Jumat, 21 November 2008

Nyokap Sakit

Flash back ke 4 tahun yang lalu, nyokap pernah sakit lever. Jadi levernya infeksi sampe bernanah gitu. Akhirnya berobat ke Singapore. setelah sebulan dirawat disana, trus bolak balik ngontrol sebulan sekali selama 3 bulan, akhirnya sembuh kaga berbekas. Waktu kontrol di bulan kedua, di CT scan di bulan kedua infeksinya bersih ga berbekas. Dokternya di sana sampe terheran-heran, koq bisa sih pulih dalam secepat itu? Minum obat apa di Indonesia? Obat dewa ? Gua percaya ini mukjijat dari Tuhan. Secara nyokap banyak ngalamin pengalaman dan perjumpaan dengan Tuhan lewat FirmanNya selama dia sakit. Trus dikasih hikmat tiap hari minum juice temulawak. Kontrol bulan ketiga CT Scan lagi untuk make sure. Dokter bener bener heran dan nyokap dinyatakan sembuh total. Praise The Lord. Dia Allah yang ajaib.

Nah, minggu kemaren tiba-tiba nyokap merasakan gejala mirip dengan 4 tahun yang lalu. badannya ga enak, lemes, mual, ga nafsu makan, pengen muntah gitu, terus perut dibagian kanannya sakit juga. makin lama makin sakit, sampe akhirnya tiduran mulu, kalau bergerak apalagi jalan sakit banget. Cuman kalo dulu sakitnya di perut kanan atas, sekarang agak ke bawah katanya. Paginya nyokap nelp gua, nanyain ada kenalan ato tau dokter internist yang bagus ga di Jakarta. Gua sibuk telp temen2 gua, akhirnya dapat beberapa dokter yang direkomen. Tapi Bokap gua udah sibuk suruh nyokap balik ke Spore aja. Bahkan udah booking tiket segala. Cuman nyokap rada mikir2 secara dollar lagi mahal euy. Sing$ 8ooo-an.

Akhirnya gua googling nyari tau penyakit disebelah perut bawah. Dapat 3 kemungkinan : usus buntu, saluran kencing, sama indung telur. tetapi ciri-ciri sakit nyokap lebih mengarah ke usus buntu. Akhirnya gua telp nyokap, mungkin dia sakit usus buntu kali. Mendengar ciri2 yang gua sebutin nyokap langsung antusias, bener mama ngerasain begitu katanya. Gua memberi saran untuk cek dulu di dokter sini. Kalau usus buntu kan ga terlalu major, bisa berobat di sini aja. Nyokap setuju and ngebatalin tiketnya. Nyokap bilang ke bokap si aini udah jadi dokter katanya. Dia bisa tau penyakit gua. Bokap pun berhasil diyakinkan kalo nyokap sakit usus buntu n setuju nyokap berobat di Jakarta aja. Adek gua udah mengintimidasi. Ni, semoga aja yang u ngomong itu bener. Kalo kaga abis lu ni. Si mama udah batalin tiketnya. Wah, gua jadi was-was. Tapi ya sudah, ga ada salahnya kita periksa dulu.

Sampai di RS Mitra keluarga kelapa gading, diperiksa sama dokter internist. Hampir dipastikan memang sakit usus buntu, disuruh periksa saluran kencing, pap smear juga. Diperiksa lever yang dulu infeksi bagus, paru2 bagus, jantung Bagus. Puji Tuhan. Direferensikan ke dokter bedah untuk langsung dioperasi karena katanya usus buntunya udah akut dan takut meledak katanya.

Trus nyokap minum obah Phien Ce Huang. Abis itu udah ga sakit katanya n katanya ga usah dioperasi aja deh. Takut. Gua yg paling semangat ngasih tau nyokap, ngapain sih usus buntu yang udah rusak disimpan? Udahlah ma, buang aja. Daripada nanti meledak lebih susah. Emang hasil searching gua di inet bilang kalo ga dioperasi usus buntu yang udah rusak ga akan selesai masalahnya, pasti bakal sering kambuh. dan kalo udah parah bisa meledak. Ditambah bokapnya temen gua ga ada karena usus buntunya meledak. AKhirnya nyokap setuju and mau dioperasi.

