Sabtu, 23 April 2011

Singapore Malaysia Vacation 13-21 feb 2011 (Part IV)

Hehehe... sudah basi...
Tapi gua tetap mau mendokumentasikannya. Lanjut yaaa...

Day 7

Menginap di Malaka. Entah kenapa hari ini bangun pagi sekali untuk ukuran holiday, hehehe... Jam 5.30 gua udah bangun, tapi suasana masih gelap pisan, kaya jam 4 pagi. Gua beberes, cuci botol, siap2in baju anak2 and papi buat mandi, ngepakin barang2, karena abis dari RS kita mau langsung cabut saja ke KL.

Karena kamar kami menghadap ke jalan raya, jam 6.30 pagi udah terdengar rame suara orang2 sarapan. Ngintip dari jendela kamar, banyak orang datang naik mobil makan di kedai bakut teh teo cheow percis di depan hotel. Penasaran sih, tapi rasanya kurang afdol masa pagi-pagi makan bakut teh?

Liat di sebelahnya ada kedai yang cukup rame juga. Ga tau makan apa sih, kayanya roti canai, nasi lemak gitu. kayanya mau nyoba yang itu aja deh. Kebetulan anak2 udah bangun. langsung dimandiin aja. beberes. Jam 8 semua udah ready. Turun ke bawah langsung menyambangi kedai yang diincar tadi.

Semua pesan nasi lemak dan teh tarik, kecuali MIL as usual kopi O. Trus ada orang India yang lagi bikin rati canai gitu. Liat di daftar menu ada cheese planta. Apaan sih tuh? jadi penasaran. Pesen 1 porsi deh. Nasi lemak datang, dimakan rasanya hambar pisan, ga enak, huhuhu.... untung ketolong ada sambalnya. Cheese Planta datang, uhuy, ternyata lezat sekaaliiii... dalam sekejap ludes berebutan. sampe dea dan timmy pun ikut rebutan. Akhirnya pesen lagi deh cheese planta. Tuh kan, kelamaan gua jadi lupa harganya? haizzz... tapi ga mahal koq seingat gua. Lain kali harus dicatat, sebagai dokumentasi pribadi juga, kalo mau pergi lagi bisa baca2 lagi, hihihihi

Kelar sarapan, kita semua jalan kaki ke rumah sakit Mahkota. nanya reseptionist, pendaftaran sudah buka. Isi form pendaftaran, trus suruh pilih paeditrician. Kembali lagi cap cip cup. Ada 2 dokter cewe dan 2 dokter cowo. Tapi kali ini ada foto dokternya, trus ada keterangan singkatnya. Gua pilihlah Dr Tee Ah Cheng. Dari penampakan setengah tua (diharapkan lebih berpengalaman) dan dari keterangan keliatan cukup ok, trus gelarnya juga banyak. ga objective banget yaaa... biarin lah, tapi hati gua sreg. I believe .... God inside my heart.

Sampai di atas baru ada 3 pasien yang dang ngantri. mungkin masih pagi, sukurlah, ga lama2 amat kan nunggunya. Sambil menunggu di depan kamar praktek dokter ada beberapa mainan. Kuda2an, rumah benteng gitu, sama beberapa buku. Dhea, timmy bermain di situ bersama dua balita lain. Lucu deh si dhea, karena sering nonton upin ipin, dia jadi bisa ngomong dengan nada dan suara yang mirip banget sama upin ipin. Trus dia ngomongnya pake bahasa upin tuh sama anak2 itu. gua ngikik sendiri dengernya. Namanya anak2 cepet banget ya akrabnya. Sampe pas tiba giliran masuk ke ruang praktek, dia ga mau ikut karena keasyikan maen. Akhirnya dia di depan sama MIL. Gua sama papi yg masuk bawa Timmy.

