Kamis, 09 April 2009

Lega Udah Ikutan Contreng

Dari sebulan yang lalu hati udah bertanya-tanya neh, koq di kompleks rumah gua ini ga ada yang ngedatangin buat daftar PEMILU. Secara kompleks gua ini emang belom ada RT/RW nya. Semua masih diurus sama kantor pengelola. Dulu waktu bikin KTP, minta diurusin ma Bapak satpam ternyata nebeng RT/RW belakang. Gua ini udah bolak balik nanya ke kantor pengelola, kapan nih saya didaftarin contreng. Tapi si petugas pengelola juga ga bisa memberi jawaban yang memuaskan.

Akhirnya Selasa kemaren rada lega juga, ternyata satpam ngebagi surat undangan untuk contreng. Tapi koq cuman suami gua doang? koq gua ga dapet? Akhirnya tadi pagi gua nekat aja pergi ke TPS. Trus tunjukin KTP gua yang notabene udah tercantum alamat gua sekarang. Trus gua disuruh nyari nama gua di daftar yg ditempel. Buju buneng, banyak banget namanya, mana ditempel di depan. panas banget kena matahari. Gua liat banyak bapak dan Ibu laen yang males nyari langsung pulang aja. Katanya mendingan golput aja deh.

Duh, gua semakin cemas, sedih juga. Gua ga mau menyerah! Gua tanya terus si masnya. Mas, gimana bisa sih? Ini kan KTP saya sama dengan suami saya. koq bisa dia dapet saya engga? Akhirnya gua dikasih segepok kertas berisi daftar nama calon yg terdaftar. Gua disuruh nyari sendiri nama gua ada di situ apa engga. Ya sutra, gua cari nama gua satu persatu diantara ratusan bahkan mungkin ribuan nama. Dan setelah berlembar2, eit, di No urut 360. ini nama gua! Tanggal lahir bener, NO KTP bener, tapi alamatnya salah. Pantesan! Mungkin undangan nyasar ke rumah orang. Langsunglah gua berlari dengan semangat 45. Mas! Mas! ini nama saya nih ada. Ini KTP saya, sama kan? O iya bu, berart Ibu bisa ikut contreng. Silakan ditunggu sebentar bu, nanti nama ibu dipanggil. Iya pak. Terima kasih. Langsunglah gua teriak2 manggil bapak & Ibu yang udah siap2 mau pulang karena ga dapet undangan dan ga bisa nyontreng. Ci...ci... Ko...coba cari dulu disini ko namanya. Saya aja sama tadinya ga dapet undangna. Eh, namanya ada disini. Sekarang dah boleh contreng. Ayo ko, diperiksa.
Lalu duduk manis menunggu panggilan dan dalam sekejab langsung dipanggil. Selesailah sudah gua memberi suara gua yang berharga ini. Pfffhh... Lega.

Kenapa gua ngebet banget? Iya dong. Guakan juga orang Indonesia and sebagai warga negara yang baik gua juga peduli sama nasib bangsa kita. Setuju banget sama lagunya cokelat yang judulnya 5 menit untuk 5 tahun. Kita nyontreng ga sampe 5 menit, tapi berdampak buat bangsa kita 5 tahun ke depan. Gua denger tetngga banyak yang ga antusias ikut PEMILU, pengen golput aja. Tapi kan itu juga berdampak buat bangsa. Gimana kalo suara yang ga dipake itu disalahgunakan oleh oknum yg tidak bertanggu jawab, atau kalo semua orang banyak yang golput, bisa-bisa partai kecil yang belum punya pengalaman dan nama yang menang. Kan bahaya juga tuh. Mau jadi apa bangsa kita kalo dipimpin oleh orang-orang yang belom capable. Nah, 1 suara sangat berarti kan?

Sampe starucks aja ikutan perhatian sama nasib bangsa kita, masa kita sendiri sebagai warga Indonesia engga? Liat deh iklan di bawah ini.


Siap-siap mau ke starbucks ah... kan di jari kelingking gua udah ada tinta tanda sudah nyontreng. Teman2, nanti kalo pemilihan presiden jangan pada golput ya!

6 komentar:

twinsmommy mengatakan...

Jadi malu nih soalnya golput nih hehehe

Soal starbuck bujubune antriannya panjang bo! akhirnya malah nyasar ke coffee bean... memang dimana2 yg gratis pasti antri. Ga usah yg gratis wong yg bayar kayak sour sally aja antri... hehehe

d3s mengatakan...

gue tadi dari ta... starbucknya rame banget... ga jadi ikutan dehh hehehe...

Pucca mengatakan...

iyaaaaa :)

enysusanto mengatakan...

All, iya starbucks nya rame pisan. Akhirnyajuga ga ikutan, hehehe

jot14 mengatakan...

yah...rugi deh gw..abis gw ga tau seh...

btw beli tea set ama kids cooking na dimana en? thx ya

Mommy Axel mengatakan...

Waduu.. jadi malu nih. Bukannya karena gue kagak nyontreng sih, tetapi karena kemaren gue denger nih ada yang bilang begini di radio.

"Mereka yang nyontreng asal2an, mereka yang nyontreng tapi ga ngerti sebenarnya apa yang mereka pilih, SAMA SALAHNYA dengan mereka yang GOLPUT"

Hihi.. mungkin bukan salah kali ya. Gue juga kagak tahu apa yang gue contreng. Apalagi pilih caleg. Orangnya begitu banyak, kertasnya begitu besar. Bikin bingung ajah.

Adek gue nyontreng duluan. Gue tanya, lu milih siapa. Dijawab, "Gue pilih yang cakep. KAgak ngerti dah". Haiyaaa.... sama ajah kali nih ama golput.