Rabu, 26 September 2012

Tuhan itu Baik, All the Time ... Part : I

Setelah sekian lama ga pernah nulis, rasanya kagok...
Tapi gua harus menuliskan peristiwa ini biar bisa tetap dikenang, bahwa Tuhan itu baik.
Besok-besok kalau gua baca lagi gua bisa tetap bersyukur dan ingat bahwa Tuhan baik.

Ceritanya begini, beberapa bulan yang lalu, waktu mandala baru di akuisisi tiger kan ada promo tiket tuh. Jadilah adik gua jadi koordinator beli tiket and keluarga gua pada rencana jalan-jalan ke Hatyai - penang. Gua dan adik gua yg satu lagi ga bisa ikut secara tiketnya kan pas bukan holiday. anak-anak skul, kita kudu kerja and adek gua punya baby kembar. Akhirnya  2 minggu yang lalu papa, mama gua, plus adik gua yang masih single, tua ku (om) + istri + anaknya (sebut saja Jo) dan ieie gua berangkat. Gua sempet nganterin mereka sampe bandara.

Emang udah rencana, karena ke penang sekalian saja pada mau cek up ke hospitalnya. Target utama mama gua yang punya keluhan di matanya silindernya tinggi banget. mau periksa apakah bisa lasik. trus sepupu gua si Jo punya keluhan dari kecil matanya selalu berair dan belekan sampe sekarang udah 14 thn. Sudah berkali2 bolak balik dokter sini. Memang tipikal matanya tuh kelopaknya rada tebel. Jadi itu bulu mata numbuhnya jadi vertikal ke bawah n nusuk-nusuk ke matanya dia. jadi mau coba juga cek up ke sana. Karena targetnya itu, mama gua sempet minta gua nyari tau siapa dokter mata yang bagus di sana. Setelah gua tanya beberapa teman dan kerabat, banyak yang rekomen dokter A di Island hospital. sekalianlah rencana papa mama gua juga disuruh medical cek up rutin.

Maka berangkatlah mereka jalan-jalan ya. Karena cuman mau cek up, jadi skedul di penang cuman 2 hari terakhir sebelom pulang. Nah, pas sampe penang, pagi-pagi mereka langsung ke rs Island. Sampe sono keadaan seperti pasar kata nyokap. Ruame bener and banyak banget orang indo. Pas nanya ke reception mau daftar buat dr A, eh ternyata si dokter lagi cuti and baru masuk tanggal 18 Sep, yah... rombongan sirkus udah pulang lah. Karena ga tau dokter apa ditambah RSnya rame bener maka nyokap udah males banget mau cek up. tahun lalu mereka cek up di Lam wah ee hospital sih, tempat Timmy pernah dirawat dulu.

Mama gua udah pengen batal aja. Apalagi papa gua yang cuman mau nebeng (sekalian) cek up. Mereka berdua udah pengen pulang dari RS dan bilang tahun depan aja baru cek up. Sempet berdebat serius sama adik gua, masak udah jauh-jauh datang pulang gitu aja, ga cek up. tapi bonyok tetep ga mau.

Nah lagi berdebat gitu, eh ketemu sama seorang a-ie rombongan dari Indo juga di sana. Dia bilang dia tinggal di PIK. Dia juga serombongan (orang tua semua) ikut tur trus mau cek up serombongan. Kayanya dalam paket tur itu emang ada jadwal cek up nya. Nah dari ngobrol2, dia juga mau cari dokter mata n dia direkomen ke dokter ini di RS ini sambil nunjukin kartu nama. Menurut dia si dokter ini juga bagus di Penang. Pas diliat kartu nama RS nya Lo Guan Lai Hospital. Ga pernah denger and ga tau dimana itu. Tambah malas aja. Tapi tetep dicatet nama dokter dan rs nya, dengan pikiran sebagai tambahan referensi kan kesian juga sama sepupu gua si Jo, matanya berair terus.