Di dalam, gua menyerahkan semua dokumen perawatan Timmy selama di Jakarta dan Penang. (hasil test, obat, etc) dan tentu saja bercerita panjang lebar mengenai history sakitnya Timmy dan keluhan sekarang kalo malam dia masih sering batuk berdahak dan bisa sampai muntah. Tapi diluar itu baik2 saja, anaknya aktif dan siang pun gak pernah batuk. Trus dokter memeriksa Timmy. Dia bilang dari suara nafasnya keliatan Timmy sudah sembuh dari pnuemonia nya. Suara nafasnya sudah tidak pecah. Tapi keliatannya karena sudah pernah terinfeksi paru-parunya jadi sensitif dan ada kemungkinan terkena asma baby. Ya karena sensitif tadi. Sebenernya ga berbahaya. Nanti kalo sudah besar asmanya akan hilang sendiri. Cuman ya kan kasian anaknya, harus batuk malam2 gitu. Dia menyarankan timmy mengkonsumsi obat untuk mencegah paru-parunya sensitif. Dia ada menjelaskan cara kerja obat ada zat apa gitu yang menekan selaput atau apalah di dalam paru untuk cepat terangsang dengan debu, dll. Gua lupa. Haiiiyaaa... parah yaaa....

Obatnya seperti permen dan mudah hancur di mulut. Jadi cukup diberi seperti makan permen pada malam hari. Sehari 1 tablet dan sebaiknya dikonsumsi selama 6 bulan. 1 tablet seharga RM 5. Kalu gua keberatan gua bisa coba dulu 1 bulan, kalo memang ada efeknya bisa diteruskan, tetapi kalau dirasa tidak ada efeknya ya dihentikan saja. . Tapi sekilas penjelasan mirip dengan dokter di penang. Dan gua liat waktu di penang ada obat dengan merek dan nama yang serupa. hanya saja yang di Penang berbentuk powder dalam sachet.

Gua pikir2 tanggung banget gua beli sebulan. Masa kalo cocok bulan depan gua kudu balik lagi. AKhirnya gua memutuskan untuk beli obat untuk 3 bulan saja. kalo cocok kan bulan mei adek gua kayanya mau hanimun mampir malay. Gua nitip dia aja. Total obat dan konsultasi RM 460.

Pulang dari RS langsung balik ke hotel dan siap-siap check out. Minta dipanggilin Taxi sama receptionistnya. Taxi datang angsung berangkat ke Malaka Sentral. Tarifnya RM 20. Di taxi supirnya sekitar peranakan chinese umur sekitar 30 akhir. Dia baik juga karena kita cerita kita ga kemana2 cuman ke rs selama di malaka ini, dia menawarkan membawa kita jalan2 mengelilingi tempat2 terkenal di Malaka tanpa tambahan biaya samsek. Katanya masak udah sampe sini ga liat gereja merah, kapal perang, dll. mulailah kita ke gereja Merah, cuman karena ribet males turunlah, cukup melihat dari dalam taxi, hehehe.... trus dengan semangat 45 dia terus bercerita sejarah malaka, termasuk sejarah baba-nyonya, trus lewatin kapal perang portugis ya kalo ga salah, trus lewatin kuburan cina besar. katanya itu dulu ada orang dari tiongkok yang menikah sama anak sultan. Jadi sama sultan dikasih tanah ini untuk keburan semua keturunannya, bla...bla.... Intinya gua kagum sama supir taxi ini. Tanpa pamrih lho, dan dengan bangga dia menceritakan kelebihan negaranya. Walaupun keturunan tapi nasionalisnya t
tetap tinggi. Ya begitulah mereka pintar sekali menjual wisata negaranya. Padahal biasa2 aja, tapi sampe mulut berbusa lho ceritanya. Sampe kita juga ikutan antusias dengernya. Coba kalo di Indo banyak orang2 kaya gini yaaa.... pasti maju deh pariwisata kita. Secara semua-muanya lebih bagus koq. Alam kita banyak yang bagus2 banget. Tapi kurang dijual. sayang deh....

Sampe di Malaka Sentral liat jadwal bus ke KL. Ada 45 menit ke depan untuk bus Delima. Beli. Kayanya RM 20 - an / ticket. Lupa lagi, haiyaaa... masih ada 45 menit, tadi lewatin restoran nasi ayam formosa (Chicken rice ball). Lucu juga, pengen nyoba ah. Jadi masuk ke resto formosa, pesen 4 porsi chicken rice ball sama teh tarik dingin 4. Harga lupa, tapi ga mahal juga. Kayanya total RM 20 an deh. Jadi nasi hainam tapi bentuknya bola gitu. lucu juga. Entah masih kenyang gua sih ga abis. abis rasaan belom lama makan kenyang. harusnya pesen 3 aja. Nasinya sih agak lembek ya dibanding nasi biasa. Tapi cocok di lidah dea sama timmy. 1 porsi kan ada 5 butir nasi bola. Abis lho buat mereka berdua. pake kuah kaldu. ayamnya diserahkan ke papi semua... hihiihii....

