Tapi... malam itu timmy panas tinggi. 39.2 drajat. Dikasih sanmol 0.6 ml ga mempan, (menurut temen yg kebetulan dokter, dosisnya mungkin kurang, karena yg dipake itu ukuran berat badan bukan umur) jadi ditambah 0.6 ml lagi turun, tapi cuman tahan 2 jam, trus panas tinggi lagi. trus dikasih sanmol lagi 1,2 ml, turun tapi masih 38 drajat. padahal udah dibantu dengan jidatnya ditempel bye-bye fever.

Duh pegimana ni... mana waktu itu hari minggu, panik banget deh mami. Akhirnya muncul ide untuk memberikan panadol sirup cece 1/2 sendok takar. eh turun... lega...
ternyata cuman tahan 4 jam, naik lagi, dikasih panadol lagi ga mempan, ternyata harus di combine 1/2 sdk panadol plus 1,2 ml sanmol baru dia mau turun. Tapi kan mami serem banget, masa dosisnya jadi tinggi sekali. Bayangkan dalam 2 hari demam dia sudah menghabiskan 1 botol sanmol drops yang masih baru belom lagi panadol sirupnya cece. bener2 ga sabar menunggu pagi tiba.

Besok pagi telp DSA langganan ternyata sedang cuti dan untuk selasa sudah penuh. Tapi bisa sih kalo urgent. Tapi karena ini sedang urgent, akhirnya gua balik lagi ke dokter J yg vaksin timmy kemaren. Anehnya, sampe tempat dokter si timmy ga panas. walopun masih lemes, tapi mulai ada sedikit batuk dan pilek. Trus pas gua cerita ke dokter J, dokter bilang harusnya reaksinya ga begini. trus diperiksa. Katanya si timmy tertular cece kali nih. terinfeksi virus. tapi ga radang tenggorokan, bagus. Berat badan langsung turun jadi 9,8 kg.

Trus diresepin obat batuk pilek. Minum obat dokter, timmy mendingan, walopun ada beberapa kali panas, tapi udah ga tinggi banget, dan dikasih tempra turun. Jadi gua pikir wajar2 toh, anak batpil disertai sedikit panas. Jadi diteruskan saja. Toh anaknya udah kembali aktif.

Tapi belum juga obat habis, hari jumat, tanggal 16 malem, dia langsung batuk hebat. Bener2 hebat. Belom pernah gua liat yang kaya gini. bener2 ga ada jeda. sampe muka merah semua, keringetan dan keliatan sulit bernafas. gua kasih obat udah ga mempan. ga berkurang sama sekali. Maka subuh itu juga, tepatnya jam 3 pagi, gua sama abun meluncur ke UGD Rs family. Dan bermaksud untuk langsung dirawat saja. karena sepanjang malam itu dia tidak tidur dan tidak bisa minum setetespun. karena batuknya bener2 ga ada jeda. Ditambah gua pernah baca batuk pertusis (P nya dari DPT) batuk 100 hari, ciri-cirinya mirip. diawali demam dan pilek, dan seminggu setelah terinfeksi akan batuk hebat. gua semakin parno lagi. Berat badan turun lagi jadi 9.4 kg. huhuhu... tambah sedih gua liatnya. Semaleman gua udah banjir air mata,
berdoa minta kesembuhan timmy. sampe UGD mata bengkak n sembab. tampang ancur berantakan. tapi sebodo amat, yang penting anak gua ditangani dengan baik.

Pas ketemu dokter UGD, lagsung di fisioteraphy. Timmy mendingan bisa merem tidur2 ayam. plus minum susu sebotol. tus ngobrol ama dokter katanya sih hampir tidak mungkin orang yg diimunisasi malah terkena penyakit itu sendiri, apalagi kan timmy udah pernah 2x divaksin DPT. Sepertinya ini cuman batuk biasa, tapi memang agak keras. ini saya resepin antibiotik selama 5 hari, sama obat batuk dan alergi. Dibantu dengan fisioteraphy sehari 1-2x. kalo obatnya cocok dalam 2x24 jam juga udah membaik koq. Kalo emang ga ada kemajuan, baru datang lagi ketemu dokter dsa timmy. Dan saya rasa belum perlu dirawat inap. tapi kalo kita memaksa ya dia sih ok-ok aja. Ya sudah kita pun batal rawat inap.

