Rabu, 26 September 2012

Tuhan itu baik, All the Time... Part II

Lanjut ceritanya...

Abis USG balik ke meja dokter.
Dokter nanya : ini merokok ya?
Papa gua menjawab dengan lemas, iya dok.
Dengan tegas dokter bilang : Mulai sekarang buang rokoknya! Jangan cuman kurangin ya, kalo kurangin percuma! mendingan lanjutin lagi aja!
Papa gua : iya dok, saya buang rokoknya.

Gua tanya: ini emang apa penyebabnya dok?
Dokter : ya rokok! sama menghirup zat-zat kimia lainnya. Ada banyak profesi yang kena penyakit seperti ini. Ada pasien saya yang ga ngerokok, tapi dia direktur percetakan, sehari-hari menghirup bau cat, tinta. ada yang pelukis, ada yang tukang parkir (hirup asap mobil).
Papa gua : oh, saya usahanya sepatu dok. Tiap hari cium bau lem dan sol sepatu. #caripembenaran
Dokter : bisa juga, bau karet ya. Tapi penyebab utamanya ya rokok. kalo rokok ga berenti percuma dibersihin. Pasti kambuh lagi kambuh lagi. Ada pasien saya yang ga mau berenti rokok, udah 3 kali nih operasi, masih nyeyel aja. Jadi harus berenti merokok! #dengan muka tegas
Papa gua senyum-senyum.
Biasa kan rokok kan jantung sama paru-paru, ini koq bisa ke saluran kencing dok?
Dokter : iya rokok kan mengadung banyak racun, dan biasa racun dibuang lewat urine. Jadi kalo terus dipaksa kerja keras kan bisa kena juga. Ada kencing darah ga?
Papa : ga ada dok.
Mama : iya ga ada dok, tadi pas dia kencing ditampung, kita berdua udah senterin ga ada darahnya.
Dokter : ada rasa kepengen kencing terus-menerus ga?
Papa : engga dok
Dokter : Wah, ini bener-bener jalan-jalan membawa hoki ya. Masalahnya ga ada keluhan sama sekali. Hoki bisa ditemukan secepat ini.
Jadi ini jaringan kankernya harus diangkat, dibersihkan.
Kalo hoki lagi nih.... kankernya ga termasuk yang ganas. Tapi itu baru bisa diketahui setelah di biopsi.
Nanti jaringan yang diangkat itu kita biopsi.

Dokter langsung angkat telepon, saya kalo ngerjain operasi ginian cuman bisa kamis sama jumat. Kebetulan besok kamis nih, jadi kapan nih maunya? saya bikin janji dulu sama dokter anastesinya.

Hah? kaget lah!
Emang harus cepet ya dok?
Ya iyalah! kaya begini kan berkembang. kalau sekarang saya liat ini masih awal. Kalau lebih lambat bukan cuman nyusahin dia nya (nunjuk ke bokap), tapi juga nyusahin dokternya yang ngerjain.

Mama gua langsung bilang, dokter kita mau tanya dulu biaya operasi nya berapa duit?
Yaaaa.... jalan-jalan ke Penang bisa, masa operasi ga bisa.
Ya tergantung kelasnya lah...
Mama : ya kita kan pake tiket yang diskon-diskonan dok.
Dokter : ketawa-ketawa, ya kalo perawatan RS mah ga ada yang diskonan deh.
Ya udah gini aja, nanti tanya aja di admin depan biayanya.
Kalau memang sudah siap, telp dulu ke sini bikin janji sama saya.
saya cuman bisa kerjain kamis dan jumat.
Sebelom operasi nanti, mulai jam 10 malam harus puasa, ga boleh makan minum setetespun. kalo mau kumur-kumur boleh.

kalau sampai ganas, apa yang harus dilakukan dok?
Kalau saya liat ini masih stadium awal. jadi kalaupun ganas, paling setelah diangkat kita cuci pake obat anti kanker. Obatnya rada mahal ya. Satu tabung sekitar 3-4 juta.