Kelar makan ngebut pergi ke pangkalan busnya. Ternyata sudah ada. masuklah kita ke dalam bus. busnya masih baru dan ac nya dingin banget. pilih nomor seat sesuai dengan tiket. ga lama bus siap berangkat. On time banget. Padahal gua hitung2 penumpang cuman 11 orang lho. Itu aja kita udah 4 tiket sendir. hihihi... Jempol deh. Di bus kita disetelin felm avatar. Seru juga nonton lagi. Masih inget terakhir nonton ini berdua midnigth sama papi pas timmy masih di perut. percisnya seminggu sebelum timmy brojol. ga berasa timmy udah mau 16 bulan sekarang. Time flies so fast!

Film belum abis, lagi seru2nya eh kita udah mau nyampe. Kali ini kita berhenti di terminal baru TBS namanya. Terminalnya bagus pisan. Jauh lebih bagus dari bandara kita ***malu*** semua udah terkomputerisasi. Bus sekian tujuan sekian sudah tiba, etc. Emang sih masih sepi. Tapi katanya rencananya ini akan jadi pusat pengganti puduraya. Entar semua terintegrasi, monorail, krl, bus, dll ada di sini. Desainnya bagus dan besar. Udah pake eskalator dan lift. Kapan ya di kita ada terminal begini. Kebayang gua koq terminal kampung rambutan, kali deres aissshhh....

Dari TBS ini kita naik taxi menuju hotel Apple di Jl Alor, bukit bintang. Dia minta RM 80. Busyet! Mungkin karena masih sepi jadi diketok. Trus gua tawar RM 20, dia ngoceh2. Supirnya orang india yang keling gitu. dia bilang ini jauh tau ga? xixixiix... maap mr, kan i ga tau. akhirnya setelah tawar menawar dengan sangat alot, disepakati RM 40. Pas jalan ya emang lumayan jauh sih, hihihi... tapi ga sejauh ke erport koq. mungkin setengah jalannya kali ya. ga sampelah.

Sampe hotel apple, fiuhh... cape. Hotel ga jauh berbeda sejak terakhir gua ke sini desember lalu. Bilang sama receptionist nya bahwa gua dapet voucher nginep gratis 1 malam dari facebook. Dia langsung menyambut gembira. Dan ada satu bapak2 yang masih inget sama gua, dia bilang, eh lu kan yang pernah ke sini sama adik lu kemaren ya? hihihi.... jadilah kita ngobrol2 dulu sambil menunggu kamar disiapkan. Yup... voucher gua di upgrate dari standard room jadi family room gratis, hihihi... thanks ya apple. jadi kita akan menginap 2 malam di sini, malam pertama yang jatuhnya week-end free. malam kedua jatuhnya tarif regular kita bayar, kayanya RM 130 - 140 deh, gua lupa. Ingatan payah!

Bagi gua hotel cukup nyaman. masih baru, bersih, kasur empuk, TV LCD ada TV Cable, ada Wifi, bisa pake laptob di bawah, ac, hot water, water boiler semua berfungsi dengan baik. Memang kamarnya rada sempit. Cuman ga masalah sih. Ok-ok aja. Masalahnya emang gua demen banget nginep di hotel ini. Lokasi enak banget. Mau kemana-mana deket, dikelilingi mall-mall besar dan makanan-makanan enak. Sepanjang jalan alor tuh kalo udah sore-malam, dari ujung ke ujung semuanya makanan. love this place.

Istirahat di hotel sambil nonton star movies. jam 4 sore kita udah kelar mandi semua dan jalan kaki ke mall sungei wang. ga sampe 100 meter kayanya deh jaraknya. Kebetulan duit ringgit udah ludes semua. Untungnya di sepanjang mall sungei wang ini banyak banget money changer. Jadi kita kelilinginlah itu liat yg rate USD nya paling tinggi. hihihi... abis tuker duit, jalan-jalan. Pas masuk ke toko sepatu Aily, MIL guga a ada naksir sebuah sendal teplek. Enteng dan keliatan nyaman. Model juga bagus dan cocok untuk orang tua. Pas gua liat new arrival. Harga RM 79. Ma, ga diskon, kita liat2 dulu yuk di tempat lain, sapa tau ada yang bagus n diskon, ***mukadiskonan*** MIL gua pun setuju. Tapi ternyata oh ternyata baru jalan beberapa meter itu sendal yg dipake sama MIL putus. wakakakkaka.... buru-buru deh balik ke toko tadi n langsung bungkus! maksudnya langsung dipake ding, ga pake acara bungkus2 lagi. xixixixi.... lucu juga kalo inget kejadian itu.

