Rabu, 01 Desember 2010

Sangat Menyesalll... (Part II)

lanjut lagi yaaa....

Ternyata hari itu di rs pluit yang mau ronsen banyak banget. ngantri lama. Akhirnya jam 2.15 baru dapet giliran. Trus nunggu lagi 15 menit, dan hasil keluar. Buru-buru lari lagi ke kamar praktek dokter. Begitu dia liat hasilnya, dia bilang ini positif pneumonia. 1/3 dari paru-paru sudah radang dan terinfeksi kuman. Jadi Timmy disarankan Timmy langsung dirawat saja.

Bagai disambar petir di siang bolong, gua langsung berkaca-kaca dengernya. Ini udah mending... dulu waktu dea bayi pas udah pulang dari rs, balik lagi ke dokter karena bilirobinnya naik sampe 13. Gua langsung nangis2 di depan dokter ini juga. Jadi dia udah taulah gua ini melow. huhuhu....

Bisa saja nyoba rawat jalan, tapi karena sudah 1/3 terinfeksi, fungsi paru-paru sudah tidak maksimal dan sewaktu-waktu dia bisa sesak nafas. Dan kalo udah gitu gua harus siap siaga membawa ke UGD. Akhirnya gua memutuskan rawat saja. Sebelum hasil keluar emang udah telp-an sama papi dan memang sudah sepakat dirawat saja. Karena di rs pluit jauh dari tempat gua, plus parkirnya susah banget, gua request untuk di rs pik atau family saja, lebih dekat dengan rumah.

Dokter langsung bikin surat pengantar. Setelah gua cek, asuransi timmy rekanan dengan family dan siloam. jadi ga usah bayar deposit, langsung dipotong saja. Kalo mau di PIK sistemnya nanti reimburse. Ya sutra, gua daftarlah di family by phone dulu.

Karena buru-buru dan papi macet di jalan, gua pulang naik taksi. Buru-buru beberes seperlunya en jalan lagi ke rs family by taksi juga. Jam 3.30 kita udah sampe di family. Gua urus administrasi dan timmy ditinggal sama mbak di tempat rawat untuk nunggu.

Ternyata pas gua balik si mbak tinggal sendiri di depan. katanya karena takut sama jarum suntik si suster bilang tunggu aja di depan. Sementara di kamar tindakan suara timmy menangis dengan kencang. Gua kepengen masuk, tapi terkunci dari dalam. Gua cuman bisa meratap dari depan pintu mendengar suara timmy yang menangis minta tolong dengan pilu. Pastilah dia ketakutan di dalam sana dipegang diantara orang asing tanpa yang dikenal, apalagi pake disuntik. huhuhu....

Beberapa menit kemudian pintu terbuka, dan timmy yang melihat gua langsung melonjak menangis minta digendong. Begitu gua gendong dia langsung menyandarkan kepala di bahu gua dan diam. Pastilah dia cape banget. Sampe bersimbah keringat dan basah kuyup oleh keringat dan air mata. Ternyata tangannya dipasang yang buat infus dan lengannya ada berdarah dikit dan ngejendol sedikit akibat disuntik antibiotik untuk tes apakah dia alergi atau tidak.

Karena timmy sama sekali ga ada demam, plus makan masih lahap-lahap aja, jadi ga perlu diinfus. Di rs cuman diinjek antibiotik lewat pembuluh darah sehari 2 kali, fisioteraphy sehari 2 kali, plus minum obat batuk dan vitamin sehari 2 kali. selebihnya kaya di rumah aja.

Tapi Timmy jadi primadona di RS. Dari suster dan mas fisioterapy, suster2 yang ngerawat timmy, sampe mbak-mbak cleaning service. Semua suster bingung kok pas di fisioteraphy dia anteng aja, ga ada berontak samsek, nurut bahkan sampe ketiduran dalam dekapan mami. Abis fisioteraphy kan kudu ditepok2 dan di vibrate dada dan punggungnya. Dia baringan dengan santai sambil senyum-senyum memandangi suster yang mengeksekusi. Tampangnya menikmati banget. Mungkin dia berasa di spa kali ya.... hihihi... Suster sampe kaget koq anak seumur timmy bisa anteng di fisioteraphy. Padahal rata-rata anak seumur timmy kalo FT biasa berontak2 sampe harus dipegangin beberapa suster.