Pulang minum obat, plus dibantu fisioteraphy (1x sehari selama 3 hari berturut2) timmy makin baik. sampai antibiotik habis memang masih ada batuk tapi ga sering2 banget (pilek udah ga ada). Dia pun udah megal-megol jalan kesana kemari, suka teriak manggil2 mami kalo pas mami sibuk nyuekin dia. maen sepeda, puter2 dalam rumah, makan udah kembali lahap. pokoknya udah normal lah.

Tapi tak disangka dan dinyana, jumat tgl 26 nov tengah malam, dia kembali batuk2 hebat sampe sesek napas, keringetan dan ga tidur samsek malam itu. Kali ini gua memantapkan diri untuk ketemu DSA langganan saja. Besok sabtu dia praktek di rs pluit. Gua harus kesana. Sambil menggendong Timmy gua kembali nangis semaleman.

Ga tega banget liatnya. Dan yang bikin ngenes hati gua selama dia batuk2 menderita gitu ga sedikitpun dia menangis rewel gitu. dia cuman menatap lirih ke gua. huhuhuh... sampe sekarang ngetik ini gua masih meneteskan air mata. Bener2 gua sediiiih banget. Gua bener2 menyesal... Menyesali diri, menyalahkan diri. Kalo timmy bisa sampe begni semua salah gua, ga becus jadi mami. Doa dari yang memohon sampe sujud-sujud, air mata udah keluar seember. sampe di titik tiba-tiba kesel sama Tuhan. Koq Tuhan ga mau nolong sih??? Padahal kalo Tuhan mau, kan gampang banget. Orang badai topan aja tunduk dalam nama Yesus, pastilah penyakit ini ga ada apa-apanya. Pastilah Tuhan berkuasa. Kenapa Tuhan ga kasian sih liat Timmy menderita begini, balik nangis lagi.... huhuhuu...

Tapi sesaat kemudian gua tersadar. Koq tega-teganya gua nge-judge Tuhan begitu. Dari pengalaman hidup gua, gua tau Tuhan itu bukan Allah yang kejam, Dia Allag yang baik, penuh kasih dan sangat peduli sama hidup gua. Dia Bapa yang baik. Bapa mana yang tega melihat anak-anakNya menderita, Apalagi Bapa di sorga. Pastilah Dia ikut menangis di sorga sana melihat penderitaan anakNya. Sekonyong-konyong gua dihantui oleh rasa bersalah yang sangat hebat.

Semua ini pasti ada alasannya. Entah apa yang Engkau rencanakan Tuhan... tolong kasih tau Tuhan, buat aku mengerti rencanaMu... Tetep ga ada jawaban. Tapi aku percaya Engkau berdaulat penuh atas hidup kami ya ABBA. Saya tidak punya hak sama sekali mengatur dan menuntut Tuhan. Apalagi mempersalahkan Tuhan... huhuhuhu... kembali banjir air mata dan minta ampun sama Tuhan sampe sujud2 huhuhu.... Pokoknya melow banget dah...