Setelah itu pulanglah mereka dari RS Island menuju hotel naik Taksi. Selama perjalanan seperti biasa adik gua kalo jalan-jalan keluar negeri suka liatin jalan supaya nanti inget kalo mau balik lagi. Dan tiba-tiba dia teriak, Ma itu kan RS Lo Guan Lai. Secara ga sengaja ternyata dalam perjalanan pulang lewatin tuh RS. Langsunglah buru-buru rombongan sirkus pada turun di RS itu.

And pas ditanya dokter yang dimaksud ada dan praktek. Jadi daftarin si Jo dulu, sedangkan papa mama gua medical cek up dulu. Di sini papa masih menolak. Dia bilang tahun lalu dia baru cek up dan semuanya bagus, Tahun depan aja baru cek up lagi, Tapi tetep dipaksa cek up. Nah pas ngisi form buat cek up nya, tadinya papa gua cuman mau ambil paket yang cek up jantung sama paru-paru aja, kan dia perokok, jadi titik beratnya ke sana. Sedangkan mama ambil paket cek up lengkap yang lebih mahal. Entah gimana ceritanya, kayanya si susternya salah contreng. Jadi bokap ambil paket lengkap yang sama ama nyokap. Jadilah ada periksa USG segala.

Nah, pas di USG ditemukan sesuatu di saluran kencing nya. Jadi dirujuk untuk konsultasi dengan dr. urology di sana. Pas diperiksa berkali-kali papa ditanya apakah ada darah di urine nya? si papa bilang ga ada. Trus dokter bilang ada sesuatu di kantung kemihnya (bladder) papa. Jadi minta besok papa datang lagi untuk pemeriksaan lebih lanjut. Jadi tuh mau dimasukin kamera ke saluran kencingnya untuk tau apa yang ada di dalamnya. Pas pulang, papa sempet bilang sama mama gua aduh asal jangan kanker aja. kalo kanker matilah gua, gua bisa stress.

Malamnya gua sempet bbm an sama adik gua. Kata adik gua kayanya ga ada yang serius lah. Gua pun lega ya. Pagi-pagi gua bbm lagi, katanya lagi periksa hasil belum keluar. gua juga tenang2 aja, karena kan katanya ga ada yang serius. Abis itu gua ada meeting dengan klien di bekasi. Jadi bb gua silent. Kelar meeting gua musti miting lagi sama klien di pasar minggu. Pas dalam mobil gua baru buka bb gua and ternyata ada bbm dari adik gua katanya hasil pemeriksaan si papa udah keluar and katanya potential to cancer. Doeng! pas baca itu gua langsung panik bbm dia, pang ping pang ping, boro-boro dibales, dibaca aja belom. Trus gua bbm lagi adik gua satunya yang ada di bogor. Lebih parah, dia bilang uda positif cancer. Air mata langsung bercucuran di pipi gua. How come? akhirnya gw turun di sturbucks tebet karena ga sanggup ikut meeting lanjutan. Gua ga berani telp adik gua takut nangis hebat di depan umum lagi. dan adik gua juga ga berani terima telp gua katanya di situ ada MIL nya. Jadi dia masih pasang muka datar. huhuhu... sedih banget. Akhirnya bbm-an bertiga ma adik gua sambil air mata mengalir deras si pipi.

Lanjut, tadinya dokter mau langsung angkat tuh jaaringan cancer trus mau dibiopsi. Tapi karena mama bilang bahwa malam ini juga kita udah mau pulang ke indo, dokter mengurungkan niatnya, karena dia liat di sekitar "that thing" banyak pembuluh darahnya, takutnya kalau diambil nanti bleeding di pesawat. Dan dokter suruh papa balik lagi minggu depan tanggal 19 untuk operasi pengangkatan "that thing". Tadinya papa sempet nawar bulan depan bisa ga? tapi dokter ga rekomen. Karena hal seperti ini dalam sebulan banyak yang bisa terjadi. Tapi intinya dia selalu bilang papa gua hoki karena penyakitnya ini bisa terdeteksi sangat dini sekali. Kebanyakan kasus sudah kencing darah baru periksa dan biasanya sudah stadium lanjut.