Besoknya gua nganterin nyokap masuk Rumah sakit. Sampe disana, waktu diperiksa sama dokter bedah dia langsung bilang, ini udah pasti usus buntu. Ada 2 pilihan operasi, bedah biasa atau Laparaskopi. Kalo yg Laparaskopi itu tekniknya ddibawah puser dibedah sedikit, trus dimasukin kamera katanya, trus di perut kanan bawah juga di bedah sedikit. ga ada bekas operasi katanya. Tapi biaya operasinya 2x lipat dari operasi biasa. Akhirnya kita milih Laparaskopi aja.

Langsung nyokap disuruh puasa, nanti malam mau operasi. Berhubung ini operasi kecil, bokap & adek gua disuruh pulang aja ke Bogor sama nyokap. Adek gua yang paling kecil kerja. Jadi yang nungguin operasi cuman gua, n akhirnya 1 ieie gua datang. Tepat jam 7 nyokap dibawa ke ruang operasi. Katanya sih operasi cuman 1 - 1,5 jam.

Gua tanya :
" takut ga ma? "
" Engga, Kan udah dikasih ayat, Jangan Takut sebab Aku besertamu"
" Iya deh ma. Mama jangan takut. Ada Tuhan Yesus bersama mama di ruang operasi".
Trus gua doain mama gua sebentar, trus dia dibawa ke dalam kamar operasi.

Diluar ruang operasi gua telp adek gua yang kecil, suruh datang aja ke RS. Akhirnya dia datang sama co-nya bawain nasi campur "kaca mata". Gua makan sama ieie gua n ngobrol2 santai.

Tiba2 gua denger dari pengeras suara, keluarga pasien "mama gua" diminta untuk datang ke kamar operasi. Wah, gua yang lagi makan langsung kaget bukan main. Gua langsung lari ke sana disusul sama adek n ieie gua.

Gua tanya ke petugas yang ada disana, " kenapa mas? mama saya ada masalah? "
Dia jawab " biar dokter aja yang jelasin ya Bu. Dengan memasang muka cemas"
Jantung gua langsung deg-deg-an banget.
Dokter keluar dari kamar operasi dengan tangan ada darah.

Dia bilang : "Setelah saya buka, memang usus buntunya meradang. Tapi saya lihat dibawahnya ada sesuatu yang lebih membengkak lagi. Saya ga mau kecolongan. Kalo usus buntunya saya potong, padahal ada yang lebih parah. Jadi saya minta izin dari keluarga untuk bedah besar diperut tengah supaya saya bisa keluarin ususnya untuk dilihat lebih jelas. Takutnya ada yang berbahaya".

gua langsung shock.

"Apa Dok? mau dibedah besar? Ususnya mau dikeluarin? Berbahaya ga?"
"Memang lebih baik begitu. Saya mau pastiin apa yang bengkak itu. Sebab Laparaskopi terlalu kecil. Tidak jelas. Takutnya ada yang lebih berbahaya di bawah situ"
"Maksudnya Dok? semacam tumor gitu dok?"
"Mungkin saja. Makanya saya mau cek".
O My God!! Gua langsung lemes, bingung. Dia bilang tolong yang paling tua aja ambil keputusan. Gua makin bingung, tegang, takut, bla..bla... akhirnya gua minta waktu buat telp papa. Dokternya rada bete, mungkin kesannya gua ga percaya sama dia. Secara gua lihat di papan rumah sakit gelarnya udah DR. dan dr. Dia ngomong dengan agak ketus : "Ini ga ada yang istimewa koq. Cuman dibedah dan dilihat aja!" Mungkin maksudnya bagi dia ini hal biasa, gua koq heboh banget.

Mungkin saking paniknya gua ga bisa telp bokap gua. lagian gua takut bokap juga shock. Akhirnya gua telp laki gua. Kebetulan di rumah gua lagi ada komsel. " Pi, tolong dukung doa pi, gua cerita, bla..bla..bla..." laki gua langsung nenangin gua, tenang mam... ga usah panik, kita dukung doa semua, n nanti kita sekomsel datang ke sana deh. Bentar gua telp si halim ya. Dia kan ngerti kedokteran gitu. Gua minta dia kesana deh".

