Rabu, 10 Desember 2008

Wanita bijak membangun rumah tangganya setiap hari...

Hati gua lagi gundah gulana.. hiks...

Ceritanya hari ini kita udah janji presentasi project progress di tempat klien. Janji udah dibuat dari minggu lalu. Mendadak hari ini ditelp sama salah satu rekan ada kesempatan meeting sama direktur pelayanan salah satu bank ternama di Indonesia. Biasanya bagian pelayanan gitu suka banyak project. Dan besok dia udah keluar negeri. Jadi kesempatan kudu hari ini.Gua udah bilang ama abun, mendingan cancel salah satu karena ga mungkin menghadiri 2-2 nya dengan waktu yg hampir bersamaan. Tapi dia bilang ga enak sama klien karena udah janji dari minggu lalu. Sedangkan yg satu ini kesempatan, jangan dibuang2.

Akhirnya dia bikin skedul ketemu sama orang bank jam 11.30 & ke t4 klien diundur jadi jam 2 siang. Dia berangkat dulu dari jam 10.30 ke bank. Trus gua nyusul ke bank jam 1 buat jemput dia n sama2 ke t4 klien. Deal.

Jam 12 gua udah jalan dari kantor. Jalanan macet banget. setengah jam gua masih ada di jalan kamal belom masuk tol dalam kota. Abun telp dia juga baru nyampe di bank karena macet total. Abis dari bank, katanya mau ketemu temennya lagi sebentar ada project di perusahaan lain, lokasinya deket bank itu. Wah, kayanya ga mungkin kita bisa sampe tepat waktu. Gua udah minta yg di klien di reschedule aja jadi besok. Tapi dia tetap ga mau. Katanya ga enak, soalnya minggu lalu udah batal n di skedul ke minggu ini.

Dia minta gua berangkat sendiri aja ke sana untuk presentasi progress. Gua ga ada persiapan, terlalu mendadak karena gua pikir berangkat berdua jadi biar dia aja yg presentasi. Yang tau progress terbaru dia, yang nyiapin presentasi & sistem juga dia. Bahan presentasi ada di notebook dia. Gua disuruh ngambil di bank & langsung menuju t4 klien. Gua belom pelajari, terlalu riskan. daripada ga siap nanti mengecewakan mendingan di reschedule aja. Dia setuju & gua jadinya muter balik ke kantor lagi dalam keadaan macet.

baru gua muter balik dia telp lagi suruh dateng aja. meetingnya dijadiin aja wah, gua udah muter n terjebak macet begini. Bisa jam berapa baru nyampe. Akhirnya dia bilang dia aja yang pergi
sendiri nanti langsung dari bank. Ya udah dong. gua lanjutin jalan balik kantor.

Jam 3-an dia bilang dia udah batalin ke klien n kayanya kliennya rada ngambek soalnya meetingnya di pabrik & dia udah nungguin di pabrik dari tadi padahal ngantornya di kantor
pusat. Tuh kan gua bilang juga mendingan batalin dari awal. Trus gua diomelin sama abun. Coba u aja yg batalin. Ya sutralah.. pembicaraan selesai dengan tidak terlalu panas.

Pulangnya pas sampe di rumah gua nanya, gimana hasil pertemuan tadi? dia bete n jawab dengan nada tinggi. trus gua bilang, koq jawabnya gitu sih? kan gua cuman nanya. Akhirnya dia nyalahin gua karena gua ga mau presentasi sendiri. N kayanya pertemuan ama temennya yg kedua itu batal jg. dia jadi bete.

Kenapa nyalahin gua?? Akhirnya gua naik ke atas, ke kamar. Menenangkan diri. Sebenernya hati gua keseeel banget. Mending gua ga usah bantuin u kerja. mending gua di rumah aja. Semenjak hamil & punya baby, gua emang ga mau masuk terlalu dalam di kerjaan. Gua tidak bermimpi menjadi seorang wanita karir yg hebat. Tapi gua pengen jadi seorang istri yg baik, mendampingi suami untuk sukses & jadi ibu yang menanamkan dan mewariskan nilai2
kebenaran buat anak2 gua nanti. Makanya gua cuman bantu2 aja.

Gua ga mau ambil tanggung jawab untuk satu bidang tertentu. Jadi gua bisa meluangkan waktu gua untuk mendidik dhea dengan nilai2 gua, bukan nilai dari baby sitter, mbak atau bahkan
mertua gua. Karena menurut gua anak2 itu harus diajar dan dididik dari dia kecil. Kalo pake baby sitter emang enak, tapi waktu sadar, karakter dia sudah terbentuk. Saat itu sudah
terlambat untuk menanamkan nilai yg baru buat dia.

Balik lg, barusan gua dimarahin lagi karena gua ngasih tau ada telp masuk di hp dia. Dia marah2 kenapa ga gua aja yg angkat. kenapa semua musti dia? Gua kesel, gondok banget! Gua ga terima digini-in! Rasanya gua pengen nyahutin. Tapi gua tahan. Air mata gua meleleh. Gua sedih.