Secara papa gua bahasa mandarinnya rada katrok juga, plus dokternya ngomongnya rada kecil2 ke mama gua jadi dia kurang ngeh dokter sebut cancer dalam bahasa mandarin. dokter ada suruh papa gua berhenti merokok. Tapi dia masih berdebat sama mama kalo penyakitnya ini bukan karena merokok. Masa jauh banget. Kalau rokok mah paru paru sama jantung. masa ini ke saluran kencing. jadi dia bilang ini bukan karena rokok dan dia tetap merokok aja. Trus mama gua ga berani bilang kalo papa gua kena kanker, apalagi sebelomnya dia ada bilang kalo kanker dia bisa stress.

Malam itu juga gua yang jemput mereka di bandara and papa gua masih merokok. Gua bilang, pa rokoknya berenti dulu lah. ini kan baru diperiksa ada penyakit. Jangan sampe nanti tambah parah. mending papa berenti dulu. Dia sih langsung matiin rokoknya and buang.

Kilas balik latar belakang papa gua itu sudah merokok sejak usia 15 tahun dan sehari bisa habis 2 bungkus. Sejak gua kecil, mama gua udah ke gereja, dan kalo dia ke gereja kita anak-anaknya dibawa ke sekolah minggu. Mama gua bisa kenal Tuhan itu suatu kebaikan Tuhan. Sedangkan papa gua ga mau. Gua ingat ya, waktu kecil papa gua selalu bilang ngapain lu orang sembah orang bule itu, rambut panjang lagi. Itu mah Tuhannya orang bule. Kita kan punya Allah nenek moyang kita sendiri. Tapi kita ketiga anaknya plus mama ga pernah berhenti berdoa biar papa bisa terima Tuhan. Dan setelah sekian tahun akhirnya doa kita terjawab.

Pas gua kuliah akhirnya papa gua secara ajaib bilang mau ke gereja (prosesnya ajaib, gua cerita di posting terpisah aja). Trus dia ikut katekisasi buat dibabtis. Bayangkan jaman dulu ikut belajar katekisasi kayanya 6 bulan lho. dan dia mau. Abis dibabtis dia sempet didoain oleh pendeta supaya berhenti merokok. Dan bener berenti dan udah sempet gemukan. Tapi ya, abis itu di toko kalo temen2nya datang suka ngerokok depan dia and nawarin dia rokok. Akhirnya dia jatuh lagi. sebatang dua batang. Tapi waktu itu masih sembunyi-sembunyi. Sampe suatu saat ketauan sama mama gua, eh kadung ketauan dia malah ga tanggung2 n balik seperti semula ngerokoknya.

Dengan peristiwa itu, mungkin dia malu hati juga dulu pernah kesaksian berenti rokok malah balik lagi, dia udah ga mau kalo didoain tentang rokok. Kalau ada yang nasehatin dia berenti rokok, dia dengan frontal melawan dan ga mau dinasehatin. Mama gua bohuat, sampe dia pernah bilang gua ga akan berenti rokok sampe dokter sendiri yang kasih tau gua ga boleh rokok!

Balik lagi ke cerita penyakit. Gua malam itu juga sebelum jemput mereka udah bergerilya tanya kesana kemari siapa dokter urology yang bagus di jakarta. Secara ga pernah ngadepin penyakit beginian, blank. Akhirnya ada satu temen yang rekomen dr. B di pluit. Katanya dokternya pinter dan ga matre. Walaupun rada galak sih. Ah, yang penting bagus!

Besok pagi pagi, gua langsung telp ke RS, dan ternyata dokter yang bersangkutan praktek pagi sebentar doang. sedangkan papa mama gua di bogor, mana keburu, Cari-cari di inet, ternyata si dokter juga praktek di RS. Gading Pluit. Telp ke sana, ada praktek nanti sore. Langsung daftar and telp mama suruh ajak papa periksa.