Jalan2 lagi, beli titipan adek gua, beli cat rambut jepang, ok nih cat rambut. kalo pake lor*al di salon warna rambutnya ga pernah keluar, tapi kalo pake cat ini langsung cring2 deh. Jadi gua beli beberapa buat stok. Jam 6 lumayan laper, naik keatas kita makan di restoran Pontian. Kayanya di lantai 3 deh. Makan wan than mie and laksa. Enak banget kedua menu ini. makanya ngangenin. sluurrppp! jadi pengen lagi. Laksanya enak, ga enek, wan than mee juga si dea sampe masih sering nyebut2 sampe sekarang. Mie kecil warna brown itu lho mi! wakakkakka....
Ga mahal juga, per porsi sekita RM 6 an lah. Kita pesen porsi large semua lagi, huahahhaha.... nikmatnya dunia....

Kelar makan mampir ke giant. beli beberapa toples coklat buat makan di hotel sekaligus nyobain mana yang enak buat oleh2 nanti. Ada beryls, Tango, Cadbury, dan apalagi satu gua lupa. Pilihan ke Beryls bitter choclate. enak banget. Sialnya pas besoknya beli banyak buat oleh2 gua ga liat, yang gua liat itu yang campur aja almond+ buah. Soalnya yang gua sebelomnya cuman almond tok. jadi gua pikir yang campur lebih ok. Gua belilah itu semua. Ternyata oh ternyata itu milk coklat. Dan menurut gua rada kemanisan. Ah! nyesel! Tapi ya kata adek gua enak2 aja, sampe ga bisa berenti makan, xixiixixi.....

Pulang dari sungei wong masuk pulang ke hotel taro barang keluar lagi. Nongkrong di stand depan hotel. Pas makan di mall tadi timmy tidur jadi belum makan. jadi kita pesenin nasi hainam. Eh, doyan banget dia, 1 porsi abis berdua sama dea. Sedangkan kita pada ngemil fried oyster. Huhuhu.... gua masih kepengen. Kebetulan stand yang ini fried oysternya enak banget. luarnya kering dalamnya masih lembut dan basah gitu. trus oysternya banyak dan gurih. Mantap deh. Standnya percis di depan hotel apple itu deh. Gua ga liat namanya. 1 porsi fried oyster RM 10, nasi hainam kayang RM 6 deh, lupa.

Kelar ngemil mau masuk hotel ada engko2 yang jual bakpao percis di depan hotel juga. Dia kaya ada lemari kaca yang ada kukusannya itu. MIL mungkin inget bakpau yang kita makan diperjalanan ke malaka. dia kepengen. padahal udah kenyang juga. AKhirnya kita beli lagi 4 biji chasiu pau. @ RM 2,5 deh kayanya. Walopun kenyang ludes juga karena enak, masih panas dan empuk. xixixixi....

Begitulah hari ke 7, haizzz masih ada 2 hari lagi,..... mengapa ga habis-habiss... bersambung lah yaa... ***kalo pas ada waktu dan ga males***

Ini penampakan si laksa yang masih ngabitain itu




Ini dia wan than mee di pontian resto itu. maap udah keburu dimakan baru inget dipoto. jadi penampilan sudah amburadul, xixixixi....



Suasana salah satu sudut jalan alor pada saat sore hari
saat pedagang baru mulai menata meja (foto diambil dari dalam jendela kamar hotel) hihii



12 komentar:

Bebek mengatakan...

Nasi ayam bola yg paling enak yg di jonker street, paling depan sebelah kanan, di hook.... Top deh En.

Maksudnya cheese planta itu cheese prata bukan, ya?

Anonim mengatakan...

cheese planta?makanan apaan tu en?terbuat dr bahan apa gituh?aduhhh jadi pengen main2 ke malaya,budget kira2 berapa yah en..hehe..gpp kan tanya tanya?makasih en..foto timmy&dhea dong ah..
-evelyn-

eny mengatakan...