Singkat cerita, pagipun tiba. Jam 9 kurang gua, abun, dea, timmy, n mbak segera meluncur ke rs. pluit. Ternyata karena gua datang dadakan baru bisa disalin2 ke orang2 yang ga datang dan diperkirakan akan mendapat giliran jam 2 siang. O mai gaaatttttt.... lama banget. karena buru-buru dan tegang ga sempet masak bubur timmy. Tapi si timmy kalo siang ok ok aja. Akhirnya kita memutuskan untuk makan dulu. tapi makan dimana yang bersih?? akhirnya kita pun makan ta wan di pluit village karena ada bubur buat timmy. Selama di mall timmy seneng banget, ketawa2. makan bubur ikan yang large abis 1/2. 1/2 lagi abis sama cece. abis makan ta wan, kita di drop kembali ke rs pluit sementara papi sudah ada janji siang ini dengan customer. Pas ngecek ternyata tinggal 3 orang lagi. Yippie.

Jam 1.15 maka masuklah gua, dan menceritakan semua kronologi, resep yg udah ditebus, bla... bla.... bla... Waktu si dokter memeriksa timmy, dia bilang dia curiga paru-parunya ada apa-apa. Mungkin pneumonia. Makanya gua diminta untuk ronsen thorax untuk memastikannya. setelah ronsen baru balik ketemu dia lagi langsung. Kira2 1/2 jam udah jadi.


Wah... panjang banget ya.... to be continued deh... inilah akibat cerita dalam sebulan direntet semua. secara gua juga kudu beresin beberapa kerjaan yang tertunda.

14 komentar:

Yenny mengatakan...

Aduh Ennn, gw bacanya nanggung... Terus gimana kondisi Timmy sekarang? Semoga dah sehat lagi ya say.... Gw bisa ngebayangin gimana sedih en stressnya... Jgn bilang elu mami gak becus... Pada dasarnya semua orang kan emang gak becus, mana ada sih orang bisa langsung jadi mami yg becus... Yg penting kita dah berusaha yg terbail buat anak. Selalu berprasangka baik pada Tuhan, walopun emang pasti berat tp semua pasti akan ada hikmahnya... GBU.

eny mengatakan...

@ Yenny : Thanks ya sist! gua sampe berkaca-kaca membaca komen lu. hihihi **melow banget emang**
Ntar malam gua lanjutin lagi ceritanya ya...

amey mengatakan...

Emang rasanya sedih banget kalo anak lagi sakit, di saat kita uda ga tau mesti gemana lagi hiks, gw jadi bisa ngerasain apa yg lu rasakan, waktu ping2 1 taon pernah muntaber sampe opname selama 5 hari :( gw tuh sampe nangis trus nyalahin diri sendiri, semoga timmy uda gak apa2 ya skrg, uda lega dong skrg?

once_alifetime mengatakan...

En, gua yakin Timmy sekarang udah lebih baik ya? Gua udah gak tll ngikutin lagi perkembangan ilmu kesehatan anak tp mdh2an yang basic masih inget. Tidak sll DPT yang panas lebih jelek dari yang tidak panas, emang bener ada komponen yang dihilangkan jadinya cakupannya tidak seluas yang panas makanya dinamakan aseluler. Cuma demi kenyamanan anak dan ortu rata2 dipilih yang tidak panas.

Timmy batuk2 terus ya? Tadinya gua pikir nangis2 terus. Kalau efek samping vaksin kan dibagi 2, yang satu lokal yaitu tempat suntikan misalnya merah, bengkak atau sakit. Nah kalau efek sistemik (luas) antara lain demam, irritable, nangis tak berhenti selama 3jam, sampai yang jarang sekali kejang dan pingsan (1 in 2000). Efek samping itu gak bisa diduga, so jgn nyalahin diri sendiri lagi ya ataupun dr yang nyuntiknya (dr ju*t** ya?)

Sanmol dikasih perkg BB, kalau Timmy 10 kg = 10 cc karena dosisnya 10 mg/kgBB/kali. Sementara Sanmol drop isinya 1 cc = 10mg.

Wajar sih dr Andry curiga pneumonia soalnya sampai seberat itu batuknya tp kalau lihat masih bisa kembali ceria, not likely sih. Mudah2an lebih ke ISPA aja.