Sore ini gua, papa mama dan adik gua menghadap si dokter.Si dokter sudah setengah baya, tapi berwibawa. Gua cerita asal muasalnya dan kasih liat hasil periksa di Penang. Dia liat, dan dia ajak papa gua untuk USG juga. Trus dia langsung bilang, nah ini dia polipnya. Gua nanya polip itu apa dok? Dengan tegas dan suara menggelegar dia bilang Polip tuh ya Kanker! Doeng! Langsung hening, secara kita satupun ga ada yang berani sebut "that thing" ke papa.

Bersambung...

8 komentar:

Sweet Home mengatakan...

Hi..salam kenal, stlh membaca pengalaman berobat di penang, boleh saya tny nama dokter urologinya? Krn papa saya ada masalah sgn prostat, sdh berobat berkali2 masih belum juga sembuh.
Dlm wkt dekat sy rencana ke penang, cm blm dpt rekomendasi dokter yg bagus. Thanks atas bantuannya

Anonim mengatakan...

Hai salam kenal.. boleh tau ga dokter matanya kmrn ke dokter mata siapa? Thanks.

Anonim mengatakan...

Hai salam kenal, boleh tau ga dokter urology yg bagus di jakarta siapa ya? oiya, gmana kabar papa nya skrg? sudah berhasil sembuh?

eny mengatakan...

Hai... (anonim)
wkwkkw abis ga tau namanya siapa?
Astagaaa... gw sampe lupa password blog ini, dari tadi ga bisa masuk. wkwkwkkwk

OK, menjawab pertanyaan lu :
Kemaren papa gua waktu di jakarta, urology pake dokter bernard, praktek di rs pluit en gading pluit.
sampe saat ini, thanks God, papa sehat-sehat aja. thanks yaaa

eny mengatakan...

untuk pertanyaan2 lainnya di atas, udah basi kali ya kalo gw jawab sekarang. maap yaaaa temans. gw udah lama ga perna berkunjung ke blog ini. beneran sampe mau masuk aja lupa passwordnya. wkwkwkwk... maap yaaa

Anonim mengatakan...

yang bagus urologynya di Melaka. Rs Mahkota Medical Center dgn Dokter Michael Cheng Kok Hong. suite 207 lantai 2 top abis

yones gunawan mengatakan...

untuk yang butuh dokter urologi bisa coba ke RS Siloam Kebon Jeruk dengan dokter Marto Sugiono

Mei 2015 saya dapat info dari temen ada dokter di RS Siloam Kebon Jeruk, dan sempet rawat inap dan dokter Marto malah tidak menganjurkan operasi

papa saya dikasih minum obat Harnal (untuk melancarkan kencing) dan 1 strip isi 10 / 12 saya lupa, dan minum 1 strip itu habis sampai sekarang nga minum lagi, kencing papa saya dr sebelumnya agak tersendat sekarang sudah lancar seperti sebelumnya katanya dan sudah nga ngeden lagi jg pas kencing

dan untuk ca prostatnya dikasih terapi hormon dengan minum obat androcur 2x1 sehari, dokter Marto sungguh pribadi yang sangat baik dan mau menolong

sungguh suatu berkat yang luar biasa bisa bertemu dengan dokter Marto ini

semoga info ini berguna

**sebelum ketemu dengan dokter Marto ini, papa saya positif ca prostat sejak Jan 2014 kita pernah cek di RS Mitra Kemayoran, dan sudah mencoba banyak dokter, sinshe, pengobatan alternatif dan banyak obat

kondisi PSA Jan 2014 : 1700
PSA Feb 2015 : 2000
PSA Mei 2015 : 2200
PSA Juni 2015 : 1000
PSA Juli 2015 : 700
PSA Ags 2015 : 500

saya sangat merecomend dokter Marto Sugiono ini untuk masalah ca prostat berdasarkan perkembangan yang papa saya alami sendiri

semoga dapat membantu banyak orang informasi ini



Ari mengatakan...

Halloo kak Eny,bolehkah sy tanya2? Bgmn kabar papa mama skrng? Semoga mereka sehat2 sj.
Salam, Ari