Jumat, 12 Desember 2008

Dhea, Khuai Tien!

Waktu dhea masih bayi,gua sering ngajak dia ngomong pake bahasa mandarin. Tapi waktu umur 1 tahun lebih, anak orang udah pinter ngoceh, koq dhea masih belum bisa ngomong sama sekali. cuman bisa mama..mama doang.

Rasa kuatir gua semakin bertambah waktu udah umur 1,5 thn dia juga belom bisa ngomong sama sekali. Di tambah waktu itu anak sepupu gua maen ke rumah, umurnya sama cuman beda beberapa minggu doang. Dia udah pinter ngomong macem-macem. Bahkan udah bisa nyanyi segala.

Gua semakin was-was. Biasalah ya... new mom. Gua puter otak gua sekeras-kerasnya, kenapa ya dia belom bisa ngomong? apa pengaruh susu? Dia ASI sampe 9 bulan, trus abis itu minum
nutrilon royal. Apa gua musti ganti susu? menurut gua itu udah terbaik koq. or what?

Pikir punya pikir, ooo. mungkin anak gua denger terlalu banyak bahasa, dia jadi pusing kali. gua sering ngomong ama dia pake bahasa mandarin campur sedikit inggris & Indo. Papinya ngajak
ngobrol pake bahasa Inggris campur Indo. Mama mertua gua yg ikut tinggal di rumah sering ngajakin anak gua ngomong bahasa hokian.
Weleh...weleh... mungkin itu penyebabnya.Mulai saat itu gua & abun memutuskan untuk memakai 1 bahasa saja yaitu bahasa Indo. Yang penting dia bisa ngomong dulu.

Gua sampe nulis di buku mimpi gua. Gua tulis, Dhea harus udah bisa ngomong sebelum dia umur 2 thn. Itu target gua. Abis itu setiap hari gua doain semua yg gua tulis di buku mimpi gua.
Bulan demi bulan berlalu, tapi dia juga belom bisa ngomong. Gua sampe sering test telinga dia. Gua tepok2 di kiri atau kanan dia menoleh.
Lagipula dia ngerti apa yang kita bicarakan dan dia bisa melakukan peritah-perintah yang kita sampaikan dengan baik. Berarti pendengarannya OK.

Gua berdoa dan berseru semakin kenceng lagi. Setiap hari gua minta ama Tuhan biar dhea bisa ngomong.

Tepat umur 22 bulan, dia langsung bisa ngomong dengan kalimat-kalimat yang lumayan panjang. Gua surprised! Gua sampe melonjak kegirangan waktu dia pertama bicara. Mungkin bagi orang lain itu wajar & biasa.Tapi bagi gua ini mukzizat. Ini pengalaman iman gua. Gua merasa Tuhan menjawab doa & seruan gua. Thanks God.

sekarang dhea udah umur 3 thn & dia adalah anak yang banyak bicara. Tiap hari dia nyeloteh & nyanyi2 terus. Di sekolah, kata miss-nya dhea termasuk anak yang berani. Hari pertama masuk sekolah udah gua tinggal & dia ga nangis. Kalau disuruh nyanyi ke depan dia yang paling berani katanya.

Morale of the story, segala sesuatu emang ada waktunya. Bagian kita adalah tetap percaya & berusaha.

Tapi alasan kenapa gua menulis ttg ini adalah :
kemarin gua lagi ngajarin dhea nulis angka 6. Tiba2 gua berpikir selama ini gua ga pernah ngajarin bahasa mandarin ke dia semenjak kejadian di atas. Muncul hasrat gua harus mulai ngajarin lgi neh.

Melihat dia mulai males-malesan, gua bilang : Dhea, Khuai tien. (Artinya Ayo dhea, cepetan)Tiba2 dia nyegir & ketawa geli... trus mimiknya berubah menjadi sangat sok tau & menggurui gua. Mami, koq Dhea khuai tien sih, Andea China wijaya tau! (Nama dia Andrea Christina Wijaya)
Gubrak... aduh ... mateng...mateng! kumaha ieu teh??

5 komentar:

Pucca mengatakan...

haha.. dia kira khuai tien itu namanya ya :D
emang butuh waktu kali ya ngajarin anak multi language gitu.. tapi nanti pasti bisa dengan sendirinya kok dian.
kaya anak paman gua, dari kecil udah bisa bahasa indo, hokian, dan inggris ;)
kalo gua sih cuma bisa bahasa indo aja haha :D

Mami ODI mengatakan...

haha gw sampai ketawa sendiri ternyata bkn cuma gw aja yg punya buku mimpi yg berisi mimpi2 gw, he gw dr SMA kesatuan Bogor

Yenny Lesly mengatakan...

huahaha, itu kok jadi China sih???? lucu banget. Buruan deh sering ngobrol mandarin ama Dhea biar keserap di otaknya, mumpung lagi golden age :)

enysusanto mengatakan...

@Pucca : iya, bener. Sekarang gua lagi coba masuk2 lagi. Berhubung dulu cuman ngomog indo doang, pas masuk sekolah banyak pake bahasa Inggris, dia diem aja, ga ngerti. hihi.. kasian. Tapi sekarang udah mendingan.

@mamiodi : iya, buku mimpi berguna banget, buat ngingetin kita buat fokus sama mimpi kita itu.

@Yenny : Iya, dia ga bisa ngomong Christina, ngomongnya jadi china. hahaha... Iya, musti kerja keras neh. sayang kalau golden age lewat. Thanks ya.

jot14 mengatakan...

wkakakakka...geli ama yg terakhir ...Dhea lucu bangeth..wakakaka...