Begitulah percakapan di ruang dokter. Over all semua yang dibilang sama percis dengan dokter di penang. mama gua yang tadinya ketakutan langsung lega. Sudah 2 dokter mengkonfirmasi hal yang sama dan dua-dua bilang hoki masih stadium awal. kemungkinan sembuh total besar.  And si dokter beneran ga matre lho. dia sempet bilang ini udah test begini banyak, pas nanti mau operasi di sini semua hasil test ini jangan lupa dibawa supaya ga disuruh test ulang nanti. Lumayan kan ga usah keluar uang 2x katanya, hehehehe

Abis itu kita tanya ke admin. Dengan kelas yang sama biaya operasi beda sekitar 6-7 juta lebih murah di Penang. tapi kan harus pake tiket pp dan akomodasi. jadi hampir sama lah.

Pulangnya kita berembug sama sodara-sodara juga. Papa sih bilang supaya ga repot operasi di indo aja. Dia bilang dia yakin sama dokternya. Pinter juga lah. Tapi sodara-sodara semua rekomen ke Penang saja. Pengalaman pernah beberapa kali kurang puas dengan RS Indo. Sebenernya sih tergantung dokernya lah. Tapi setelah kita berdoa sepertinya kita memang lebih damai sejahtera ke Penang. Semuanya seperti sudah diatur dan digiring sama Tuhan ke RS. Lo Guan Lai itu.

Tapi dengan ketemu dokter B di gading pluit ini, orangnya tegas dan ngomongnya to the point. Kita semua ga ada yang berani bilang. Tuhan pake dokter yang langsung bilang ke papa dan itu lebih SPEAK. Pulang dari situ papa gua buang rokoknya. Mama gua bilang jangan sampe lu nanti ngerokok lagi. Dia bilang dokter udah bilang gitu masa gua masih mau ngerokok. Mau cari mati aja.

Mama gua bilang lu dulu pernah bilang cuman kalo dokter yang kasih tau lu baru mau berenti rokok. Nah sekarang beneran kan? masih untung Tuhan sayang sama lu, lu harus bersyukur. Kita semua selalu berdoa kalo mau serius juga dalam Tuhan.
Papa gua bilang tiap minggu gua ke gereja.
Ya bukan cuman ke gereja doang, tapi Tuhan juga mau lu deket sama Dia kaya bapak kita.
Umpama lu punya papa, bukan cuman tau itu papa lu, trus kasih duit doang. Tapi bisa deket, bisa ngobrol, gitu. #jagojuganyokapkhotbahnya

Trus papa gua diem aja dan kaya terima yang mama gua bilang. selama ini semenjak ngerokok lagi hatinya jadi keras, paling anti kalo dikhotbahin. ga mau denger. Duh, dengernya lega pisan.

Akhirnya tanggal 18 lalu, papa mama dan adik gua berangkat lagi ke PENANG. And tanggal 19 Sep langsung dioperasi. Kan operasi ambil paket kelas 2 (ber-4 satu kamar). Trus abis operasi ternyata kamarnya kelas 2 penuh, jadi sementara ditempatkan di kamar kelas satu (berdua), tapi ternyata sampe keluar (2 malam) tetep penuh, jadi tetap di kelas satu. Tapi tetep bayar biaya kelas dua. Asik kan?
Duh, Tuhan baik bangeeett yaaa... sampe hal-hal detail DIA kasih compliment buat papa gua.

Hasil biopsi pun keluar. Positif cancer. Stadium ada Ta, T1, T2, dan 4 dan si papa masuk stadium T1.
Tingkat keganasan ada G1, ..., .... lupa. tapi papa gua masuk ke G1, jadi masih early.

Dari hasil konsul, pengangkatan sudah bersih, dan sel kanker masih tumbuh di permukaan saja, jadi tidak perlu kemo atau cuci pake obat anti kanker itu.

Tetapi kemungkinan untuk kambuh lagi dalam jangka waktu 5 tahun ini ada, jadi harus kontrol ketat.
untuk tahun pertama harus screening (cek) 3 bulan sekali. kalau sudah bagus, nanti bisa 6 bulan sekali saja. Jadi 3 bulan ke depan papa akan balik ke sana untuk kontrol.