Dhea masuk kamar, n nanya mami lagi cedih ya? Tadi papi marah2 ya? Gua bilang engga. Dia bilang papi sama mami cuman ngoblol ya? gua langsung senyum. Gua jawab Iya. Dhea anakku. Kamu memang penghibur mami... Gua tanya dhea sedih engga? engga, dhea lagi ceneng. Tapi wajahnya sendu. Gua peluk dia. Iya, gua selalu bilang papi sama mami cuman lagi ngobrol, enggak marahan. Gua belai2 rambut dia eh, dia jadi bobo.

Gua bersih2 & matiin lampu, siap2 mau tidur juga. Tapi pikiran gua kemana2. Gua ga bisa tidur.
Akhirnya gua ambil notebook gua n gua mulai menulis postingan ini.

Tiba2 Gua inget kata2 bijak yang berbunyi :
"Wanita yang bijak membangun rumahnya tiap-tiap hari, tetapi wanita yang bodoh meruntuhkannya dengan tangannya sendiri"

Tuhan tolong saya, tolong saya supaya saya bisa lewatin ini dengan berkemenangan. Saya ga mau kalah dengan ego saya yg terluka. Saya ga mau kalah dengan daging saya yg sakit.
Bukankah engkau melihat ini sebagai salah satu usaha saya utk membangun rumah tangga saya. Memang rasanya sakit, susah. Tapi saya mau berusaha. Dulu gua adalah wanita bodoh. Gua pasti nyahutin n ujungnya jadi konflik hebat. Gua ga bisa lihat dari sudut pandang positif nya. Gua selalu melihat kesalahan pasangan gua.

Sekarang gua sadar. Namanya 2 orang yg berinteraksi pasti ada konflik. Nobody's perfect. Ini bukan salah abun. Gua kenal dia. Dia suami yg baik, bertanggung jawab, sayang anak & istri. Gua bangga punya suami kaya dia. Memang kelemahannya kalo emosi suka nyebelin. Tapi gua pelajari emang sifat laki2 dari sononya suka nyalah2in orang. Bener ga? Adam aja waktu ditanya Tuhan kenapa makan buah terlarang itu, nyalahin hawa.

Gua juga ga perfect & kadang nyebelin juga. gua percaya ini cuma proses yang Tuhan ijinkan untuk memproses womanhood gua. Dia sedang mempertajam fungsi gua sebagai seorang wanita. Tuhan, saya bersyukur. Saya mau bersyukur...

Aneh, abis gua curhat begini, hati gua lega. Udah ga gondok lagi. Gua udah merelakan, mengampuni & terima proses ini. Thanks God.

Buat apa gua nyahutin? Buat apa gua ributin? Bukankah itu sama dengan wanita bodoh yang sedang menghancurkan rumah tangganya dengan tangannya sendiri.

Barusan abun masuk kamar. Lihat gua di depan laptop. Nanyain gua lagi ngapain. Trus gua jawab, daripada gua ngeladenin lu marah2 mendingan gua curhat di notebook aja kan? Dia peluk gua. Sorry ya mam... mami tau kan papi kalau lagi emosi emang begitu. Papi lagi pusing.
Iya, ga papa pi. Thank you ya mam... Sambil melirik apa yg gua tulis, dia bilang... papi seneng mami bisa salurin emosi ke hal yg positif, I love u mam... So... sweet...
Tuh kan suami gua sebenernya baik. Dia punya hati yg lembut.
Namanya 2 orang yg berinteraksi intensif pasti ada konflik. Sekarang tergantung bagaimana kita berespon waktu terjadi konlik.

Thanks God. Waktu saya berespon benar walaupun situasi sulit, Engkau yang membela dan menyelesaikan masalah saya. Tuhan, ajar saya terus berespon benar. Saya mau terus diproses jadi wanita bijak. Rumah tangga yang harmonis memang tidak datang dengan sendirinya, tapi harus dibangun setiap hari. Walaupun kadang ada sedih, senang, dan ada pengorbanan. Tapi kita harus berjuang untuk bertahan. Jangan kesandung sama batu2 kecil yg menghalangi langkah kita, yang bisa ngerusak rumah kita. Yuk womans... kita bangun keluarga kita setiap hari. Cia yo!
Dhea kalo kamu udah ngerti & besar nanti, mami mau kamu belajar dari blog ini proses mami berjuang buat jadi wanita. Kamu juga harus belajar ya sayang. Mami loves u so
much...

3 komentar:

Yenny Lesly mengatakan...

hem...Puji Tuhan hepi ending... gitu dong... berpelukannnnnnn *teletubbies mode* :)

enysusanto mengatakan...

hihihi.. iya, kaya teletubbies..
Thanks ya yen, udah maen ke sini. Saya juga suka maen ke blog u. Bahasanya lucu :)

Mami ODI mengatakan...

wah sharing yg memberkati....