Pucca mengatakan...

en, ayo lanjut gua lagi seru bacanya dipotong, kasian timmy hikshiks..
jangan marah ama Tuhan ya en, banyak2 doa, semoga skarang timmy udah baek ya, mestinya sih udah karna lu udah sempet posting..
lu jangan menyesali diri juga, setiap ibu adalah ibu terbaik buat anak2 yang diberikan Tuhan padanya, percaya yah :)

Mei Mei mengatakan...

Hi. Met kenal ya. semoga timmy udah baikkan. emang sedih banget jadi mama kalo anaknya sakit. yumi dulu kena stomach flu juga gue ampe nangis2 mulu tiap liat dia bolak balik muntah dan mencret ampe lemes.
di tunggu crita lanjutannya yah. gue jadi belajar juga nih biar next time kaga tergiur biayanya ><;

eny mengatakan...

@ Amey : Thanks ya Mey. Iya udah lega dikit, tapi masih batuk. Jadi masih ada a little bit worry. But i trust in God n besok rencana mau kontrol lagi n mau laporan sama si dokter. hihihi

eny mengatakan...

@ Elisa : Thanks ya el buat penjelasannya. Iya, bener itu dokter yang lu maksud. Memang pertama ada perasaan menyalahkan si dr. Tapi setelah gua pikir lebih tenang gua engga berpikir begitu lagi. Kalo ditanya apakah di kemudian hari gua mau balik ke dia? gua masih mau koq. Dokternya baik dan bukan salahnya dia juga lah ya. Secara dia udah banyak suntik ke orang lain ga begitu kejadiannya.

Akhirnya positif pneumonia. Walopun gua udah nanya si dr andry katanya kalo pneumonia masih sangat besar kemungkinan sembuh total tak berbekas asal penanganannya tepat, gua pengen nanya ke lu sebagai dokter juga el. Apakah kalo sembuh nanti akan berpengaruh sama paru2 dia sampe dia dewasa nanti el?

eny mengatakan...

@ Viol : Udah gua lanjutin ceritanya ya vi...
Iya, gua ga nyalahin Tuhan lagi. Itu cuman sesaat karena gua panik. Gua tau Tuhan baik dan berkuasa. Gua akan tetap berharap dan percaya sama Bapaku yang baik. Thanks ya vi, buat suppornya :)

eny mengatakan...

@ Mei-mei : salam kenal juga ya mei :) Nanti gua coba main ke tempat lu juga deh...

Iya, udah gua lanjutin ya... iya, mudah2an sharing gua bisa jadi pembelajaran buat yang lain ya... hiks... mellow lagi.

Yulian mengatakan...

sedih banget baca bagian yang Timmy batuk2 tapi masih ga gimana rewel, jd inget wkt sam panas tinggi juga. ga rewel tapi bolek balik sana sini ga bisa tidur.

gimana Timmy yang tambah dgn batuk2 yaaa. sukur En uda sembuh.
jangan nyalahin diri...kita mama2 semua pasti buat yang terbaik utk anak2nya lah.

eny mengatakan...

@ yul : Thanks ya yul... iya, hati gua ngenes banget, rasanya hancur liat tatapan lirih nya.

Iya sukur udah mulai membaik sih kondisinya. besok rencana mau kontrol lagi.

eny mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Shanni mengatakan...

Hi En, salam kenal ya... mampir dari blog yenny lesly nih.

mudah2an sekarang Timmy udah sehat dan ceria lagi ya... sedih bacanya. tapi bener kata semuanya jangan merasa diri lo mami yang ga becus. gw yakin kok elo pasti udah berusaha berikan yang terbaik buat Timmy dan Dea :)

gw juga sempet merasa seperti itu waktu micha kena rotavirus kemaren, sampe berharap Tuhan pindahin aja sakitnya ke gw kalo waktu itu gw lagi ga hamil tua.. tapi Tuhan pasti jaga anak2Nya kok...

semoga Timmy sembuh total dari pnemonia-nya ya...GBU