Minggu, 19 Desember 2010

Berobat Ke Penang : Part I

Oke, langsung aja ya gua cerita perjalanan gua berobat ke penang kemaren.
Tiket udah ada di tangan untuk hari jumat tanggal 10 Desember, flight jam 6.00 pagi. Yang berangkat jadi gua, timmy dan ieie alun nemenin gua, soalnya ribet bawa barang plus timmy yang lagi sakit. Special thanks banget buat ieie alun, ga kebayang kalo kemaren gua berangkat sendiri, huhuhu....

Dari hari kamis, gua udah siap2 dari pagi, packing barang, tuker duit, belanja buat stok kulkas selama nanti mami pergi, bikin mpek-mpek sebaskom gede buat cemilan papi dan dea, bikin rendang (1,5 kg daging + 1/2 kg kentang) buat stok alternatif lauk papi selama mami pergi, beli nugget, sosis, french fries, sayur mayur telor. Pokoknya kulkas penuh pisan deh. Ntar kan ada mertua yang masak buat papi dan dea, trus ada mbak yang bisa urusin dea sekolah. Jadi mami masih bisa pergi dengan lega.

Everything going well. Sampe pas jam 3 sore tiba-tiba badan timmy rada hangat. Padahal selama ini ga demam lagi. Gua ukur 37,9. Ya udah gua kasih t*mpra, selesai. Tapi menjelang malam, badannya mulai panas. Jam 7 malam gua ukur udah 38,8. kasih t*mpra plus tempel bye2 fever ga turun-turun. pas, malam itu nyokap bokap gua datang nganterin ieie alun nginep supaya besok bisa berangkat subuh ke airport bareng2. kita gantian gendong timmy. dan jam 9 malam, badannya makin panas, dan pas gua ukur 39,3. Akhirnya gua masukin obat turun panas yang dimasukin lewat dubur. Praise The Lord, berangsur angsur panasnya turun, 37,6. timmy udah mulai bisa tidur, walo kudu digendong. Kalo di taro di kasur langsung bangun dan batuk2. hiks.... Jadi semaleman gua kaga tidur, gendongin timmy sambil nyanyi meyembah Tuhan dan berdoa. Entah kenapa rasanya tidak ada rasa takut yang berlebihan. Yang ada kelegaan, ketenangan yang super. Thanks God.

Pas Jam 2 pagi, badannya kembali panas, 38,8. Kembali masukin obat lewat dubur dan kasih t*mpra. Karena stok obat dubur cuman 2 biji (yang mana sudah habis dipakai), si papi pergi ke apotik 24 jam beli obat lagi buat stok dalam perjalanan. Tapi setelah ditunggu 1/2 jam suhu badan timmy belom juga turun. sempet telp ke UGD rumah sakit, katanya memang dikasih obat dubur aja, dan ditunggu reaksinya selama 1 jam.
Sampe jam 3 suhu badannya belom turun juga. Dan emang timmy kentut2 terus, dan pas cek di diapersnya memang ada pup.

akhirnya jam 3.30 pagi kita berangkat ke bandara. Sempet mampir di swalayan 24 hour buat beli payung lipet, takut sewaktu2 hujan. Di tengah perjalanan badan timmy tambah panas. Diukur 39.8. Timmy dipanggil2 udah ga bereaksi. Gua cubit kenceng dia cuman membuka sedikit mata dengan berat dan kemudian tidur lagi. kita semobil udah panik tingkat tinggi. bingung antara mau tetap lanjut berangkat ato langsung ke rumah sakit sini aja, alhasil mobil puter2 sementara telp trus berdering dari popo dan orang2 terdekat lainnya. AKhirnya memutuskan untuk langsung ke RS PIK saja. Tapi untuk terakhir gua telp temen gua dr juliana untuk minta pendapat. Sorry banget ya Jul mengganggu lu di pagi2 buta. Dan guess what, ternyata si dr juli ini cicinya elisa. What a small world. Singkat cerita juli nanyain apakah timmy sesak nafas? berapa lama perjalanan dalam pesawat? trus disarankan karena emang gua udah sampe di erport ya mending gua berangkat saja. jadi mobil berenti di tengah jalan dan memasukan obat dubur dan tempra. dan kemudian tancap ke terminal 2.

Sampe terminal 2 udah jam 5.20. Sedangkan untuk penerbangan internasional kan kudu check in 1 jam sebelomnya. Huhuhu, udah lari2 kaya orang gila. Pas mau check in, krunya konfirm mau tetap check in ato next flight yang artinya baru bisa berangkat besoknya. Kalo udah check in dan ternyata ketinggalan pesawat maka tiket gua bakal hangus. Kita tetap check in dan sementara ieie alun check in, mami lari2 kaya orang gila ngantri npwp untuk ngurusin bebas fiskal. Trus antri di imigrasi rame banget. Akhirnya dengan muka tembok, ieie alun jalan ke antrian paling depan dan memelas kepada orang itu untuk menyalip antrian karena urgent takut ketinggalan pesawat. Untung orangnya baik dan kita diperbolehkan menyalip dia. Thanks GOD!