Pas mau diinjek antibiotik, mami bilangin tim dikasih obat biar cepet sembuh, trus mami kasi contoh tangannya dijulurin ke suster. trus dia ikutan menjulur tangannya ke suster. Suster sampe heran dan memuji-muji Timmy. Lumayanlah penghiburan di tengah perasaan bersalah dan sedih mami.

Selama lagi di rs, kalo lagi batuk, sedih banget. Terutama waktu lagi tidur di malam hari dan juga siang hari. Menyeramkan dan keliatan menderita banget, sampe beberapa kali muntah. Tapi abis muntah dia enakan dan bertahan agak lama. Untungnya batuknya semakin jarang. Kalo lagi aktifitas gitu, jarang denger dia batuk. Kecuali abis fisioterapy emang batuknya jadi sering, tapi ga berat. dan kata suster itu wajar karena itu proses pengeluaran dahak, justru bagus.

Kalo dia lagi ga batuk, everything normal-normal aja. makan lahap (bayangin bubur semangkok dari rs itu abis lhoooo... mami sampe kaget)minum susu hampir nomal (agak kurang sedikit aja dari biasa). Cuman hari pertama aja maunya nemplok. Kalo mami ke wc, dia ikut digendong. Mungkin karena tempat baru kali ya. Udah hari kedua ke atas dia udah familiar. Maunya jalan-jalan sendiri. Kamar udah abis dikelilingin n digeratakin ama dia. sumpek di kamar mulu, jadi tiap pagi-pagi mami ajak jalan di koridor RS. kebetulan kan dinding2nya dicat gambar2 kartun disney. Jadi dia jalan sambil liat gambar n tepok2 dinding. Sesekali pas ketemu suster dia menyapa dengan berteriak ehhh!!! atau Ahhh!! abis itu nyengir dengan senyum jail andalannya. Seneng banget liatnya. Itulah penghiburan mami.

Pas hari kerja kan papi kerja dan dea sekolah. Jadi mami bilang ga usah ke rs. Mbak biar ngurusin dea di rumah. biar mami aja sendiri yang jaga timmy ga papa. Tapi emang anak mami ini bener2 bikin mami bangga. Ga nyusahin ama sekali. Karena mami cuman sendiri, jadi kan mami harus cuci botol sendiri, etc Pas mami harus cuci botol di wastafel wc, pintunya mami buka. Trus mami tumpahin isi tas buat dia oprek2 di depan wc. Jadi samil cuci botol mami tetap bisa ngawasin dia. Pas mami mau b*ol, mami puterin lagi di hp trus kasih dia maen. pintu toilet kebuka dikit sambil mami liat apa yang dia lakukan. Eh, tiba2 suster masuk. Mami panik dan langsung tutup pintu. Suster sampe bingung, aduh Timothy main sendiri yaaa... maminya kemana? ooo maminya lagi di toilet. Maminya cuman bisa tersipu-sipu dari dalam toilet mendengar suara suster dan segera menyelesaikan tugasnya. hihihi....

Karena papi ga datang pas hari kerja, otomatis mami ga ada yang bawain ato beliin makanan dong. Trus mami bilang ke suster, sus kalo saya mau beli makanan ke bawah timmy boleh saya ajak ga? Suster nanya lho emang dirumah ga ada orang bu? Iya sus, cecenya sekolah, biar orang rumah urus cecenya aja. Timmy disini sama mami aja udah cukup. hehe... ya udah dibolehin. Jadi siang mami menggendong timmy dengan kain cukin turun ke bawah, bahkan seberang rs untuk membeli makan siang, hiiihihihi.... jagoan gak tuh? mana ada pasien dirawat kaya timmy. hahaha....

Singkat cerita, setelah 4 hari dirawat, dokter bilang perkembangannya bagus dan pesat. jadi sudah boleh pulang. lanjut terapi antibiotik oral di rumah dan diresepin obat batuk dan vitamin. Kontrol lagi 3 hari kemudian. Untungnya ada asuransi, semua dicover. Mami cuman bayar Rp. 95.000,- untuk hal2 yang tidak dicover. Misalnya karena kebetulan lupa bawa waslap, mami request ke suster. Trus karena keringetan pas batuk, jadi bangun tidur timmy selalu bersimbah keringat. Alhasil dilehernya ada bintik2 merah dan kata dokter itu biang keringat dan diresepin caladin cair. dan ternyata kedua item itu ga dicover, hehe ... sama ada beberapa lagi mami lupa.