@bebek : wah thank you ya bek buat infonya. Emang butuh banget neh inpo2 kaya gini, waktu sempit, kalo kulineran ya kudu tepat sasaran dong ya...kalo ada kesempatan lg ke malaka gw akan sambangi nasi ayam bola rekomendasi dr lu, hehehe...
Gw ga tau sama ga sih cheese planta sama cheese pratha. Tulisan di menunya planta soalnya. Dia itu penampilan seperti roti canai, tapi lebih tipis, sedikit crispy dan gurih kayanya pas bikin diolesin keju krim gitu. Makannya dicelup pake kuah karii. Tapi diakan gitu aja juga enak. Gurih.

eny mengatakan...

@evelyn : chese plaanta bentuknya lembaran. Makannya pake tangan disobek2 tus dicocol ke kuah kari: bisa juga pake garpu. Makan gitu doang juga enak. Mirip roti canai, tapi ini jauh lebih enak vlyn: dia sedikit krispi dan asin2 gurih, wangi. Hehe...terbuat dr apa, ga tau. pastinya sih ada tepung, hehe...

Budget nya ya tergantung mau kemananya dan berapa hari. Tiket pesawat promo ato ga? Hehehe tapi di setiap cerita gw kan selalu gw sebutin prkiraan harganya. Ya mudah2an kebayang ya, tinggal dikalkulasi saja sewsuai dgn planning lo. Ayo jalan2, hehehe

Pucca mengatakan...

gua juga doyan wantan mie di malay. sebenernya kan mie pangsit biasa ya, tapi rasanya enak, gua bahkan pernah pagi2 bangun kepengen makan wantan mie hahaha..
gua pernah nginep di mahkota dulu nemenin nenek gua berobat, kita gak sewa hotel tapi nginep di kamar pasiennya rame2 :D

Anonim mengatakan...

hehe..thanx infonya en,iya pengen jalan2 ah..nunggu hubby pulang dong ah..hehe..kan dia lagi dikanada gitch*kok jadi curcol??*
hihi..

once_alifetime mengatakan...

jadi pengen wiskul di Malaysia nih. Hebat ya, en. masih ingat detail2nya. Gua kalau udah lama, gak inget lagi kronologisnya.

eny mengatakan...

@ Pucca :iya, sebenernya penampakan biasa aja, tapi enak yaaa :) Emang bole ya nginep di kamar pasien rame2 vi kamar VIP kali ya? soalnya kemaren gua di penang, adek gua aja ga bole nginep di kamar pasien, terpaksa sewa apartment sendirian. kasian banget.

@ evelyn : wow laki lu jauhhh amat. kerja or gimana? duh pasti kangen banget yaaa.... moga2 cepet ketemu n jalan jalan deh ya, hihihi

eny mengatakan...

@ elisa : hihi iya, kesana yang paling diinget cuman wiskul nya aja. yuk jalan2, ajak juli juga, dia pernah ngajakin jalan bareng tuh ke malay. Hmmm kalo kronologis gua masih inget, cuman harga2nya yang pada lupa. Makanya buru2 gua dokumentasikan lah, seberapa yang diingat, hehehe

daadaachan mengatakan...

Wah asik banget makan2-nya En. Gua jadi pengen cobain laksa sama nasi hainam-nya. Supir taxi-nya niat banget yah, ajak jalan2 tanpa dibayar, hehehe. Bener2 berkat juga buat kalian, bisa keliling tanpa harus keluar duit, hehehe.

Veny mengatakan...

ember supir taxi di KL bener2 deh , g jg trauma naek taxi disana . idem kae BKK jugalah yg ogah pake meter.
btw HTl Apple di JL Alor ya ? bgs ga En ? lo ada poto nya , kl bersih blh juga sih g stay there kalo ke KL lagi hehehee

eny mengatakan...

@ Linda : iya lin, laksanya enak kalo kata gua mah. Light gitu, ga neng. Nasi hainamnya kata bebek ada yg lebih enak, hihihi..
gua juga salut bener sama si supir taxi ituh. hebat deh.

@ Veny : iya, yang di KL gua belom nemu supir taxi yang wokeh. Ntar dicerita selanjutnya dah. Kalo gua sih demen di hotel apple ven. lokasinya enak. emang semit sih kamarnya, tapi no problem bagi gua sih, toh emang cuman buat tidur doang, dan bersih.