Akhirnya gua ambil waktu di pojok ruangan yang sepi, gua berdoa. Adik gua, sepupu gua yg baru datang "jonathan-yg umurnya baru 11 thn" ama anak gua dhea yg baru 3 thn bergabung bersama gua bergandengan tangan untuk berdoa. Ga kerasa air mata gua meleleh, dan gua bener2 merasakan kasih Tuhan menenangkan gua. Dan tiba-tiba ada suara yang berbicara di hati gua berkata, " Jangan takut anakKu, engkau tidak sendiri. Aku ada di sampingmu. Ketahuilah Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan. walaupun kelihatannya buruk, percayalah, engkau akan melihat kebaikanku. Bersyukurlah". Wah, gua langsung tenang. memang hanya didekat Allah saja jiwa kita jadi tenang. Akhir yang keluar dari mulut gua waktu itu cuman "Terima kasih Tuhan, saya beryukur buat semua ini. Saya percaya Engkau saat ini juga ada di ruang operasi menemani mama, dan Engkau akan memakai tangan dokter untuk melakukan yang terbaik buat mama. Saya percaya Engkau turut bekerja dalam masalah ini dan saya percaya mama aman dalam tanganMu. Amin"

Gua langsung menemui dokter n bilang sorry dok, ini terlalu mendadak bagi kita. kita belum siap. Jangan dioperasi besar dulu. Diluar dugaan dokternya langsung berubah ramah. " Ya sudah kalau keluarga tidak izinkan, saat ini saya akan operasi usus buntunya dulu dan coba sebisa saya untuk observasi dari lubang yang kecil ini. Kalau ga bisa baru kita diskusikan lebih lanjut langkah berikutnya" O, puji Tuhan. gua langsung tenang. Tadinya gua takut dia bakal jutek. Tuhan ajaib. Gua tenang. Ini jalan keluar yg terbaik menurut gua.

3 jam berlalu. Padahal jadwalnya operasi cuman 1-1.5 jam. Tapi anehnya gua tenang. Papa n adik gua udah nyampe dari Bogor. Abun(laki gua) dan temen-temen komsel udah nyampe semua. rame banget. memang kita perlu banget saudara-saudara seiman yang mendukung kita saat-saat gini. akhirnya bunyi bel and ada panggilan lagi buat keluarga "mama". gua, adek gua n bokap menghadap dokter. Dia bilang operasi sudah selesai. Usus buntu yg udah dipotong dikasih lihat, emang bengkak. Saya sudah coba periksa, tapi susah karena ususnya lengket-lengket dan keliatannya rapuh. ya, sudah saya tutup dulu. Kita lihat kalau setelah operasi ini, perut kanan bawahnya masih sakit, berarti masalah belum selesai dan harus kita operasi lagi. Saya sih berharap, mudah-mudahan yang yang radang itu cuman lemak yang terinfeksi oleh usus buntu saja. Jadi bisa diterapi dengan obat dan biasanya tidak sakit lagi. Nah kemungkinan ketiga ada sel ganas. Mudah2an saja tidak. Makanya kita lakukan test PA. Kalau ada sel ganas akan kelihatan dari hasil test itu". Dokternya menjelaskan dengan ramah.

Pas gua lihat nyokap pucat baget. belom bisa ngomong tapi udah sadar. dan dia kelihatan kdinginan. gua pegang tangannya kaya es. Akhirnya setelah keluarga bergantian menjenguk, gua minta temen2 komsel sama2 mendoakan nyokap. Luar biasa, nyokap yang belom lancar ngomong karena dibawah pengaruh obat bius, berusaha sekuat tenaga untuk bilang A...min. I..ya Tu...han, Te..ri...ma... K..a..sih... Tu..han. Gua sampai terharu melihatnya.

Abis itu nyokap dibawa ke ruang rawat biasa. "Pas di ruang rawat dia udah lebih baik n langsung nanya, tadi orang2 yang berdoa itu mana? mama mau bilang terima kasih. Tadi mama kedinginan banget. Tapi waktu didoain rasanya diperut mama ada yang hangat (mereka tumpang tangan dibagian perut mama) trus lama-lama menyebar ke semua badan mama. Rasanya enak banget".
"Ma, itu Tuhan ma".
"Iya, mama tau"
"Ya udah, nanti aini yang bilang aja ma. Soalnya udah malam, kayanya mereka ga bisa masuk ke ruang rawat inap"

