Sabtu, 16 Oktober 2010

Jealous

Duh, lama ga blogwalking... gua ketinggalan banyak cerita neh. dan juga ketinggalan kuis.... huhuhuhu... padahal udah sesumbar segala bakal jadi pesaing ketat para blogger. ***huhuu maluw jadinya***

Trus hadiahnya kuis shinta dah nyampe, tapi gw belom melaporkannya di sini. huhuhu... maapkan aku ya sis.

Apadaya, belakangan emang lagi sibuk. Udah 2 minggu ini i'm back to office. Ceritanya lagi mau garap new project. Mudah2an bisa jalan dah. Kalo dah jalan baru gw share ya. Tapi sih gw ke office nya agak siang, jadi sempet prepare2 dhea sekolah & makanan timmy n dhea buat siang dulu, baru ke kantor. Tapi pulangnya bisa jam 7 - 8 malam-an. Huhuu... maapkan mami ya my kids. Ya.. pas ada peluang, sayang kan kalo ga diambil. Demi masa depan kalian juga. heheh Tar kalo dah jalan mami balik ke rumah lagi koq.

Hmmmm mau cerita banyak hal. Tapi kemampuan menulis menurun. hehehe... a.k.a males.
Cerita si dhea aja deh. Semenjak punya dede, waktu timmy masih baby banget, mami ga mencium ada aroma jealous dari cece. Malah tuh dia sayang banget sama dede. Dan kayanya rela berkorban gitu buat dede.

Padahal tuh waktu timmy baby dea sering diomelin sama mami kalo berisik pas timmy bobo ato kagetin timmy. Trus dari yang dea suka nyanyi2 teriak-2 suka mami larang2 kalo deket timmy. Trus mami larang juga loncat2 deket timmy. Tapi cece tidak menunjukan gejala-gejala jelous tuh, bahkan bolak balik bantuin mami ambil barang buat dede, dan pernah nyanyi2 sambil joged2 buat menghibur dede yang yang nangis sampe kecapean dan ketiduran. baca di sini.

Tapi belakangan ini mami mulai mencium aroma jealous nih dari si cece. Walopun ga diperlihatkan secara ekstrim tapi bisa kerasa.

Dimulai dari orang2 di sekitar (kaya temen2 mami papi, sodara2, tetangga2) kalo ketemu tuh suka membanding2kan. Misal : eh, hidungnya adiknya lebih mancung ya dari cecenya. Ato eh, mata si timmy kayanya lebih gede ya dari dea... ato kayanya adiknya lebih putih ya. cece nya lebih hitam, mulus neh adiknya. ganteng! ato pas tamu berkunjung kebanyakan langsung mengagung2kan si Timmy sedangkan cece ada disamping dan terlupakan. huhuhu... mami sedih juga sih liatnya. Tapi kan mami juga ga bisa blok yang kaya-kaya gitu. makanya pas orangnya pulang ato sampe di rumah mami selalu membesarkan hati cece. Cece juga cantik, hidung cece juga mancung koq. Pokoknya anak mami tuh cantik n ganteng. ga ada yang jelek.

Tapi biar bagaimanapun kejadian2 kaya di atas itu pasti membekas ya. Mami mulai melihat tanda-tanda si "jealous" bekerja. kalo mami papi lagi gendong2 Timmy sambil maen2 sama timmy raut muka cece suka berubah, kaya sedih gitu, kadang manyun. kalo udah gitu mami cepet2 ajak cece juga. Trus kalo mami lagi duduk di lt kamar, trus timmy kan suka nyamperin berdiri2 deket mami kadang senderan di dada mami, si cece cepet2 datang juga dan duduk di paha mami. Mami sih rangkul dua2 nya. Tapi kadang kan berat juga. hihihi... Kalo timmy digendong dia juga suka minta digendong, padahal udah gede n berat. dan selama ini ga pernah digendong tuh. karena liat timmy aja.

Kalo timmy suka maenin sesuatu (mostly maenan dea waktu kecil) dia akan liat, Dia ga rebut atu larang sih. Tapi tau-tau besok ilang aja tuh maenan. Diumpetin ma cece supaya timmy ga bisa maen lagi. Kan gawat tuh kalo dibiarin. Yang lebih parah, karena udah melihat indikasi2 seeperti itu, suatu hari mami nanya sama cece. Ce, cece seneng ga sih punya adik timmy. biasanya kan dengan semangat dia akan bilang seneng dengan muka sumringah. Tapi kali ini dia menjawab dingin. "agak seneng". Kaget, mami tanya lagi kenapa agak seneng? kenapa pake "agak" ce? trus seperti tersadar dia buru-buru mengoreksi jawabannya. "Seneng mam!".