Pas pulang ke rumah Timmy seneng banget. Mungkin dia udah kangen kali ya sama rumah. Memang home sweet home. Pas diturunin langsung jalan cepat setengah berlari dan teriak kesenengan menghampiri sepeda roda tiganya. Mami cuman bisa tersenyum bahagia. Apapun akan mami lakukan nak, asal bisa liat kamu bisa kembali normal seperti biasa.

Setelah di rumah memang masih terdengar batuk sekali2, dan masih berat batuknya bahkan diselingi bunyi melengking dia menarik nafas. di luar itu sih ok-ok aja. Kalo Rencana kontrol jumat besok sepertinya mau dimajukan ke besok aja. Liat perkembangan besok deh. Doakan biar Timmy bisa sembuh total ya teman-teman blogger. Thanks banget buat komen2 support kalian di FB dan blog. Sangat berarti seperti siraman air yang seger di padang tandus. sekali lagi thanks berat ya....

PS : To Elisa : Sekalian gua nanya di sini ya... Kalo pneumonia itu bisa sembuh total ga el? Apakah ada bekas di paru-parunya sampe dia besar nanti? Ini udah gua tanya ke dokter sih.. hihi... tapi kepengin dapat pendapat lain dari dokter juga. Thanks in advance ya el...

PS lagi : Untuk cerita hunting school dea dan my new project lanjut di berikutnya saja, ok

25 komentar:

Arman mengatakan...

aduh kasian banget si timmy...
itu kok bisa kena pneumonia karena apa ya? apa ketularan orang lain?

moga2 timmy sehat2 terus ya...

natalie mengatakan...

en, gw bacanya sampe tahan napas...syukurlah Timmy uda sehat ya skrg...
gw baru sekali ketemu Timmy, dan kesan gw emang anaknya anteng bgt yah, no wonder di fisioterapi juga tenang2 aja, pinter banget...
jgn menyalahkan diri sendiri ya en, kita kan emang mama2 muda masi terus belajar...
moga2 paru2nya uda bersih samsek dan ga ada bekas2nya yah en...

Felicia mengatakan...

Sedih ya kalo anak sakit, apalagi masih kecil belon gitu bisa kasih tau kita yang ga enak bagian mana. Semoga Timmy sehat2 trus yah...

Yenny mengatakan...

duh elu jagoan banget ngurus Timmy sendirian.... Pegel pasti ya En... Gw doain semoga cepet pulih total yaaaaaaa...

nilola24 mengatakan...

Salam kenal ya Eny. Gue sampe menitikkan air mata waktu baca Timmy di suntik sendirian di dalem. Hikss...paling sedih ya kalo liat anak sakit. Gue tau bgt perasaan elu waktu itu. Syukurlah Timmy udah sembuh sekarang.
Kalo boleh tau, apa sih penyebab pneumonia?

Veny mengatakan...

G jg mo tanya gimana Timmy bisa kena Pneumonia ? sekecil itu lagi ?
kasian banget , g bacanya jg sampe gmn gitu , tp dgr dia udah membaik banyak g turut senang .
semoga cepet sehat yah .

Yulian mengatakan...

kasian Timmy yaa..untung semua uda lewat dan syukur skrg Timmy uda sembuh.

moga2 ga berbekas ya di paru2, En.
trus ada pantangan apa dulu ga sementara, En?

eny mengatakan...

@ Arman : kata dokter sih karena pas abis imunisasi dia panas, jadi kondisi drop, trus terinveksi kuman. Kumannya ke paru-paru. Abis itu karena batuknya keras banget dan cukup lama jadi menyebabkan si paru-paru meradang. huhuhu....

@ Natalie : Yhanks ya Nat... iya, masih banyak belajar. Cuman pas akibatnya jadi begini ga tega banget nat liatnya. Iya, mudah2an bisa sembuh total tanpa bekas. amin.

