Minggu, 14 Desember 2008

Mama

Banyak baca postingan temen2 tentang mama, gua jadi terinspirasi untuk menulis tentang "mama" juga. Lagian bentar lagi Mother's day kan?

Gua sangat bangga & respect dengan mama gua. Banyak nilai2 positif yang dia investasikan dalam hidup gua yang ternyata sangat berguna setelah gua dewasa & berkeluarga sendiri. Thanks Mama.

Yang pertama, Gua sangat bersyukur nyokap gua sudah membawa dan membuka pintu buat gua untuk mengenal Yesus. gua ingat mama gua cerita, waktu masih tinggal di daerah
(jambi) nyokap pernah nonton sinetron mandarin yg ada adegan si pemain sedang berdoa di gereja. Trus dalam hati mama berkata : Kalau suatu hari gua pindah ke satu daerah yg ada gerejanya, gua pasti mau ikut orang yg ada di salib itu. Ternyata setelah bertahun2 kemudian, keluarga gua pindah ke Bogor dan pas di deket rumah kontrakan kita waktu itu ada sebuah gereja dengan bahasa mandarin. Soalnya nyokap gua belum lancar dengan bahasa Indo tepatnya bahasa bogor yang banyak bercampur sunda pada saat itu. Nyokap bilang ke gua, dia percaya itu bukan kebetulan, dan dia sangat berterima kasih bahwa Tuhan sudah memilih dia menjadi anak-Nya. Perkataan itu gua ingat sampe hari ini.

Gua ingat waktu gua baru pindah ke bogor, umur gua masih 7 thn waktu itu, nyokap membawa gua ke sekolah minggu. waktu gua udah kelas 5 SD, ada film cartoon candy2, gua ga mau ke gereja, tapi nyokap selalu mendorong gua untuk pergi ke gereja. Dia selalu bilang kalau lu ga ada Tuhan, mau jadi apa nanti? Orang tuh harus punya Tuhan. Padahal dia juga belum terlalu mengerti tentang Firman. Dan waktu itu gua sebel banget gua jadi ga bisa nonton film cartoon itu, tapi hari ini gua bersyukur. Thank you mama, for giving me to the Lord. Tuhan adalah harta yang paling berharga dalam hidup gua sekarang.

Yang kedua, gua inget waktu bokap & nyokap konflik. Bokap gua sebenernya orang yg baik tapi a little bit emosional. Cepet marah cepet baek. N kalo bokap lagi marah2, nyalah2in nyokap,
gua tau dia sakit hati. Tapi dia ga ngelawan & yg gua salut dia masih tetap sanggup melayani semua kebutuhan bokap. Dia masih bisa masak buat bokap & Gua inget waktu marahan dulu gua yg paling sering disuruh manggil bokap untuk makan kalau dia udah selesai masak. Setelah berkeluarga dan gua jalanin ternyata itu ga gampang sama sekali. tetap melakukan bagian kita saat hati gondok & kesal. Tapi gua belajar, Thank you mama udah kasih teladan yg baik buat gua.

Trus gua inget sebelum punya pacar, nyokap sering bilang sama gua. Jadi perempuan itu harus bertahan kalau udah kawin. Ga boleh sedikit2 bilang mau cerai. Itu pantang. Ga boleh dikit2 kalau berantem pulang ke rumah mama. Kalau nanti kamu udah kawin pulang ke rumah mama pas lagi berantem pasti mama suruh pulag lagi. Kalau mama tampung kamu di rumah waktu kamu lagi berantem, itu artinya mama mencelakakan kamu. Waktu itu gua mikir mama kejam banget sih. Tapi setelah gua pikir2 itu memang benar. Gua banyak melihat keluarga pecah karena alasan ini. Thank you mama, udah ngajarin gua karakter yg bertahan & ga
cengeng.

Selanjutnya gua berterima kasih karena mama udah menanamkan nilai2 gua harus berhemat. Dari kecil mama ga pernah harus & langsung ngasih semua yg kita minta. Contoh kecil, dulu gua
pengen banget buku tulis yg merek Kiky, kan bagus warna warni. Tapi mama gua selalu membelikan gua buku tulis merek SIDU yang biasa banget. Gua sebel & bilang mama pelit. Mama bilang buku ini sudah layak & bagus. Ga selalu harus beli apa yg kamu inginkan, tapi mama akan sediakan apa yg kamu butuhkan. Mama & papa kan hrs fokus supaya kamu bisa sekolah. kalau boros sekarang ke depan ga punya duit gimana? Kalau kamu sudah dewasa
dan sudah punya uang sendiri kamu boleh memilih.Ternyata itu melatih gua untuk selalu berpikir gua harus membeli sesuatu yg gua butuhkan, bukan apa yg gua inginkan. Itu
juga yg bisa membuat gua tahan ga beli baju baru, ga ganti handphone baru, ga makan di resto terus, ga shoping terus, etc.
Fokus Abun & gua punya rumah & ruko buat kantor, mobil & asuransi pendidikan anak lebih prioritas. Dan itu semua sudah tercapai sekarang. Thank you mama, itu sangat berguna buat gua.

Satu lagi, Menurut orang2, saudara2 dan tentunya kita2 anaknya, masakan mama itu ueenak banget. Waktu kuliah, gua ngekos, gua sering pengen cepet2 pulang karena kangen masakan mama. Dulu di rumah bogor kita ga punya pembantu nginep. Cuman cuci gosok
ngepel doang. Jadi kalau mama masak, gua pasti jadi asistennya.
Gua yg disuruh kupas bawang, potong ini itu, siapin ini itu. Abis mama masak gua juga yg harus beberes & nyuci semua panci bekas masakan mama. Tapi itu bikin gua hobby & bisa masak.
Banyak resep andalan mama sudah gua kuasai, kekekeke... Apa yg mama bisa bikin gua juga bisa. Tiap abis makan sesuatu di resto, gua ama nyokap selalu berdiskusi, dia pake apa ya
rasanya begini? & besoknya pasti kita belanja & nyoba masakan itu sampe mirip rasanya. Itu masih gua lakukan sampe hari ini, Itu kali yg bikin gua jarang ke resto. Karena mikirnya, gua
masak sendiri aja modalnya cuma segini... wakakkaka... pelit banget. Ya, terakhir ini kalau cicilan mobil gua selesai bolehlah gua menikamati hidup. huahuahua...

Ya, sebenernya masih banyak teladan berharga. Kepanjangan kalo diceritain. Terlepas dari positif & negatifnya mama, gua pasti akan mengingat semua yg positif dari mama. Gua mungkin ga akan bisa membalas semua yg sudah mama kasih buat gua, dan gua merasa gua juga belom banyak membahagiakan mama. Tapi mama, I love u so much. And gua sangat berterima kasih dengan segenap hati gua.

3 komentar:

Yenny Lesly mengatakan...

Iya tuh, nyokap gw juga sama ama nyokap elu. Gw inget pas gw berantem minggat ke rumah nyokap, gw disuruh pulang. Hehhee. . . Waktu itu sih bete bgt kok kejem amat tapi ternyata emang kudu gitu kalo mau selamet.

Pucca mengatakan...

hiks.. terharu, baru aja mama gua pulang kemaren abis jagain gua 2 minggu.. emang mom is the best :)

enysusanto mengatakan...

@Yenny : Iya ya, pelajaran buat kita kalo nanti jadi mama & mertua, hahaha...

@Pucca : bener, kasih mama tidak terlukiskan & sepanjang masa.