Jumat, 28 November 2008

Dimana posisi saya sebagai istri?

Sebenernya kejadiannya udah agak lama, mungkin beberapa bulan yanga lalu. Tapi tiba2 gua pengen bulis tentang ini :)

Ceritanya waktu itu abun mulai coba-coba maen saham. Secara ada temennya yang udah resign dari kerjaannya (posisi Senior manager di perusahaan multi nasional) karena fokus maen saham. Dari modal 500 juta bisa berkembang jadi 4 Miliar. Waktu itu ekonomi dan saham belom seanjlok sekarang. Gua sih ok-ok aja. Tapi gua selalu warning, "Pi, lu baru belajar maen, jangan maen banyak-banyak. itu beresiko". Tapi dia bilang : "Udah, tenang aja mi. Gua udah banyak belajar". Setiap hari gua lihat dia browsing mulu tentang saham, ikut milis saham, denger radio ttg analisis saham, n diskus intensif sama temennya itu. Sampe kerjaan utamanya terbengkalai. Gua udah mulai ngomel-ngomel. "Pi, saham itu kan sampingan. Koq sekarang u jadi lebih concern di sana sih. Jangan sampe bisnis utama kita terbengkalai lho". Ga jarang bisa berujung konflik. Akhirnya gua ngalah. Gua berpikir, Ah, ya udah lah. suami gua kan kepala. Biarin aja deh, kalau gua terlalu ngontrol suami ga bagus juga. Jadi gua udah ga terlalu banyak ngomel, paling sesekali mengingatkan. Ga taunya, saking asiknya dapet untung, suami gua memainkan semua tabungan yang kami punya. Bahkan waktu itu sempet diskusi ama gua mau minjem ke Bank untuk nambah modal. Sudah pasti gua ga setuju. Akhirnya ga jadi minjem ke Bank.

Akhirnya krisis yang pertama terjadi. Waktu itu pertama kali ekonomi amerika goyang. Dan saham anjlok (ga seanjlok sekarang sih). Dan semua keuntungan sebelumnya ludes bahkan rugi sampe puluhan juta lagi dari modal awal. Pas dia sebut angka kerugiannya gua langsung shock. Angkanya bisa Dapet buat DP mobil baru kali. Akhirnya gua kesel banget. Gua marah-marah. Gua suruh dia tarik semua dananya. Jual aja. Tuh kan, gua bilang apa? u sih sok tau! Gua menyalahkan abun abis-abisan. kacau deh kalau inget. hehehe...
abis uang segitu kan ga gampang dicari. selama ini gua selalu berhemat. Mau beli baju aja kadang mikir2 akhirnya ga jadi. Mau ngewarnain rambut dari dulu-dulu ga jadi-jadi. Mahal euy, sayang juga. Mau makan di resto enak, mikir2 juga. jarang2 deh kebanyakan masak sendiri di rumah. Mau jalan-jalan, apa lagi... Mikir mendingan nabung dulu. Anak masih kecil. Masa depannya mahal euy.
Dan yang lebih parah lagi, gua ga cuman marah sekali. Padahal dana udah ditarik semua. Besok-besoknya kalo inget gua kesel lagi. Gua marah-marah lagi. waktu itu kita jadi sering konflik.

Sampe suatu hari dia keluarin statement gini : " Ya udah lah gua ga maen lagi. Pokoknya mulai sekarang gua ga usah mikirin untuk memajukan perekonomian keluarga lah. ga usah mikirin masa depan anak deh. Biar hidup kita gini-gini aja, kerja aja seadanya. Ga usah punya mimpi".

Perkataan itu membuat gua tersadar. Sebagai istri, gua sedang mematikan potensi yang ada dalam suami gua. Gua ga memberi ruang untuk dia melakukan kesalahan. Padahal siapa sih yang ga pernah salah. Bukankah orang yang berhasil adalah orang yang selalu bangkit dari kegagalannya. Orang yang ga pernah gagal adalah orang yang ga pernah mencoba. dan orang yang ga pernah mencoba adalah orang yang tidak akan berhasil dalam hidupnya. Ya Tuhan, dimana posisi gua sebagai istri selama ini? Di situ gua langsung merenung dan berpikir. Waktu suami gua gagal dimana posisi gua? Apakah gua ada di posisi yang menolong dia untuk bangkit kembali, atau malah di posisi yang mendorong dia jatuh lebih dalam lagi?
Gua sebenernya tau waktu dia rugi segitu banyak, dia sendiri juga udah stress, pusing dan menyesal. Trus koq gua nambahin ngerongrong dia dengan penghakiman yang terus menerus. Oh, God! Gua langsung hancur hati. Harusnya kan gua yang menjadi orang pertama yang menghibur dia. Harusnya gua orang pertama yang memberi semangat buat dia, supaya dia tetap tegar, bersemangat. Koq gua malah matiin semangat dia.

Hari itu gua langsung rekonsiliasi sama abun. Gua minta maaf dan gua beresin semuanya. Gua sampe sempet nulis surat buat dia. Ada penggalan dari surat gua yang berbunyi seperti ini : Papi, mami berjanji mami akan berusaha mensupport dan selalu ada bersama-sama dengan papi, di waktu papi berhasil maupun di waktu papi gagal. Diwaktu papi lagi senang maupun di waktu papi sedang susah. Di waktu papi sedang sehat, maupun waktu papi sakit. Doakan mami ya pi... supaya mami bisa melakukan janji papi ini". Hiks... waktu nulis blog ini, ga kerasa air mata gua mengalir lagi.

Memang ga gampang untuk ada selalu berespon baik di waktu suami kita sedang salah, gagal, nyebelin, etc. Kadang gua juga suka kesel lagi. Tetapi gua bersyukur, waktu gua kesel dan sudah mulai mau marah-marah, Tuhan mengingatkan gua sama surat yang pernah gua tulis buat suami gua itu. "Katanya mau tetap ada dan support waktu dia gagal?" Itu yang membuat gua bisa lebih berpikir dan mengendalikan emosi gua.

"Biar bagaimanapun, di balik seorang pria yang berhasil, selalu ada wanita yang bijak di belakangnya". yuk kita sama sama belajar semakin bijak dan menjadi wanita yang ada dibalik keberhasilan suami-suami kita. Amin. Cia Yo!!

2 komentar:

Pucca mengatakan...

bagus banget postingan lu ini ny, gua jadi tersadar juga.
ayo kita sama2 belajar ya :D

enysusanto mengatakan...

Thanks ya pucca udah mau berkunjung ke blog gua :) Iya, kita sama-sama saling belajar & ingetin biar kita semakin bijak lagi sebagai istri, OK! GBU