Hmmm.... tapi jawaban pertama sangat mengusik mami.Duh, gimana ya? kayanya sikap ini ga boleh dibiarin deh. Padahal mami udah sering sih kasih penjelasan sama cece tapi kenapa si jealous akhirnya datang juga dan ga bisa dihindari. God, please help me! Gimana nih caranya?

Thanks God Banget! Tuhan itu memang baik ya. Kalo kita meminta dan mengandalkan Dia, Dia ga pernah cuekin kita. Tiba2 mami dapat hikmat. Mami tiba2 kepikiran cerita "Kain dan Habel" Langsunglah mami cepet2 ambil buku bible story and cari cerita si kain habel ini. Kebetulan dea suka banget denger cerita. Padahal cerita ini udah pernah lho gua ceritain. Tapi gua ulang lagi. Kali ini lebih di dramatisir di point yang gua butuhkan. Tentang Iri hati.

Mami mulai bercerita dengan berapi2, tentang si Kain yang mulai dengan rasa iri sama adiknya. Pertama ga keliatan. Tapi dia ga mau beresin. Dia terus simpan rasa iri itu. Trus lama-lama dia jadi sebel sama adiknya. dan akhirnya sikapnya berbuah kejahatan. Dia pukul adiknya dengan batu sampai berdarah bla... bla... akhirnya dia menyesal. Tapi terlambat! Adiknya sudah meninggal! Dan akhirnya dia dapat hukuman dari Tuhan. Coba dari awal pas dia mulai iri, dia cepet2 sadar, jujur kalo dia iri trus beresin. Buang rasa irinya. kan ga bakalan begitu ceritanya. bla...bla..bla... pokoknya sangat didramatisir lah.... ***mungkin sampe muncrat2 kaleee...wakakakka***

Dhea mendengarkan dengan seksama dan muka mulai sedih. "Got it!" itu yang gua mau. Akhirnya gua bilang... mami tanya ya... dhea ada iri ga sama Timmy, dia mengangguk pelan. Trus dea mau ga akhirnya kaya cerita si kain sama habel? Eh, di luar dugaan, matanya berkaca2. trus menggeleng. Kalo ga mau dea harus cepet2 tuh beresin rasa iri dea.

Trus gua ajak dia praying together.
Lord Jesus....
Dea ngaku dea iri sama Timmy
Tapi dea tau itu salah dan dea ga mau iri lagi
Lord Jesus, ampunin dea ya..
Tolong sembuhin dea ya
Dea ga mau iri lagi
Dea sayang sama Timmy...
In the Name of Lord Jesus, Amen!


Di luar dugaan lagi, pas bedoa begitu air mata dia menetes lho.
**mami jadi ikut terharu, ga nyangka anak belom sampe 5 thn bisa disentuh hatinya**
Thanks God buat pengalaman yang indah ini.

Semenjak itu mami liat ada kemajuan. walopun ga langsung plek. kalo timmy deket2 mami dia masih ikut2an nyender2 juga tapi sebelah2 sama Timmy. Bagi mami itu ga pa pa. mami rela koq keberatan disenderin 2 anak mami yang mami sayang banget. Mami anggap ini sebagai proses buat dea. Mami percaya pasti dea bisa menang dari proses jealous ini. Cia you ya dhe!

Salah satu alasan gua bikin blog ini dulu kan kepengen sharing. Terutama buat Dhea sebagai anak mami. Mami pengen mendokumentasikan bagian2 penting dan berharga yang bisa buat dhea belajar dari hidup mami. Hidup seorang wanita. Become a mom, and a wife. Biar dhea bisa tau proses2 ini dan dea bisa belajar. amen! Blog ini salah satu warisan mami buat dea. Mami love u so muh my girl!