@ Felicia : Iya fel. Tahnk you ya... gua aminkan doanya :)

eny mengatakan...

@ Yenny : hihihi iya, pegeelll, tapi semuanya ga berasa kalo mengingat demi kesembuhan timmy. Thanks ya yennnn. Amiinnn!

@nilola24 : Hi sist! Salam kenal juga ya... thanks udah mampir ke sini. Nanti gua kunjungan balik ya... Iya, udah mendingan sekarang. Memang masih batuk, besok mau kontrol lagi ke dokter. Itu penyebabnya menurut dokter terinfeksi oleh kuman. Dan juga karena batuknya sangat keras dan cukup lama, jadi komplikasinya ke paru-paru. gitu. Entahlah, mungkin elisa bisa bantu menjelaskan. Gua juga udah panik dan bingung jadi bingung mau nanya apa sama dokter. huhuu

eny mengatakan...

@ Venny : itu sudah gua coba jawab di pertanyaan arman sama nilola24 ya... iya, ga abis pikir, masih kecil... huhuu...

@ Yul : Iya, sukurlah yul. So far dokter cuman bilang hindari debu dan bedak yang memicu produksi lendir ato dahak, jangan kasih buah jeruk, pisang. gitu

Dessy mengatakan...

aduh... untung si timmy sudah membaik ya en... moga2 tidak ada keluhan lainnya... amin...

limmy mama radhika-rania mengatakan...

haduh gue juga pernah mengalami waktu dhika masih 15 bulan dipasang infus. sampe 4 suster yang pegangin dan gue ga boleh masuk ke ruangan itu.dikunci pintunya sm suster. hiks :(

pneumonia itu penyebabnya apa ya? kan kalo batuk pilek anak udah biasa. bedanya apa ya?

美鈴 &彩香 mengatakan...

smoga cpt sembuh ya...

Selvi mengatakan...

gua baru tau timmy sakit dan dirawat di rumah sakit. Semoga timmy sembuh dan sehat terus yah.

Timmy anak pinter, baik, dan nga rewel pula. Paling nga tega kalo liat anak kecil apalagi Timmy masih bayi masuk rumah sakit.

Thanks sudah sharing ttg pneumonia, jadi kita bisa waspada akan gejalanya.

thesalem mengatakan...

Anak diinfus emang kasihan banget, mending gak lihat sih sebenernya. Dulu pas mau 7bulan, Dea sempet diinfus karena udah 39-40derajat selama 4 hari, plus muntah mulu. Gw lihatnya aja sampai berderai-derai airmata, sampai gak kuat dan milih pompa asi di toilet kamar RS, di dalem tetep kedengeran dea jerit2 jadi ya gw sambil pompa sambil nangis. Sekarang dipikir adengannya indihe banget, tapi ya gimana emang sedih banget sih.

Timmy semoga cepet pulih, sehat dan lincah seperti sediakala ya.
Cc Dhea happy belated bday ya, tambah pinter dan selalu sehat.

Shanni mengatakan...

aduh Timmy emang jagoan banget ya... pinter di RS ga rewel...

gw juga sedih pas bayangin elo diluar sementara timmy didalem dipasang infus, gw ngerti banget perasaan lo waktu itu, pas dulu micha pasang infus juga gw ga tega.

capenya ngerawat di RS pasti baru berasa pas pulang ke rumah ya En? pas di RS ga berasa samsek karena kita berusaha kuat buat anak dan biar suami ga repot. sama persis deh sama gw waktu jaga micha hehehe :D

Semoga Timmy sehat selalu ya...

once_alifetime mengatakan...

Sori baru sempat buka2 inet lagi hari ini. AKhirnya beneran pneumonia ya, En? Pneumonia bukan penyakit yang langka kok.

Penjelasan elo udah tepat kok. Penyebabnya macam2 ada kuman, ada virus. Yang berbahaya itu kan kuman pneumokokus. Makanya sekarang ada vaksin PCV (pneumococcal conjugate vaccine, emang juga gak ngelindungin 100 % tergantung tipe kumannya tapi setidaknya ada satu lapisan pelindung. Anak ASI biasanya punya daya tahan lebih baik bahkan kalau ASI eksklusif katanya bisa menurunkan risiko pneumonia 6 x. Tapi ya sekali lagi gak ada yang bener2 bisa melindungi 100%. Just do our best.