Setelah panjang lebar, bisa disimpulkan Tuhan baiiik banget. Semua kaya udah diatur gitu :
1 : sebenernya tadinya mau ke dr. A di Island Hospotal dan sekalian cek up di island, tapi si dokter cuti
2 : kebetulan ketemu si a-ie dari PIK dan dikasih kartu nama RS yang kita ga tau samsek
3 : secara kebetulan ngeliat RS dari dalam taksi pas perjalanan pulang
4 : Koq bisa si suster salah contreng, kalau waktu itu ambil paket paru-paru n jantung doang ga bakal bisa mendeteksi penyakit ini
5 : Menurut dokter di Penang, papa hoki sekali karena timing (waktu) nya sangat tepat sekali pas penyakit ini terdeteksi. karena kalo kekecilan biasa ga keliatan waktu USG. Tapi kalo kegedean udah berbahaya. Padahal tadinya si papa udah malas cek up dan selalu bilang taun depan aja. Apa jadinya kalo tahun depan baru terdeteksi?
6 : Bisa ketemu dokter B di gading pluit yang karakter bicaranya sangat tegas dan emang pas buat speak ke papa. Secara dari keluarg udah ga ada yang bisa ngomong. Semenjak hari dia berkunjung ke dokter sampe hari ini dia bebas rokok. kan dari dokter di Penang dikasih tempel koyo di dada untuk membantu papa berhenti rokok. dia pake selama 3 hari. Setelah 3 hari dia bilang ga usah pake lagi lah. Kuatlah ga usah pake itu. Jadi emang keliatan niatnya buat rokok udah ga ada. And semenjak berenti rokok, papa gua jadi doyan makan. Pas liat foto di Penang kemaren papa gua lagi makan sambil senyum. Keliatan happy banget and gemukan.
7. Si mama cerita sekarang papa mau baca Firman. Tiap pagi dia baca buku renungan and Alkitab. Praise The LORD! Semua indah pada waktunya.

Gua rasa serangkaian peristiwa ini bukan kebetulan semata. Tapi emang Tuhan bener-bener baik. Thanks GODS. I love You more and more.

Roma 8:28 - "Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah

26 komentar:

natalie mengatakan...

En thanks sharingnya ya. Emang semua gak ada yg kebetulan ya, Tuhan skenarionya terencana banget, turut senang ya papa elu udah brenti rokok dan semoga tetep sehat..

Arman mengatakan...

God is good, all the time ya en...

Moga2 bokap lu sehat2 selalu dan gak ada cancer lagi ya...

Leony mengatakan...

Rokok itu memang mengerikan ya. Gue tuh bertekad dulu, sekeren-kerennya cowok, tapi kalau dia ngerokok, udah minus banget deh. Makanya syarat dulu kalo mo jadi pacar, dilarang merokok hehe.

Mukjijat Tuhan itu memang datangnya secara ajaib, alias ngga pernah kita sadari, sampai itu menjadi sebuah kesatuan yang utuh. Setelah itu baru: Oooohhh begitu toh yang Tuhan mau.

Cepet sembuh ya buat papa elu.

nilola24 mengatakan...

Iya En. Tuhan itu luar biasa ya. Dia punya segala macam cara buat menolong kita. Praise the Lord

Semoga papa elu sehat-sehat selalu ya

nilola24 mengatakan...

Iya En. Tuhan itu luar biasa ya. Dia punya segala macam cara buat menolong kita. Praise the Lord

Semoga papa elu sehat-sehat selalu ya

th3sea mengatakan...

emang di dalam Tuhan ga ada yang kebetulan ya en...
semoga kankernya hilang total... dan papalu semakin bertumbuh di dalam Tuhan.

amin...

Felicia mengatakan...

Emang kadang jalan Tuhan tak pernah kita pikirkan yah...tapi semua pasti membawa kebaikan buat kita. Semoga abis gini sehat2 trus yah papa lu...

Oia, sekedar sharing aja soal mata sepupu lu yang selalu berair dan belekan, ada kemungkinan saluran air matanya tersumbat, jadi air mata ga bisa masuk makanya berair. Kalo berair kena kotor dikit jadi infeksi dan belekan.

Dulu Vianney juga dari lahir udah terdeteksi seperti itu, kata dokter sini diharapkan bisa buka sendiri sampe umur 2 th, ternyata masih belon. Jadinya kalo udah berair dan belekan, ujung2nya pake antibiotik. Akhirnya waktu dia umur 3.5th dibawa ke spesialis mata anak2 dan dibuka saluran air matanya, thanks God sampe sekarang udah baik2 ga pernah berair dan belekan lagi. Prosedurnya sendiri (bukan operasi) termasuk cepet cuma 10 menit, tapi karena masih kecil jadi bius total sekitar 1/2 jam. Sekarang paling cek-up setaon sekali aja cuma mastiin semuanya baik2 aja. Hope this help.