14 komentar:

Arman mengatakan...

yah wajar ya kalo iri ama adiknya... tapi bagus nya dhea bisa nyadar ya... dan gak begitu lagi... hebat dhea!! :)

Veny mengatakan...

emang wajar kl yg gede jealous ama adek nya , tapi lo pinter n dapet jalannya bisa bacain story Cain n Abel n bikin Dhea tersentuh n mengerti . syukurlah En , ohh dah mulai gawe lagi ? semoga kids baek2dirumah yah !

eny mengatakan...

@ Arman : iya memang wajar sih man, tapi sebagai orang tua kayanya kita tetap berkewajiban mengoreksi sikap yang salah. anak kan belom ngerti. jadi tugas kita mengarahkan. Mumpung dia masih kecil dan bisa diarahkan, hehehe...

@ Veny : Iya ven, makanya coba gua koreksi sikap yg salah nya. Tapi semua itu hikmat dari Tuhan koq. Sebagai orang tua kita butuh banget emang hikmat dari Tuhan buat mendidik anak2 kita. hihihi...
Iya, udah back to office. hehe... menjilat ludah sendiri. Hope ini ga permanen deh. Pas lagi merintis. Kalo dah jalan guapengen balik lagi jadi full time mom di rumah :)

Ah Boy's Mom mengatakan...

wah... thanks God ya, akhirnya Dhea bisa ngerti.

Pucca mengatakan...

hebat juga ya dea masih kecil gitu tapi bisa ngaku salah, biasanya kan anak kecil ngeyel gak mau ngaku ya..
lu juga bisa2nya kepikiran pake cerita kain dan habel en, hebat hehe :P

eny mengatakan...

@ lena : iya, thanks God len, bisa ngerti deanya :)

@ Pucca : iya vi, kalo dea dari kecil udah dilatih musti ngaku kalo salah dan minta maap. Jadinya lebih gampang. dan dia emang suka denger cerita. Jadi gua manfaatkan itu jadi ajang untuk masukin nilai2 yg baik buat dea, xixixi... kalo timmy belom ketauan neh, secara masih kecil :)

Selvi mengatakan...

thanks yah untuk postingan ini. si brandon juga suka iri sama adiknya misal papinya gendong dedenya trus dia minta gendong juga.

Salut untuk dea dan mami dea

thesalem mengatakan...

Iya ortu harus bijaksana yah menyikapi masalah ginian, soalnya beda umurnya kan jauh juga, jadi Dhea udah ngerti. Kalo gw sama cici adek gw beda setaun2 gak sempet iri-irian, karena belum sadar punya adek hehe.

Way to go, Dhea!

Mami ODI mengatakan...

Wah Dhea sama maminya emang hebat btw Dhea hatinya lembut yah biasanya anak kecil kalau dibilangin ngeyel.

bulanredup mengatakan...

hiks, gw sampe terharu... Salut buat Dhea yang punya hati selembut kapas :) Gw juga lama nih gak BW jadi ketinggalan banyak cerita :))

once_alifetime mengatakan...

Elo kreatif ya, En. Emang kakak adik suka sibling rivalry kok. Btw boleh kok masuk ke area hotelnya tp harus bayar berapa gitu.

eny mengatakan...

@ Elisa : o gitu ya el. thanks buat infonya ya. kalo gitu laen kali gua bisa ke carita pulang hari deh... hehehe

@ Yenny : Iya yen, gua juga terharu lho... dari dulu dhea ga bisa pake cara keras, tapi lebih efektif kalo disentuh hatinya, dia pasti berubah.

@ Mama ODI : Iya mom, Dhea yang dari kecil memang begitu. Kalo dia nakal didisplin keras malah berontak. Tapi lebih efektif diajak diskusi sampe menyentuh hatinya, dia pasti bisa minta maaf.

eny mengatakan...

@ Marina : iya Ryn, dulu gua lupa sih pernah iri2an apa kaga? tapi pernah suatu waktu gua iri sama adek gua gara2 dia dipanjangin rambutnya sama nyokap sedangkan gua dibabat pendek gara2 rambut gua mengembang. Trus abis itu diajak foto studio rambut dia diiket pake pita cantik2, sedangkan gua ga bisa. trus di foto itu gua nangis sampe mata merah2. Sampe hari ini foto itu masih ada sebagai bukti nyata iri gua... hahahhha

eny mengatakan...

@ Selvi : sama-sama sel. hope bisa jadi inpirasi kalo nanti bandon jealous sama bradley juga ya....