Akhirnya sampe juga ke boarding pesawat, dan ternyata sudah last call. Begitu masuk pesawat, pintu langsung ditutup dan pesawatpun siap jalan. Oh... Thanks GOD! Thanks for my Jesus! Satu lagi kebaikan-Mu kami rasakan.

Pas sampe di erport timmy udah mulai segeran. Dia udah bisa mengintip dari balik cukin dan melihat kesana kemari. Sudah bisa tersenyum pas mami lari2 sambil gendong dia pake cukin. Badannya gua pegang udah mulai normal. Walopun pas sampe pesawat diukur ternyata tetap 38 drajat. kepala dan badannya udah ga panas, tapi ketek dan nafasnya dari hidung dan mulutnyamasih panas. Tapi Thanks God timmy tidur selama perjalanan di pesawat dan akhirnya kami mendarat dengan selamat di Penang, malaysia. Special Thanks and Praise for my LORD JESUS. Duh Tuhan... kenapa harus spot jantung kaya begini prosesnya... tapi saya bersyukur dengan amat sangat karena Engkau memberikan ketenangan yang luar biasa, iman yang percaya, dan bener2 saya merasakan Engkau menyertai saya dan tidak meninggalkan saya selama proses ini. Thanks God!

OK! cerita berobatnya lanjut lagi ntar ya....

12 komentar:

Yenny mengatakan...

Kepotong :( eniwei udah sembuh total skrg kan? Bener2 perjuangan ya bawa anak lari2 di airport belum lagi gimana paniknya anak demam tinggi dah hampir 40 c. Salut gw ama elu, you are a wise and superb mom!

Lina mengatakan...

Waduh sampe deg2an bacanya.... Hebat lo bisa tenang gt, gw kayanya pasti panik banget.

Menunggu2 kabar selanjutnya soal penobatan Timmy disana, skrg Timmy udh sehat kan?

pinkbuble mengatakan...

Aku nunggu kabar berobat mu en..
Dan semoga timmy ga sakit sakit lagi..:(

Yulian mengatakan...

you're great mommy, En :)
hebat!!

Veny mengatakan...

g jg tegang n ga bs napas berasa ikutan lari2an nguber pswt .
semoga Timmy cepet sembuh & ditunggu lanjutan report nya

nilola24 mengatakan...

En, Elu hebat! Gue baca cerita elu sampe berkaca2.. semoga Timmy udah ok ya sekarang. Ditunggu cerita selanjutnya.

amel mengatakan...

Aduh Eny... bacanya ikutan deg2an banget... bisa dibayangin bingungnya waktu itu... ditunggu banget ya lanjutan ceritanya... ps, kalau boleh tau.. obat panas yang lewat dubur itu pake yg merk apa ya? Pernah mo beli di apotik yang merk D*MIN ga dikasi ama apoteknya .. katanya mesti pake resep dokter.. please share donk obat panas lewat dubur apa yang boleh dibeli bebas.. makasih ya...

eny mengatakan...

@ all : Sebentar gua lanjutin lagi ya. berhubung banyak kompie digondol maling kemaren, laptop baru gua dihibakan ke salah satu karyawan, sementara gua pesen yang baru lagi. Tapi ternyata barang yg gua mau out of stock, dan gua belom sempet searching lagi model lain yang ok specnya plus ok harganya juga tentunya. Jadi harap maklum kalo mau update gua kudu nungguin laptopnya papi nganggur. Soalnya ribet kalo ngetik di hp.

eny mengatakan...

@ amel : obat panasnya waktu itu diresepin dokter 2 biji pas timmy pulang di rs family kemaren mel. Kebetulan memang ga dipake karena kan timmy ga demam.

Dibungkusnya ada tulisan combiphar. Jadi pas kemaren beli di apotek cuman bawa bungkus bekasnya aja sebagai contoh. Bisa koq.

Shanni mengatakan...

haduh gw bacanya sampe deg2an banget lho En...

you're a super mom :) kayanya kalo gw udah panik dan stress berat deh kalo posisinya kaya elo gitu.

yenni 'yendoel' mengatakan...

Puji Tuhan En, Timmy sudah baikan, dan menemukan dokter yg tepat yah!

Silvia mengatakan...

Hai semuanya :)

Saya sangat merekomendasikan penginapan Ko Adrian & isterinya Meliana Panjaitan (orang Indonesia). Mewah Court yang di depan RS Lam Wah Ee. Tempatnya bersih dan nyaman sekali dibanding penginapan2 lainnya yg berada di Mewah Court atau dekat Lam Wah Ee. Facilitasnya lengkap. Dan suami isterinya baik sekali.

Adrian +6012-903 6135 (pin bbm 58BCC900)
Meliana Panjaitan +6016-459 0494 (pin bbm 58AB3D42)