Gak akan ada bekasnya. Nih, gua kasih contoh, kita semua kan pernah mata merah aka conjungtivitis (radang selaput konjungtiva) tapi setelah sembuh, yah sembuh total kan, penglihatan juga gak terganggu. Sama spt radang tenggorokan, pilek (rhinitis=radang mukosa hidung). Dengan satu catatan gak terjadi komplikasi, misalnya tidak diobatin sampai kronis atau berulang2 baru khawatir. Timmy pulihnya cepat berarti gak kena yang berat dan teratasi dengan baik. So don't worry :)

eny mengatakan...

@ Sylvia : Thanks ya Syl.

@ Selvi : Thanks you sel, iya nih ga tega ngeliatnya. tai untungnya udah baikan sekarang.

@ Maryna : Thanks ya ryn. hehehe... gua ngakak pas baca yang indihe. kalo diinget2 lagi emang memalukan ya kelakuan kita. hihihi.... Tapi begitulah, mama mana ya yang sanggup melihat penderitaan anaknya ya.

eny mengatakan...

@ Limmy : Thanks ya lim udah mampir, ntar gua kunjungan balik ya. Kebetulan gua kemaren abis kontrol dan karena udah eling, si dokter gua bombardir dengan pertanyaan2 penasaran gua. hihihih.... nanti ya, abis ini gua tulis lengkap hasil investigasi gua.

eny mengatakan...

@ Dessy : thanks ya buat doanya :)

@ Shanni : Iya, pas pulang baru berasa cape, tapi berat badan ga turun sama sekali. huhuhu... padahal beraharap gua kurus beberapa kg gitu, sigh! hahhaha... bersyukur ajalah, yang penting timmy udah semakin membaik :)
Thanks ya Shan!

@ Elisa : Aduhhhh... thanks banget ya el buat penjelasannya. Iya, padahal timmy asix lho, dan selama ini ga pernah sakit el. Sehat. beberapa kali papi, dea batpil, dia ga ketularan lho. Hmmm ya sudahlah, yang penting udah baikan sekarang. Gua udah legaaa banget. Thanks ya el!

Shanni mengatakan...

gw link balik juga ya En, thanks :)

Pucca mengatakan...

gua bacanya juga trenyuh en, kasian sekali timmy disuntik gak ada orang yang dia kenal, pasti dia ketakutan..
untungnya skarnag timmy udah baekan ya, semoga timmy sehat2 selalu ya, lincah lagi, gak batuk2 lagi..
dulu waktu gua kecil, nyokap sering ngomong mama paling takut kalo anak2 sakit, waktu itu gak ngerti gua pikir sakit ya sakit apanya yang takut sih.. sudah segede ini baru sadar emang orang tua paling takut kalo anaknya sakit..

amel mengatakan...

halo Eny.. lam kenal ya.. pas baca cerita soal timmy hari kamis kemarin, lgs berasa ga enak deh.. takut kalo tj juga seperti timmy.. soalnya tj udah sejak dari Okt batuk pilek ga pernah 100% sembuh walau udah minum obat. Obat abis, mendingan 2 hari abis itu meler lagi dan batuk lagi.. dari sejak okt - nov ini udah 4 resep obat ... lalu di resep obat yang ke 4 ini, walau udah minum 2 hari, malah batuknya tambah parah. Abis minum obat ekspektorannya, batuk ga berenti sampai muntah dan ga bisa makan. Akhirnya jumat kemarin kita pindah dokter.. Denger kronologis cerita kita, dokter minta tj rontgen. Tyt bener, tj kena bronkopneumonia dan katanya minum obatnya mesti lama. Yg sekarang lg minum obat untuk 1 minggu, abis itu mesti kontrol. Ditanya karena apa.. katanya virus... dan karena selama ini pilek lama ga sembuh2 jadinya virusnya turun ke paru2... hiks...

Cyntha mengatakan...

wah..pelajaran nih ya kalo imun mending pilih yg ga panas aja lebih safe..mahal (banyak) gpp ^^

Maya mengatakan...

sedih gw baca nya...

doa buat Timmy biar tetap sehat selalu dan ceria selalu yah.