Akhirnya gua n temen2 komsel pada pulang. Tinggal adek gua yang nungguin nyokap di RS.
Besok pagi waktu saat teduh, luar biasa. Gua baca ilustrasi yang kena banget di gua. Ceritanya waktu kita naik perahu keselamatan kita bersama Yesus, kadang kita mengijinkan Yesus sebagai juru mudi dari kapal kita. Tapi kita ga mau melepaskan jangkar dan ikatan kapal dengan dermaga. Ikatan itu adalah kekuatiran dan ketakutan. Karena kita ga mau berlayar ke tengah laut yang banyak topan dan badai. Tapi itu bukan tujuan Tuhan buat hidup kita kalau kita cuman mau berlayar di sekitar dermaga saja. Trus ada pernyataan Tuhan yang gua ngerasa langsung ngomong kegua. "Eny, maukah engkau melepaskan jangkar dan tali ikatan itu dan biarkan Saya membawa kamu ke tengah laut sana. memang di sana akan banyak topan dan badai yang menerpa perahumu. Tapi Aku ada bersamamu. Jangan takut. Dengan demikian engkau akan melihat Aku (Yesus) mengatasi badai dan topan itu. Engkau akan melewatinya bersama dengan Aku". Gua langsung hancur hati. Dan saya bilang ya Tuhan saya mau berlayar besama Engkau. Mungkin persoalan mama ini adalah badai pertama yang menghantam perahu saya. Tapi saya percaya saya akan melewati badai ini dengan selamat bersama Engkau.

Singkat cerita, akhirnya hasil test PA keluar dan tidak ditemukan sel ganas apapun. Puji Tuhan. Hasil Pap smear keluar, tidak ditemukan sel ganas juga. semua bagus. Dan hasil observasi selama beberapa hari di Rumah sakit, bagus. Bagian perut kanan bawah udah ga sakit lagi. dan keaadaan baik. Sekarang udah berjalan 2 minggu semenjak keluar dari RS dan keadaan nyokap baik, ga ada rasa sakit. Hari ini dia kontrol lagi. semua baik. Puji Tuhan. Thanks God. Satu badai sudah saya lewati bersama Engkau dengan kemenangan. Saya melihat kebesaranMu Tuhan.

Moral dari cerita ini, mari kita mengandalkan Tuhan dalam segala perkara, mari berlabuh bersama Tuhan. hehehe...

6 komentar:

Pucca mengatakan...

hai eny..blognya masih baru banget ya hehe..gua komentator pertama rupanya, dikasih hadiah apa nih haha..
btw, serem juga pengalaman lu, di tengah2 operasi dokternya keluar dengan tangan berlumuran darah begitu..hiyyy..mudah2an gua gak begitu deh nanti..
semoga mamanya tetepa sehat selalu ya ^^

enysusanto mengatakan...

Hi Pucca, iya nih
hehehe baru belajar bikin blog :p
btw, u jumat besok ya operasinya.
Gua doain deh biar sukses.
Mungkin lo ga bakal kaya nyokap gua kali, kan ga ada kasus apa-apa :p

Anonim mengatakan...

I like it!

Anonim mengatakan...

Thank u. Blognya sudah menjadi berkat untuk saya.

minor2000 mengatakan...

thank you for sharing..saya yakin Tuhan turut bekerja dalam segala hal..suami saya ada keluhan, sebenernya saya search internet untuk cari dokter internist di Jakarta...dan WEB pertama yang TUHAN tunjukkan adalah blog ini. Saya percaya tidak ada yang kebetulan, karena sepanjang jalan ke kantor tadi berbagai pikiran buruk muncul dalam pikiran saya..dengan membaca blog ini saya diingatkan untuk menyerahkan semuanya kepada TUHAN YESUS. Terimakasih, GBU.

eny mengatakan...

haiii minor2000, sorry ya baru liat komentar mu. hahhaha blog ini udah bulukan kali ya ga pernah ditengokin, pas komennnya juga masuk ke email spam. haiyaaa....

Amin, gua juga percaya ga ada yg kebetulan. Dan Tuhan ga pernah tidur. percayalah, di saat terberat klu sekalipun dia ga tinggalin lu sendri. Dia bisa bekerja dengan berbagai macam cara. So, dont give up, keep your faith and Dia akan muncul seperti fajar di pagi hari. Pasti. Keep fighting yaaa #peluk :)