Mamana Clo mengatakan...

Thanks sharingnya...
sunggung mengingatkan kalau Tuhan bekerja dalam segala hal untuk kebaikan kita..

Semoga papanya cepet pulih dan lepas selamanya dari rokok.

eny mengatakan...

@Natalie : Thanks ya Nat. Amin :)

@Arman : iya God is good, All the time. Thanks ya man

@ Leony : Iya, betul le. Gua juga paling anti kalo dapet pasangan perokok. hihiihi... Thanks ya...

@Nilola24 : Iya caraNya ga terselami oleh kita ya... Amazing. Thanks ya

eny mengatakan...

@th3sea : Thanks des. Iya kemarin sebelom berangkat, kita sekuarga kumpul doain si papa. And dia dengan terbata2 dan kata2 yang sangat sederhana juga mendoakan kita anak2nya. And semua ga ada yang ga nangis waktu itu. Amazing banget kan?

@Felicia : o gitu ya. Menurut dokter disini kelopak matanya harus dioperasi nanti gua cerita diposting terpisah dehn #janjisurga heheheh

@Mamana Clo: ini Xiao yan yang ada di tweet bukan ya? hihihi.... sering mention2an tapi kita belom pernah kenalan yaaa... Salam kenal Xiao. Thank ya. Amin. Gua juga sangat berharap dia bisa bebas rokok selamanya. hehe

Mamana Clo mengatakan...

oh ya? id-nya di twitter apa? hihiii.. boleh follow ya..

Pucca mengatakan...

en, cepet sehat buat papa, dan semua ini ternyata ada hikmahnya yang besar, ikut happy untuk papa yang skarang udah bisa berdoa buat anak2nya :)

eny mengatakan...

@Xiao Yan : uda gua follow ya xiao...

@pucca : iya, thanks ya viol :)

Yulian mengatakan...

Thanks God yaa En
Thanks sharingnya. Tuhan emang super!! :)

randompeps mengatakan...

God is good, indeed. bener bener sharing yang mengetuk hati gue banget nih. TFS ya :D

mamipapa mengatakan...

wah en...gw blg bener2 jalan Tuhan loh, kita gak akan tau seberapa besar kuasa dia :)kaya kasus gw ke penang juga gitu kaya udah diatur sama Tuhan..

untung papa loe cepet ketahuan dan cepet diobati, moga2 papa loe cepet sehat lagi yah...

Ollie's mom mengatakan...

Eny, email loe apa? G nanya2 donk, bokap g malah udah T2 nih.

eny mengatakan...

@yulian : iya, God is super! thanks uda mampir ya.. :)

@randompeps : sama sama. Salam kenal ya :)

@ Felicia : iya, God is good ya. cerita lu kaya gimana fel. nanti gua mau main ke blog lu ya.. thanks uda mampor

@ Ollie's Mom : email gua eny@meta-technology.com say. Papa lu T2? Tapi cancernya udah diangkat kan? feel free aja email ya...

mamie_funky mengatakan...

wahhh gua baru mampir kesini lagi nih...baru liat ada postingan ini...
semoga papamu baek2 aja yah ni...emang bener Tuhan itu sungguh baik...all the time!

Anonim mengatakan...

Comment protégez-vous les articles mis sur un site Web contre la violation du droit d'auteur?

Tasha tashikon mengatakan...

Mbak, salam kenal ya. Saya lagi cari info ttg rs urologi di penang ketemu sama blog mbak. Pusing mau operasi di rs mana. Jadinya operasi di rumah sakit loh guan lai kah mbak??

eny mengatakan...

@Tasya : Salam kenal yaaa
Iya, akhirnya operasi di Loh guan lai hospital. Semoga mbak juga ketemu urologi yang cocok ya mbak :)

Anonim mengatakan...

Mau nanya donk, dokter B yang di Pluit namany siapa yaa ??thx

yuni gunawan mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
yuni gunawan mengatakan...

Haii.. Papa saya juga di vonis Dokter Urology di Jakarta gejala cancer. Boleh tahu nama dokter Urology yang bagus di Loh Guan Lai itu ? Thanks before

Anonim mengatakan...

Dear Eny.. Boleh saya tau nama dr yang di RS Loh Guan Lai itu? Thank uu